#Elsaklopedia: Susu Full Cream Untuk Bayi

Sudah hampir setahun belakangan ini, Elsa mulai beralih susu nya dari susu formula jadi susu UHT full cream.

Awal mulanya peralihan ini tentunya karena dulu saya pernah mbahas soal Elsa yang kena sembelit, salah satu penyebabnya adalah gara-gara susu formula nya yang ngga cocok, padahal ya udah bolak balik ganti merk susu, tapi ya susu nya tetep aja susu formula.

Terus tercetus ide mau coba pakai susu UHT full cream saja, sapa tau bisa membawa perubahan? Kayak janji-janjinya calon pemimpin itu loh, membawa perubahan…

Waktu itu hasil konsultasi dengan bapak-bapak dan ibuk-ibuk dikantor katanya kalo pake susu UHT harus liat umur bayinya juga, soalnya kalo belum 1 tahun bisa jadi perutnya ngga kuat, ntar malah bisa diare.

Lah? Malah bagus dong diare, daripada sembelit?

Akhirnya tanpa mengindahkan saran simbah-simbah iklan minyak kayu putih yang katanya “Anak kok buat coba-coba”, akhirnya nekat saja dikasih UHT.

Eh ternyata poop nya malah lancar loh, sudah gitu anaknya yang doyan, malah doyan banget sama UHT, rasa cokelat maupun plain dia doyan, kecuali rasa stroberi dia ngga doyan, aku juga ngga doyan, mamahnya juga ga doyan, cuman kucing depan rumah aja yang doyan.

Susu formula nya meskipun jauh lebih mahal ya tetep jalan juga sih, soalnya kalo dari membaca dari tabel kandungan gizinya emang lebih baik susu formula. Apalagi gara-gara ada embel-embel AA dan DHA nya yang katanya sih bisa bikin anak tambah cerdas, ya sebagai orang tua kan kita pengennya anaknya cerdas dong, makanya jadi agak susah juga beralih 100% ke susu UHT full cream.

Maka dari itu triknya adalah kalo malam menjelang tidur, Elsa minumnya susu formula Morinaga Chil Kid, tapi kalo pas siang hari minumnya UHT. Susu UHT Full Cream pilihan kita adalah Susu UHT nya Ultra Jaya. Karena saya dan mamah nya Elsa emang familiarnya dengan merk yang satu ini, tapi bukan berarti merk yang lain itu tidak bagus lo ya.

Ga tau juga ada efek negatifnya apa ngga kalo mengkonsumsi dua jenis susu yang berbeda, tapi sejauh ini sih si Elsa tetep aja aktif, cerewet dan nggragas kalo liat krupuk kayak biasanya.

Saya sih bukan ahli gizi jadi ngga bisa njelasin disini manfaat nya dari sisi kesehatan kalo mengkonsumsi susu full cream bila dibandingan dengan susu formula, tapi sebagai menteri keuangan rumah tangga, saya bisa merasakan manfaat yang jauh lebih baik terhadap dompet saya, hahaha…

Soalnya kalo dulu, beli satu pak 800 gram Morinaga Chil Kid harganya bisa 130ribuan habis dalam 1 minggu. Kalo sekarang beli 6 pak ukuran 1 liter susu full cream UHT Ultra Jaya, sama juga abisnya seminggu tapi harga satuannya ngga sampe 16ribuan, jadi bisa hemat 30ribuan deh, huhuhu….

Penyimpanan susu UHT juga bisa dimasukan tempat sejuk kayak kulkas, cuman sayangnya berbeda dengan susu formula yang berbentuk bubuk, kalo kemasan susu UHT sudah dibuka, harus habis dalam 2-3 hari. Gak apa-apa sih, kalo buat Elsa mah 1 pak bisa abis dalam 1 hari, jadi ngga kawatir basi.

