Curhat

Dokter Mata di Banyumanik Semarang

Kalo mau beli kacamata, saran ku sih mending periksa mata dulu deh… dan periksanya ya jangan di optik, periksanya di rumah sakit sama dokter spesialis mata ya? Jangan sampe kayak pengalamannya pak Rudy… klik: https://www.mail-archive.com/hatihatilah@yahoogroups.com/msg00041.html

Di Semarang sih dokter mata banyak yang oke-oke ya? Cuman sayangnya jadwalnya yang ngga oke, ngga pas banget dengan jadwal pulang kantor saya… terus setelah tanya sana tanya sini… dapetlah dokter mata yang oke… deket rumah lagi… beliau adalah Dr. Maria Anastasia Srini, praktek nya sebenernya di RS. Elisabeth semarang, tapi karena ternyata buka praktek juga di rumahnya di daerah banyumanik dan deket rumah pula, jadi milih cek di rumahnya aja.

Alamat praktek dokter Srini di Jl. Karangrejo no.18 Banyumanik ya… Lihat pin google map berikut:

Jam prakteknya? Err… Setiap hari kecuali hari libur mulai jam 5 sore sampe 9 malem… standar seperti dokter-dokter lainnya pada umumnya.

Ya singkat cerita, akhirnya saya dan istri memeriksakan matanya ke dokter Srini… nunggu antrian ga pake lama, karena pasiennya cuman kita berdua… dah gitu ga pake nomer antrian lagi… tinggal urut aja siapa yang dateng duluan itu yang di layani duluan…

Pemeriksaannya terdiri dari periksa jarak melihat jauh dekat pake mesin apalah itu namanya, terus periksa mata minus juga yang di suruh baca huruf dan angka di tembok itu lo yang kita di pake’in kacamata, sama pemeriksaan apalah itu namanya yang buat bikin kacamatanya.

Dan jreng-jreng… min saya nambah dari -2,5 jadi -4,5… makasih loh ya…

Sekian postingan blog ga mutu kali ini…

Iklan
Standar
Elsaklopedia, Event, Hari-hariku, Opini

#Elsaklopedia: Foto Keluarga Di Jonas Photo Tembalang Semarang

Ini foto keluarga di Jonas Photo Semarang Tembalang lo...

Ini foto keluarga di Jonas Photo Semarang Tembalang lo…

Akhirnya kesampean juga punya foto keluarga yang bisa di pajang di ruang tamu. Kapan waktu itu akhirnya setelah tanya-tanya sama temen kantor yang gaul, memutuskan untuk foto di Jonas Photo Studio aja. Kebetulan di Semarang ada dua lokasi, yang di jalan Diponegoro, ini pas nya itu kiri jalan arah turunan siranda deket Rs. Elisabeth, sama lokasi yang kedua itu di Tembalang.

Nah karena yang cabang Tembalang lebih deket dengan rumah, jadi melenggang lah kita siang-siang kesana.

Kenapa siang? Karena kalo udah menjelang sore ke malam, bakal rame banget. Apalagi karena letaknya deket kampus UNDIP dan area kos-kos-an serta wilayah kuliner, Jonas Photo Studio ini bakal penuh sesak dengan anak-anak muda baik gerombolan maupun yang berpasangan untuk mengabadikan momen indahnya.

Paket yang di tawarkan cukup beragam ya, yang saya pilih itu paket “Action 9” dimana, dapet 9 jepretan foto, lengkap dengan cetak 4R sebanyak 9 buah, sebuah CD dan sebuah foto cetak ukuran 40×40 dengan model kolase seperti gambar diatas, dengan biaya 195ribu. Tapi karena itu sebenernya untuk 2 orang, dan saya nambah satu mahluk kecil lagi, maka kena charge lagi 10ribu saja.

Paket lainnya antara lain kayak foto wisuda ataupun foto pre-wed, duh saya ngga apal paket-paketnya. Untuk info lebih lanjut mengenai paket dan tarifnya bisa follow twitter nya di @Jonas_Photo , instagram nya di jonasphotoid dan Facebook nya di http://facebook.com/jonasphoto.id. Customer service online nya siap menjawab pertanyaan-pertanyaan anda.

Menurut saya servicenya memuaskan deh. Fotografernya pinter banget dalam mengarahkan gaya, apalagi waktu foto itu Elsa ngambek sambil nangis. Soalnya sebelumnya giliran kita foto, ada yang foto juga satu keluarga banyak banget. Padahal pas nunggu giliran foto, Elsa masih cengar cengir ketawa-ketawa lo. Karena kelamaan nunggu giliran, mungkin bosen trus nangis trus ngantuk deh. Pas udah gilirannya diajak foto jadinya ya gitu itu, manyun.

Untuk hasil cetakannya menurut saya bagus banget. Buktinya, saya terlihat lebih ganteng di foto, *eh!*. Apalagi dapet yang ukuran 40×40 dengan model foto kolase dan dikasih bingkai yang cocok banget di pajang di ruang tamu. Dan supaya lebih oke, boleh dong sekalian minta hasil cetakan foto lainnya supaya langsung di kasihkan frame yang beraneka ragam harga dan bentuknya yang udah tersedia disana.

Cuman sayangnya nunggu cetakannya jadi itu agak lama, bisa sampe 2-3 minggu. Jadi pas check-in pendaftaran di counter depan, emang sudah di kasih tau dan tertera di nota untuk tanggal jadi dan tanggal pengambilannya sih, dan ntar juga bakal di SMS dari Jonas Photo Studionya kalo foto nya sudah jadi. Tapi it’s worth the wait lah.

Besok kalo pas Elsa udah agak gede-an dikit, mau ah foto lagi disana. Dan karena modelnya ngga perlu booking dulu, makanya datengnya harus lebih pagi lagi, mengingat jam buka nya udah dari jam 10 pagi.

Jonas Photo Studio pokoknya Highly Recommended deh.

Standar
Hari-hariku, Opini

Pengalaman Ganti Faskes di BPJS Kesehatan Semarang

BPJS Kesehatan Semarang

BPJS Kesehatan Semarang

Jadi hari rabu kemaren akhirnya memantapkan niat setelah pulang dari proses migrasi kartuHALO di graPARI pahlawan, belok ke BPJS Kesehatan yang letaknya di deket Akpol Semarang, lebih tepatnya di jl. Sultan Agung semarang, untuk pindah fasilitas kesehatan tingkat 1 yang tadinya dokter praktek menjadi klinik pratama.

Ya bukan apa-apa sih, soalnya klinik pratamanya lebih deket dari rumah, dan kebetulan juga cocok periksa disana. Dulu sih Faskes tingkat 1 nya milih dokter praktek karena ikut-ikut-an temen kantor aja.

Nah setelah sampe di BPJS Kesehatan, parkir motor dulu dong ya, parkir gratis kok di basement.

Terlihat antrian yang mendaftar BPJS Kesehatan yang sudah mengular. Waduh? Coba iseng-iseng tanya satpam, “Pak mau ganti faskes”… Kemudian dijawab dengan ramah oleh satpam untuk langsung aja naik ke lantai 5 sembari menyerahkan nomer antrian dengan urutan 83. Waduh? Banyak bener ya? Padahal masih jam 10-an lo.

Ya sudah, langsung melenggang naik lift ke lante 5, dan masuk keruang tunggu yang ternyata hanya 3 loket yang buka sementara yang mengantri itu udah penuh banget. Ya mau ngga mau duduk manis dulu deh sambil nunggu nomer antrian di panggil.

Untuk perubahan faskes ini yang dibutuhkan cukup bawa kartu asli keanggontaan BPJS Kesehatan dan menunjukan KTP asli. Kalo saya, berhubung mau ngganti satu keluarga ya saya bawa tiga-tiga-nya dong. Malah bapak-bapak diseblah saya udah siap dengan amunisi lengkap, sampe bawa kartu keluarga segala. Wow!

Ketika nomer antrian saya di panggil, saya cukup melenggang ke counter, lalu ngomong sama mbak CS nya, “Mau ganti Faskes” sambil menyerahkan tiga lembar kartu keanggotaan BPJS Kesehatan. “Ganti Faskes ke mana pak?”… Lalu saya sebutkan klinik pratama pilihan saya, dan mbak CS nya pun ngetik-ngetik komputernya, terus ngeluarin semacam kertas label dan langsung menempelkan nya ke kartu keanggotaan BPJS Kesehatan saya.

Hah? Cuman di tempelin kertas label? Iya, mungkin untuk menghemat waktu kali ya? Daripada harus nyetak kartu baru, lebih baik pakai yang lama saja terus di tempelin kertas label yang bertuliskan Faskes tingkat 1 pilihan kita yang terbaru.

Secara keseluruhan sih, proses penggantian Faskes tingkat 1, cukup cepat ya, kayaknya ngga ada 10 menit. Yang lama itu ngantri nya, karena yang ngantri banyak dan hanya ada 3 loket yang buka. Mungkin ada baiknya kalo kedepannya diberikan faslitas penggantian Faskes tingkat 1 secara online lewat website saja.

Sekian.

Standar
Makan

Soto Ayam Niki Sami Pak Slamet!

Siang-siang, udah ngga di sangoni maem, dan menu kateringan kantor juga lagi ngga oke, maka dari itu saya berniat makan siang di sekitaran kantor saja.

Turun dari lantai 2 sendirian, petantang-petenteng di depan kantor sambil nggaya pegang Blackberry padahal ya cuman ngecek recent update, sambil nyari ilham mau makan apa kita kali ini.

Disekitaran kantor sih yang paling deket itu ada nasi kucing duh tapi menu nya paling ramesan lagi. Sonoan dikit ada nasi padang, tapi kok ya cuaca terik banget ya? Males deh ngesot panas-panas. Liat tahu gimbal yang ngantri juga banyak, keburu laper deh. Kangen juga sama soto surabaya tapi jauh bener ya? Eh kok ndilalah ada penampakan kawan-kawan kantor yang nangkring di Soto Ayam Niki Sami Pak Slamet ya?

Soto Ayam Niki Sami Pak Slamet

Ya udah deh, karena ilham tidak ketemu, ikutan njegur aja deh makan soto ayam kita.

Menu nya ya pasti lah soto dengan berbagai macam ornamennya, dan minumnya ya standar aja sih es teh. La ornamennya itu apa saja? Ada sate – ini satenya ya macem-macem, ada sate jeroan, sate kulit ayam, sate daging, sate telor juga ada, terus ada tempe goreng, dan ada perkedel kentang juga.

Berhubung saya lagi kelaparan dan ga sempet mengarang blog dengan indah, segini aja dulu ya.

Pokoknya nama warung makannya Soto Ayam Niki Sami pak Slamet, letaknya di jalan cendrawasih bubakan, lebih tepatnya di samping bank CIMB Niaga dan di depan AHASS  Nusantara Sakti Bubakan Semarang.

Total kerusakan 1 soto, 1 sate dan 1 teh anget adalah kisaran 13ribu saja.

Sedikit foto-foto biar mimisan.

Ini berbagai macam sate, jangan lupa ya sotonya di kasih kuah sate biar tambah gurih!

Ini berbagai macam sate, jangan lupa ya sotonya di kasih kuah sate biar tambah gurih!

Ini perkedel kentang, kecil-kecil ya? Hmff

Jangan lupa tempe gorengnya ya!

Jangan lupa tempe gorengnya ya!

Siap disantap...

Siap disantap…

*mimisan* eh maksutkua *ngences*

*mimisan* eh maksutkua *ngences*

Omnomnomnom

Omnomnomnom

Standar
Opini

Pengalaman Mencairkan JHT di BPJS Ketenagakerjaan / Jamsostek Semarang

Ini BPJS Ketenagakerjaan Cabang Smearang

Ini BPJS Ketenagakerjaan Cabang Smearang

Halo, guten morgen epribadi… Ini saya mau share aja pengalaman proses pencairan saldo JHT di Jamsostek yang udah beralih nama menjadi BPJS Ketenagakerjaan di cabang Semarang oleh istri tercinta saya.

Sedikit intermezo ya, kebetulan istri saya sudah beralih profesi dari kepalanya kolektor di salah satu perusahaan Fast Moving Consumer Goods (FMCG) menjadi ibu rumah tangga, maka penghasilan keluarga yang biasanya bisa plus-plus itu jadi agak berkurang. Terus karena inget masih punya saldo JHT di BPJS, maka berniat untuk mencairkan saja.

Niatan ini sudah ada sejak awal Januari, apalagi semenjak si kecil lahir, ya bukan apa-apa sih, tabungan emang dan gaji saya sebagai kepala keluarga emang masih mencukupi buat ngidupin satu keluarga, tapi kan ya tetep aja, saldonya lumayan buat nambah-nambah beli susu nya si kecil.

