#Elsaklopedia: Susu Full Cream Untuk Bayi

Sudah hampir setahun belakangan ini, Elsa mulai beralih susu nya dari susu formula jadi susu UHT full cream.

Awal mulanya peralihan ini tentunya karena dulu saya pernah mbahas soal Elsa yang kena sembelit, salah satu penyebabnya adalah gara-gara susu formula nya yang ngga cocok, padahal ya udah bolak balik ganti merk susu, tapi ya susu nya tetep aja susu formula.

Terus tercetus ide mau coba pakai susu UHT full cream saja, sapa tau bisa membawa perubahan? Kayak janji-janjinya calon pemimpin itu loh, membawa perubahan…

Waktu itu hasil konsultasi dengan bapak-bapak dan ibuk-ibuk dikantor katanya kalo pake susu UHT harus liat umur bayinya juga, soalnya kalo belum 1 tahun bisa jadi perutnya ngga kuat, ntar malah bisa diare.

Lah? Malah bagus dong diare, daripada sembelit?

Akhirnya tanpa mengindahkan saran simbah-simbah iklan minyak kayu putih yang katanya “Anak kok buat coba-coba”, akhirnya nekat saja dikasih UHT.

Eh ternyata poop nya malah lancar loh, sudah gitu anaknya yang doyan, malah doyan banget sama UHT, rasa cokelat maupun plain dia doyan, kecuali rasa stroberi dia ngga doyan, aku juga ngga doyan, mamahnya juga ga doyan, cuman kucing depan rumah aja yang doyan.

Susu formula nya meskipun jauh lebih mahal ya tetep jalan juga sih, soalnya kalo dari membaca dari tabel kandungan gizinya emang lebih baik susu formula. Apalagi gara-gara ada embel-embel AA dan DHA nya yang katanya sih bisa bikin anak tambah cerdas, ya sebagai orang tua kan kita pengennya anaknya cerdas dong, makanya jadi agak susah juga beralih 100% ke susu UHT full cream.

Maka dari itu triknya adalah kalo malam menjelang tidur, Elsa minumnya susu formula Morinaga Chil Kid, tapi kalo pas siang hari minumnya UHT. Susu UHT Full Cream pilihan kita adalah Susu UHT nya Ultra Jaya. