Pengalaman Pertama Naik Prambanan Ekspres aka PRAMEKS

pramek
Ini pamer istri apa pamer Pramek?

Jadi liburan kemaren, ceritanya lagi mudik nih ke Kutoarjo… nah karena lagi bosen dirumah, gimana kalo kita honeymoon… eh anu maksutnya jalan-jalan ke Jogja aja…

Enaknya naik apa nih?

Naik motor, capek…

Naik Grab, di Kutoarjo belom ada…

Naik prameks aja deh, skali-skali nyobain…

Kesan pertama begitu daku denger kata “Pramek” itu adalah sumpek, penuh, panas dan berdesak-desakan.

Yah mau di kata apalagi, karcis 8ribu kok minta enak?

Untuk pembelian karcis bisa hari H saat keberangkatan, tapi bisa juga lo kalo mau reservasi alias pesen dulu kali-kali aja takut kehabisan karcis kan?

Reservasi dilayani kalo ga salah H-7 dari tanggal keberangkatan, loketnya juga terpisah – jadi ngga berjubel dengan loket yang mau beli karcis pas hari H, yang penting modal duit sama KTP aja deh.

Oh ya untuk reservasi Pramek, sampe detik ini, setau saya sih ga bisa online. Jadi kalo yang udah terbiasa booking online via aplikasi semacam Traveloka atau Tiket.com, untuk Pramek ngga bisa. Harus dateng sendiri dan booking sendiri di loket. Dan satu orang hanya bisa maksimal pesen 4 tiket saja, sebab menurut penuturan bapak loket, ini untuk menghindari Calo.

Harganya juga cukup bervariasi dan cukup terjangkau ya, tergantung tujuan juga sih, kalo kayak daku nih, dari stasiun Kutoarjo ke Tugu Jogja tarif nya 8ribu saja, kalo bablas sampe Solo bisa 16ribu. Dan untuk anak dibawah 3 tahun apa 4 tahun ya, daku lupa… harga karcisnya gratis.

Untuk keberangkatan, Prameks dibilang tepat waktu. Jadi, datanglah kira-kira 15-30 menit sebelum jam keberangkatan. Sebab Prameks itu bukan Angkot yang bisa ngetem ya, jadi telat sedetik ya udah dikau ditinggal.

Dan satu lagi, ini karcis tanpa seat ya, tanpa tempat duduk, jadi siapa cepat dia dapat tempat duduk. Tapi meskipun siapa cepat dia dapat, harus manusiawi juga ya, kalo liat Wanita, Anak-anak atau pun Orang Tua, mbok ngalah to, tempat duduknya buat yang lebih membutuhkan.

Apalagi kalo jam-jam masuk kantor ataupun pulang kantor, kayak jam 5-6 pagi ataupun jam 4-5 sore, sudah gitu harinya hari sabtu-minggu-senen lagi, sudah bisa dipastikan kereta Prameks bakal penuh sesak.

Pengalaman saya bersama anak istri naik Prameks pertama kali cukup exciting ya, sebab pas banget stasiun Kutoarjo adalah stasiun awal keberangkatan, start awal kereta kondisi masih kosong melompong dan tentunya kebagian tempat duduk deh.

Kereta yang kita naikin itu Prameks 256, kereta nya bagus banget, seat nya bukan yang posisi nyamping kayak diangkot, tapi lebih kayak seat kereta api bisnis, jadi sebagian besar penumpang, bisa dapet tempat duduk.

Sudah begitu, keretanya bersih dari pengamen dan pedagang asongan, namun tetep waspada copet dong. Yang paling penting nih, Prameks 256 ini ada AC nya, jadi sangat nyaman sekali ya.

Sayangnya ngga begitu dengan prameks yang kita tumpangin saat pulang dari Jogja ke Kutoarjo.

Prameks yang kita naikin adalah Prameks 259, kereta yang ini justru kayak kereta Prameks versi lama, posisi tempat duduknya menyamping kayak angkot, alhasil ya banyak yang berdiri daripada duduk.

Mungkin belum semua gerbong Prameks di remajakan.

Namun begitu, kereta ini pun bebas dari pengamen dan pedangang asongan, dan meskipun ngga ada AC tapi masih ada blower gede diatas gerbong yang bikin gerbong cukup adem.

Oh ya kalo buat yang nyari jadwal kereta api prameks dan ngga sempet ke stasiun kereta, bisa cek di website ini: http://prameks.com/

Iklan