Yang jadi masalah adalah karena aturannya waktu itu adalah masa kepesrtaan adalah 5 tahun plus masa tunggu 1 bulan, sedangkan istri saya resign sekitaran november, berarti istri saya baru jadi anggota 5 tahun kurang 6 bulan, jadinya bisa ngajuin cair itu sekitar bulan mei atau awal juni.

Nah salahnya kita juga sih, nunda-nunda waktu, jadinya niatan mau jalan ke BPJS itu mundur-mundur terus, sampe sekitaran awal juli, dimana aturan BPJS terbaru yang katanya JHT hanya bisa cair pas umur 56 tahun atau bisa cair 10% dengan masa kepesertaan minimal 10 tahun sudah berlaku.

Ya terang aja saya sampe istri kaget, tiwas di tunggu-tunggu, eh malah terancam batal cair deh JTH nya. Bahkan di dunia maya ampe muncul petisi online “Petisi Tolak Aturan Baru BPJS Ketenagakerjaan” saya dan istri pun bela-bela-in tanda tangan petisi ini.

Kalo denger penjelasannya pak Menteri Tenaga Kerja, yang mengatakan JHT itu untuk hari tua, ya sebenernya sih pak Menteri ngga salah, namanya aja “Jaminan Hari Tua”, ya bisa diambilnya nanti kalo udah tua dong, pas usia sudah tidak produktif dan ngga ada penghasilan juga. Sedangkan kalo kena PHK atau resign dari job ya ngandalin kompensasi  PHK itu sendiri, ataupun dari uang tabungan.

Cuman ya sayangnya itu kok aturannya langsung diterapkan tanpa masa transisi.

Ya singkat cerita, setelah di komplain sana-sini, akhirnya pak Jokowi pun merevisi aturan tersebut, dan karena saya dan istri ngga tahu kapan aturan baru setelah di revisi itu berlaku, maka iseng-iseng aja Istri melenggang ke BPJS Ketenagakerjaan Semarang yang beralamat di Jl. Pemuda 130 Semarang untuk mencoba peruntungan mencairkan saldo JHT yang lumayan itu.

Nah sebelum sampai di TKP, perlu diperhatikan untuk menyiapkan alat tulis, uang jajan secukupnya, cemilan (disarankan sih roti, tapi kalo mau bawa nasi ya silahkan aja), dan dokumen-dokumen pendukungnya dari rumah.

Antara lain, fotocopy KTP, KK dan kartu Jamsostek masing-masing 1 lembar, asli nya juga jangan lupa di bawa, terus fotocopy buku tabungan bila menginginkan pencairan saldo JHT nya melalui transfer bank, satu atau dua lembar materai 6ribuan, bolpoin jangan lupa, dan ini nih yang penting: surat referensi atau pengalaman kerja atau surat keterangan pernah bekerja dari perusahaan.

Nah begitu mau masuk ke gedung BPJS Ketenagakerjaan, satpam pun menyambut dengan ramah… “Selamat pagi Ibu, bisa di bantu?” Iya, ngglinding lah ke BPJS Ketenagakerjaan sepagi mungkin, sebab bisa di pastikan kalo siangan dikit, gedung ini penuh dengan manusia yang ingin mencairkan JHT juga.

“Mau mencairkan JHT pak…”

Ke loket pengambilan dan pengisian formulir dulu bos...

Ke loket pengambilan dan pengisian formulir dulu bos…

Kemudian pak Satpam yang baik hati langsung mengarahkan istri saya ke loket pengambilan formulir Permintaan Pembayaran Jaminan Hari Tua dan Surat Pernyataan Belum Pernah Menerima Pembayaran Jaminan Hari Tua, nah ini silahkan di isi dulu dua formulirnya. Isiannya sih standar aja, kayak ada data dirinya, alasan pencairan sampe dengan checklist dokumen pendukung, jangan lupa materai tempel 6ribu dan tanda tangan.

Pada waktu itu adalah hari jumat tanggal 31 Juli 2015, istri saya memilih metode pencairan JHT nya di transfer saja ke rekening karena males ngantongin duit yang berlembar-lembar banyaknya. Tapi sayangnya, menurut customer service nya, untuk proses pencairan melalui transfer, karena besok adalah hari sabtu, maka baru bisa di proses hari senin nya, dan itupun karena sudah masuk bulan agustus, yang menurut customer servicenya adalah berakhirnya masa transisi peraturan lama ke peraturan baru.