Penyajiannya juga praktis ya, apalagi kan susu UHT ada yang versi 250ml. Kecil, pas disaku, bisa ditenteng, kalo mau di konsumsi tinggal tuncepin aja sedotan terus di sruput deh. Apalagi kalo pas di mobil ato pas di perjalanan ya? Ngga perlu ribet harus bawa termos, wadah bubuk susu dan dot.

Waduh saya juga jadi pengen nyusu nih…. ehhhhh!

Iklan

#Elsaklopedia: Sudah Bisa Duduk, Berdiri dan Ngoceh

Nonton Baby Fist TV
Nonton Baby Fist TV
Nonton Baby Fist TV
Nonton Baby Fist TV

Elsa sekarang udah umur hampir 9 bulan, tapi saya ma si Mamah agak kawatir, soalnya Elsa belom bisa ongkok-ongkok apa itu istilahnya orang jawa, nungging-nungging mau duduk kali ya? Merangkak aja belom bisa. Makanya agak kawatir, soalnya anak-anak dari temen-temen kantor, umur segitu udah pada pamer foto anak-anaknya merangkak.

Kalo katanya mas Imam tetanggaku sih, perkembangan bayi itu beda-beda jadi ngga usah kawatir. Apalagi kalo ngeliat elsa sekarang sudah bisa duduk tegak meskipun dibantu papah mamahnya, berdiri tegak juga bisa tapi itupun harus di bantu papah mamahnya berdiri, jadi agak tenang deh.

Jadi ngajarin nya mundur nih, harusnya kan bayi diajari dari terlentang, terus tengkurep, terus merangkak, terus ongkok-ongkok baru duduk, kalo saya sama si mamah malah ini terlentang terus tengkurep udah malah lanjut belajar duduk tegak. Ini kebetulan udah bisa, tapi yang merangkak sama ongkok atopun rambatan pegangangan ancang-ancang buat berdiri belom bisa. Trus kalo ngajarinnya lompat-lompat gini boleh ga ya? Ada efeknya jeleknya ngga ya?

Kalo saran dari temen-temen sih, dari posisi tengkurep, terus depannya di kasih mainan favoritnya, biar dia belajar merangkak maju. La si Elsa ini, posisinya udah tengkurep terus dia belajar menggapai-nggapai pake tangan, eh la kok karena ngga nyampe-nyampe dia terus ngglinding terlentang terus kaki nya yang maju, dipake buat ngambil mainannya. Terus kalo mainannya di jauhin lagi dari dia, ato si Elsa di telungkupin lagi sama mamah nya nangis deh dia, BT kali ya? Hehe…

Yang pasti sekarang dia itu ngoceh nya banyak, Aaaaah Ooohh Aaaahh Ooooh, tiap pagi tiap malam, pokoknya ngga kenal waktu deh. Mamahnya lagi menyaring bubur nya Elsa aja, eeeh dianya udah ribut tereak-tereak. Apalagi kalo pas Elsa nya lagi nonton TV, iya si Elsa sekarang hobby banget nonton TV Baby First, kalo pas acara kesukaannya bisa suka gemes sendiri sambil teriak-teriak.

Ocehannya dia yang udah jelas itu kosakatanya kaya, mama, papa, maem, huh,hah, masih dikit sih, semoga besok tambah banyak.

#Elsaklopedia Menyoal Bubur Bayi Untuk MPASI

Elsa udah 5 bulan nih, kalo menurut dokter sih bayi baru boleh makan kalo udah umur 6 bulan, tapi si Elsa karna pas nimbang umur 5 bulan kok beratnya ngga naik-naik sampe bikin papah-mamahnya agak stress akhirnya nekat memutuskan pas umur 5,5 bulan udah dikasih maem aja.

Nah kan pada bingung tuh mau maem apa?

Ibu-ibu dikantor pada nyaranin bubur bayi instan aja, sebangsa bubur bayi merk Sun ataopun Milna. Maklum sih, soalnya kalo ibu-ibu karir gitu kan belum karuan sempet mbikin bubur sendiri dirumah. Makanya trus adalagi yang nyaranin beli aja nasi tim yang udah jadi di pasar-pasar juga banyak jual. Tapi karena tante nya Elsa bikin nasi tim sendiri, akhirnya memutuskan udah coba aja dulu bikin bubur bayi sendiri dulu deh, tapi bikin nya bukan bubur nasi lo, tapi kentang. Soalnya takutnya kalo pencernaannya belom siap menerima nasi.

Ini kentang di rebus dulu sampe empuk!
Ini kentang di rebus dulu sampe empuk!

Caranya sih gampang cuman butuh kentang – satu aja ngga usah sekarung, panci, kompor, air, sama garem secukupnya. Pertama kentang diikupas bersih, trus di iris kecil-kecil, mau di potong jadi bentuk dadu atopun aneka jenis bentuk juga silahkan, toh juga nantinya sia-sia karena kentangnya bakal dihaluskan. Abis itu di kukus ato pun di rebus juga boleh, di air mendidih di atas kompor sampe bener-bener empuk. Taunya empuk? Ya di tujes-tujes aja to pake sendok! Jangan lupa tambahin garam, dikit aja tidak lebih dari sejumput, ngga usah banyak-banyak, ini cuman buat sekedar biar ada rasa gurih nya aja. Tapi jangan di tambahin penyedap rasa, apalagi kecap dan saos sambel woy!

Ini kentang di saring lagi!
Ini kentang di saring lagi!

Nah kalo udah empuk, kentang di tiriskan. Ambil saringan, sama sendok, sama mangkok buat tempat makan adek. Mulai deh di remet-remet, bahasa indonesia nya apa ya? di… hancurkan kali ya? Iya pokoknya di remuk-remuk pake saringan sama sendok sampe alus banget, sampe wujudnya itu kayak bubur. Pastikan semua kentang nya udah alus banget lo ya, jangan sampe ada yang wujudnya masih kayak kentang. Jangan lupa di icipi dulu, pastiin ada rasa gurihnya, kalo emang mau rasanya hambar dulu ya gpp sih, tapi si Elsa kalo hambar gitu ga gitu doyan soalnya. Ada yang bilang juga ngalusinnya lebih praktis pake blender aja, tapi kalo menurut eyang utinya malah jangan di blender, takutnya ntar vitamin-vitaminnya jadi rusak semua. Ya udah ikut saran eyang uti aja, ngalusinnya pake otot aja, sama saringan dan sendok, kalo terlalu mainstream bisa pake muntu sama ulekan.

Ini kentang rebus yang sudah di haluskan pake saringan tadi.
Ini kentang rebus yang sudah di haluskan pake saringan tadi.

Nah ini udah jadi bubur kentang. Oh ya, tadi kentang yang di alusin lagi ngga usah semuanya yang direbus ya. Dikit aja, sisanya? Bisa dimakan papah nya dong. Soalnya kalo semua nya di aluskan takut nya ntar mubasir, toh Elsa kan belom bisa makan banyak, ya jangan di cekokin banyak-banyak, yang ada juga ntar dia malah hoek muntah. Nah kalo udah jadi kayak yang diatas bisa langsung di suapin ke adek deh.

Aaaaak... mangap!
Aaaaak… mangap!

Nah ini adek lagi maem, lahap pula. Untuk selanjutnya bubur kentang ini bisa divariasikan ditambahin sayur-mayur, misalnya yang sudah-sudah itu ditambahin brokoli, bayam, wortel, kacang kapri. Tentunya sudah di iris kecil-kecil dulu lalu dikukus juga. Eh di kukus lo ya, jangan di goreng. Masih kecil jangan kenal goreng-goreng-an.

Kalo udah tambah gede, kayak sekarang umur 6 bulan – 7 bulan gitu, bubur kentang nya boleh diganti dengan beras. Beras merah itu katanya juga bagus, rendah gula. Trus juga udah bisa divariasikan dengan ati dan mentega/margarin yang mengandung lemak biar tambah gendut. Kalo telor kayaknya belom berani deh, mungkin mau konsul bu dokter dulu deh. Tapi jangan di tambahin ayam goreng atopun nugget lo ya! Itu makanannya papahnya!