Whaaaat? Berarti kalo di proses senen, otomatis udah masuk bulan agustus, maka Istri saya di kenakan aturan pencairan saldo JHT yang baru, yaitu baru bisa cair umur 56 tahun ataupun 10% saja bila masa kepesertaannya diatas 10 tahun. Jadi ya sama saja tidak bisa cair dong?

Terlepas ini benar apa nda’? Saya dan istri tidak tahu, dan lagi-lagi kita berdua menyayangkan tidak adanya sosialisasi dari aturan seperti ini. Akhirnya istri saya memutuskan untuk mencairkan secara tunai saja, dengan konsekuensinya adalah ikut mengantri bersama orang-orang lain di ruang tunggu, daripada tidak bisa cair? Ya to?

Cemplungin dropbox dan tunggu nama dipanggil petugas ya...

Cemplungin dropbox dan tunggu nama dipanggil petugas ya…

Oke, formulir sudah di isi? Ya udah cemplungin aja ke drop box nya. Kalo udah silahkan menanti nama anda di panggil oleh customer service bagian Pemeriksaan Dokumen.

Tadi saya udah nyebutin bawa cemilan kan? Nah ini silahkan di buka cemilan nya, dan dimakan. Mengapa? Sebab ini nunggu nya bisa lama banget. Istri saya dateng jam 8 pagi, isi formulir dan cemplungin dropbox ngga sampe 15 menit, tapi baru dipanggil untuk pengecekan dokumen dan mendapat nomer antrian itu sekitar jam 9-jam 10.

Ngopi? Ngeteh? Self service ya...

Ngopi? Ngeteh? Self service ya…

Air mineral juga ada kok...

Air mineral juga ada kok…

Sejatinya situasi dan kondisi ruang tunggu dari BPJS Ketenagakerjaan Cabang Semarang ini cukup nyaman ya, meskipun terhitung cukup banyak manusia yang memenuhi ruangan ini. Fasilitas penunjang kenyamanannya juga ngga tanggung-tanggung, udah disediakan semacam pantri gratis untuk nasabah, jadi kalo haus mau minum teh atau kopi, iya loh, teh atau kopi, silahkan ambil mug dan tuang sendiri-sendiri. Yang ngga doyan ngopi atau ngeteh juga ada air mineral dingin gratis kok. Cuman sayangnya untuk makanan kecil tidak disediakan, hehehe.

WiFi juga ada, jadi yang bawa gadget boleh dong sekedar browsing-browsing ataupun mengecek lini masa, sekedar membunuh waktu. Bila batere gadget anda sudah mulai sekarat, juga sudah disediakan stop kontak untuk ngecharge. Wah ini BPJS Ketenagakerjaan Cabang Semarang ini emang full service banget ya?

Nah selanjutnya setelah proses pengecekan dokumen di counter, dan mendapat nomer antrian pencairan, terus kita lanjut lagi duduk manis di kursi sambil menanti panggilan pencairan JHT. Istri saya dapet nomer antrian 32, padahal yang sudah dipanggil pencairan adalah nomer urut 19, itupun jam sudah menunjukan pukul 11 siang. Iya! Pukul 11 siang dan masih 13 orang lagi yang belom dipanggil pencairan, termasuk istri saya. Disini lah kelihatannya kalo BPJS Ketenagakerjaan nya sangat lambat sekali kerja nya, karena akhirnya istri saya dipanggil untuk pencairan pada pukul setengah 3 sore, bayangin aja betapa lambat nya proses ini.

@BPJSTKInfo

@BPJSTKInfo

Mendapat informasi kegalauan seperti ini dari istri saya, saya pun ikut-ikut-an jengkel, saya pun langsung men-tweet ke @BPJSTKInfo yang lagi-lagi sepertinya akun twitter tersebut di operasikan oleh robot, yang hanya sekedar mohon maaf tanpa memberikan solusi.

Bukan apa-apa sih, masalahnya adalah karena tanpa persiapan baik makanan maupun minuman, BPJS Ketenagakerjaan dengan lambat nya proses pencairan ini secara tidak langsung telah membuat istri saya menderita kelaparan, karena menurut istri saya, dia tidak ingin meninggalkan ruang tunggu tersebut tanpa ada kejelasan bisa saja sewaktu-waktu nomor urutnya dipanggil dan takutnya istri saya tidak ada di tempat terus terlewat deh.

Terus terang saya tidak tahu dimana letak lambatnya proses pencairan ini, sebab menurut cerita istri saya selama menunggu panggilan nomer antrian, banyak customer service yang menganggur, hanya duduk-duduk saja, ataupun ngobrol dengan teman sebelahnya. Apakah mungkin tersendat di bagian verifikasi dokumen istri saya? Atau mungkin juga BPJS Ketenagakerjaan ini kas nya habis, sehingga uang untuk pencairan JHT nya tidak mencukupi? Terus harus ke Bank dulu untuk ambil uang? Entah lah, yang pasti nasabah menjadi terlantar di ruang tunggu.

Menanti pencairan yang lama bang-get...

Menanti pencairan yang lama bang-get…

Singkat cerita, setelah menunggu dengan gundah gulana, memikirkan si Elsa yang ditinggal sama Eyang dan Utinya, yang sudah mendekati jam mandi sore dan persiapan untuk makan malam nya Elsa, akhirnya pukul setengah 3-an sore, istri saya menerima segepok uang pencairan JHT Jamsostek BPJS Ketenagakerjaan, sekaligus ini menandakan berakhirnya masa kepesertaan istri saya.

Ya itu lah pengalaman Istri tercinta saya dalam mencairkan saldo JHT – Jaminan Hari Tua nya di BPJS Ketenagakerjaan Jamsostek cabang Semarang.

Kalo boleh di review sedikit sih, secara fasilitias dan pelayanan, BPJS Ketenagakerjaan sangat baik, satpam nya ramah, customer servicenya juga informatif, fasilitas yang di sediakan juga lengkap sekali. Cuman sayangnya ya itu, kinerja dan proses pencairannya yang sangat-sangat mengecewakan.

Semoga kedepannya BPJS Ketenagakerjaan bisa lebih memperbaiki kinerjanya, sehingga bila tiba saatnya saya berumur 56 tahun, saya tidak perlu kelaparan menanti pencairan di ruang tunggu.

Standar
Makan

Mbah’ Man Rajanya Bebek

Jadi ceritanya kali ini adalah di hari minggu yang memalaskan, si Mamah yang udah capek mbabu seharian di rumah sementara si Papah dan Elca dengan tidak tahu diri, seharian nonton The Walking Dead dan Resident Evil, telah membuat si Mamah ngambek dan mogok masak.

La trus makan malamnya apa? Masak ngga ma’em? Kalo Elsa tetep makan dong, tapi si Papah di biarkan kelonjotan ngglinding di lantai kelaparan minta makan. Alhasil mencoba merayu Mamah… mah masak Indomie yuk… *bletak!* digebuk sapu… duh salah nih, ngerayu Mamah kok pake Indomie… coba lagi… mah maem ayam kremes yuk, papah beliin deh…

Si Mamah langsung nyengir kuda… yak rayuan berhasil nih… *cups*

Maka berangkat lah si Papah ke warung makan Mbah Man Rajanya Bebek di daerah sukun raya, lebih tepatnya di depannya persis bekas pool bus nya nasima… atau di samping nya persis Mie Ayam Pak No.

Jam operasional warung makan Mbah Man Rajanya Bebek ini mulai jam 5 sore sampe malem, tutupnya jam brapa saya ngga tau pasti, tapi yang pasti kalo mau makan disini, segeralah datang agak awal, sebab dijamin rame. Saya aja dateng sekitaran jam 7 aja udah nunggu antrian 4 orang.

Tapi meskipun antri, masaknya cepet kok. Saya aja nunggu paling lama ngga ada setengah jam, sudah terima bungkusan plastik. Karena saya beli nya bungkus untuk di makan bawa pulang.

Untuk menu nya, sebenernya menu andalannya adalah Bebek! Bebek kremes, bebek raungan ataupun bebek full setan yang katanya pedes bukan kepalang. Tapi karena katanya bebek itu kolesterol tinggi, maka beralih lah kita ke ayam saja. Tapi next time, boleh lah kita beli bebeknya, tunggui postingan selanjutnya aja yah.

Menu ayam pun banyak ragamnya, Ayam kremez yang full, medium ataupun standar. Ayam goreng biasa wae juga ada. Dan kalo mau puedes bisa pesen ayam penyet setan. Maka saya pun pesen untuk di bungkus bawa pulang Ayam Kremes Medium saja, dengan total kerusakan 28 ribu. Kalo makan di tempat, kemungkinan bisa lebih, karena plus nasi dan plus minum, belom lagi plus gangguan pengamen.