Sekian dulu ya!

#Elsaklopedia Ngajarin Baca Elsa

Mah adek lagi baca dongen Putri Tidur... itu lo maah "Maleficent" nya Angelina Jolie...
Mah adek lagi baca dongeng Putri Tidur… itu lo maah “Maleficent” nya Angelina Jolie…
Baca apa dek? Accounting Principle apa RPUL?
Baca apa dek? Accounting Principle apa RPUL?

Ya kemaren mamahnya Elsa mulai ngenalin Elsa sama yang namanya buku. Etapi wujudnya bukan e-Book di hengpun ato teblet dong, kasihnya buku beneran buku dong, buku yang dibanting bunyinya gedebuk. Kasih buku cerita dongeng buat anak kecil.

Kenapa? Ceritanya mau ngajain Elsa baca buku.

Jadi inget dulu papahnya Elsa kalo masih kecil sering di beliin papah mamahnya majalah Bobo, entah masih ada apa ngga ya sekarang? Tapi gara-gara baca Bobo sejak SD, papahnya Elsa mulai bener-bener suka sama namanya baca-tulis (nge-blog). Abis itu mulai deh mulai baca komik doraemon, kapten kid, kung fu boy, dll. Trus SMA mulai deh sama novel yang agak seriusan dikit, macam agatha cristie. Kuliahan mulai dengan Accounting Journal dan PSAK *ceile*, la sekarang udah kerja kok malah bacaannya My Stupid Bos nya tante kerani Chaos@Work *eh*.

Sempet diceramahin (lagi-lagi) emak-emak di kantor, caranya supaya anak mau belajar baca, ya yang pertama anak harus kenal dulu sama buku, dan kenal aja ngga cukup, harus suka sama buku. Dan konon, buku yang banyak gambarnya dan terdapat beraneka macam warna, lebih menarik hati anak-anak loh. Yo mesti, orang dewasa aja kadang masih lebih milih baca stensilan komik full gambar dan full warna daripada baca manual cara memasang mesin pompa air sendiri full text no gambar and black and white.

Pemilihan buku juga penting lo, kalo untuk bayi ato anak-anak, mendingan mulai dari dongeng dulu aja. Dan judul dongengnya mulai dari yang enteng-enteng dulu, misalnya kayak dongeng cerita kancil nyolong duit rakyat timun ato si kerudung merah dan sang serigala. Karna selain jalan ceritanya menarik, penuh dengan pesan positif juga mudah dicerna anak-anak. Jangan dikasih Naruto ato Bleach, apalagi Suster Ngesot sama Makam Bertuah! Karna itu bukan dongeng! Maka dari itu, belilah kita buku “Dongeng Sepanjang Masa, Kumpulan Dongeng Favorit” di GramediaOnline.com, harganya cuman 125ribuan. Monggo kalo yang mau, eh ini bukan promongsih loh!

Sudah gitu kalo ngajarin bacanya juga harus yang bener, misal baca kata “susu” jangan di baca “tutu” apalagi “cucu”, ato kata “mulut” jangan di baca “cocot” ato “lambe” apalagi “congor”, meskipun artinya sama tapi itu bukan bahasa yang benar, baik dan sopan. Bukan karena itu aja! Karna anak itu masih dalam perkembangan, dan kecenderungannya adalah perkembangannya terpengaruh dari lingkungan sekitar, la kalo gitu masak bapak ibunya sendiri ngajarin yang salah? Harus diajarin yang bener dong dan yang penting lagi ngajarin yang positif dong!