Menurut perut si Mamah dan si Papah, ayam nya enak banget, tulang nya empuk, seperti nya di presto dulu deh ayamnya, baru di bumbui lanjut di goreng di minyak panas, bumbunya pun meresap dari kulit sampai ke daging-dagingnya, dan makan-nya harus disajikan selagi hangat bersama dengan kremes dan lalapan serta nasi panas.

Buat yang males di bawa pulang, bisa juga kok makan di tempat, tapi tempatnya harap maklum kalo pinggir jalan dan agak sempit.

Sedikit foto-foto biar pada mimisan:

Monggo dipilih ayam ataupun bebeknya...

Monggo dipilih ayam ataupun bebeknya…

Ini menu nya...

Ini menu nya…

Silahkan di cari lapaknya ya... di Sukun Raya, depan bekas pool bis nasima...

Silahkan di cari lapaknya ya… di Sukun Raya, depan bekas pool bis nasima…

Ini ayam nya... Ayam Kremes Medium

Ini ayam nya… Ayam Kremes Medium

Tulang nya empuk, bumbu meresap, sip lah...

Tulang nya empuk, bumbu meresap, sip lah…

 

Standar
Makan

Kupat Tahu Pak Sus Magelang

Posting makanan lage…

Kemaren OTW dari semarang ke kutoarjo mau njemput si Mamah dan si Bulet yang nginep lebaran 2 minggu full di tempate eyangnya. Nah beneran nih, mumpung belom sarapan, dan masih pagi, maka cari makanlah kita di daerah magelang. Kenapa di magelang? Karena di magelang itu terkenal dengan Kupat Tahu.

Tapi bukan sembarang kupat tahu lo! Paling enak itu Kupat Tahu Pak Sus Tanjung di daerah magelang. Menu lainnya yang tersedia disini adalah soto, tapi karena di semarang sudah banyak soto, saya pun ordernya ya yang spesial dong, kupat tahu.

Eh ternyata ada laman facebook nya juga lo!

Ini penampakan warung makan Kupat Tahu Pak Sus...

Ini penampakan warung makan Kupat Tahu Pak Sus…

Jam operasionalnya adalah mulai setengah 8 pagi, karena kemaren kita dateng nya pas setengah jam 8 pagi ya mohon maap kalo mba’nya baru ngiris-ngiris kol dan menata piring-piring. Tapi kalo udah siangan dikit, dijamin yang makan di sini itu pasti mobilnya plat luar kota semua.

Yang pasti tahu dan gimbalnya mateng sempurna, ornamen kol serta tauge nya oke bang-get, lontongnya pun makynus, apalagi pas ketemu siraman kuahnya, sip lah! Perpaduan antara manis dan gurihnya itu pas banget. *cleguk* Makan kupat tahu nya paling enak tentunya pesennya yang pedes dong, apalagi di temani krupuk udang dan minuman teh anget. Mungkinkah rasanya yang enak? Menurut saya sih, dari semua kupat tahu yang pernah saya makan di magelang, ini kupat tahu nya paling enak. Mungkin ada sesuatu yang spesial seperti krabby patty? Entahlah, soalnya mba’nya cuman komentar “bumbu rahasia mas”. Haha!

Dan ngga cuman rasanya yang enak, lokasinya juga strategis sekali ya. Lokasinya pokoknya kanan jalan setelah pertigaan pakelan menuju arah purworejo, jadi kalo dari arah semarang mau kesini ya terpaksa nyebrang deh, jadi hati-hati soalnya lawannya trus dan bus luar kota. Tapi kalo dari arah purworejo ke arah semarang, kiri jalan letaknya, tinggal cari aja banner seperti foto diatas.

Warungnya sih emang sempit dan kecil, tapi dijamin makan disini itu ngga rugi deh. Dan untuk soal harga, terus terang saya ngga tau, soalnya dibayarin sih. Hehehe. Tapi kalo menurut feeling saya sih, ya ngga mahal-mahal banget lah.

Ini kupat tahu nya, nikmat bang-get...

Ini kupat tahu nya, nikmat bang-get…

Mari makan...

Mari makan…

Berikut sedikit foto biar pembaca sekalian mimisan.

 

 

Standar