Dan ini nih yang penting, yang ngajarin itu harus sabar! Sabar dalam artian perkembangan anak itu beda-beda, ada yang bisa nangkap dengan cepet ada juga yang lambat, jadi kalo pas anak salah ngucapin ya jangan di salahin dong, misalnya dengan disetrap di pojokan, ato di gebuk sapu lidi, apalagi di marahin secara verbal. Jangan woy! Kalo anak udah mulai kelihatan bosen, ya wis di sudahin aja, jangan dipaksain, toh sesuatu yang di paksa itu ngga enak! Misalnya elsa nih lagi baca buku, tau-tau dia oek-oek haus, la ya mbok di setop dulu dong, mikcu dulu dong, jangan diterusin baca buku nya, nanti bukunya bisa dimakan lo sama dia! *eh*

Udah ah, ni dah jam 12 tet, mau maksi dulu… dan sekali lagi ini postingan enda mutu… yobeeeen… ngga usah serius-serius ah bacanya.

#Elsaklopedia Seputar Imunisasi

Sebelum di enjus bu dokter, foto dulu sama mamah...
Sebelum di enjus bu dokter, foto dulu sama mamah…

Lumayan lah bisa cuti 3 hari kemaren, setelah 2 hari berlalu dengan jadi asisten menteri pekerjaan umum di rumah (read: mamahnya elsa), sisa hari terakhir ini disempet-sempetin sekali-sekali nganterin anak imunisasi ah.

Selain bisa liat suster cantik, sekalian dong tebar pesona sama ibu-ibu muda di rumah sakit biar keliatan gitu kalo gua ni papah rock n roll, tampang boleh sangar, suara boleh menggelegar tapi kalo urusan anak cewek canti, perasaan tetep sehalus sutera dong. *eh anu*

Sedikit soal imunisasi, kalo tanya-tanya sama tetangga kanan-kiri, eyang-eyangnya, emak-emak di kantor sampe tanya ke posyandu juga, imunisasi itu ada 2 jenis. Yaitu yang diwajibkan dan dianjurkan. Kalo yang diwajibkan ya udah tau lah artinya wajib woy! Kalo yang dianjurkan berarti ini balik lagi ke ortunya, boleh iya boleh juga ngga’, tapi ngga ada salahnya kalo iya.

La bedanya?

Bedanya kalo yang imunisasi wajib itu kayaknya cuman ada 5 jenis, BCG untuk mencegah penyakit TBC, Hepatitis B, trus ada Polio, ada lagi DPT (Difteria, Tetanus dan Pertusis) sama Campak. Kenapa wajib? karna menurut Ibu dokter yang cantik ituh, 7 penyakit tadi itu yang pasiennya paling banyak dan kecenderungannya bisa menyebabkan cacat sampe dengan kematian. Makanya di wajibkan!

Kalo yang dianjurkan, gua ga gitu apal sih jenis-jenis vaksinnya soalnya ada banyak, tapi kalo ga salah inget sih antara lain HIB dan PCV itu buat mencegah penyakit paru-paru dan radang otak, Influenza ini udah jelas buat sakit flu, trus ada MMR ini kalo ga salah kayak vaksin Campak tapi plus mencegah penyakit gondongan, trus ada juga vaksin Typhoid ini udah jelas untuk tipes, ada lagi yang namanya Rotavirus ini untuk diare, lainnya google sendiri aja ato tanya DSA kesayangan anda.

Trus selain manfaatnya, adalagi ga bedanya?

Ada woy! Beda di harganya *uhuk*

Kalo vaksin yang dianjurkan ini rata-rata lebih mahal, dan lebih mahal ini berarti diatas 250ribu-an lo. Dan vaksin yang di anjurkan ini rata-rata adanya kalo imunisasi nya di luar posyandu ato puskesmas, macam di rumah sakit ato di DSA (Dokter Spesialis Anak).

Ya buat pertimbangan aja, Elsa kapan waktu itu imunisasi Rotavirus di RS. Elisabeth Semarang abisnya sekitar 350ribu.

Kalo soal tarif vaksinnya sendiri terus terang gua ga apal, soalnya beda rumah sakit pastinya juga beda  tarif, coba deh tanya langsung sama DSA kesayangan anda.

Ya udah gitu aja dulu, ini mumpung lagi selo aja makanya update blog.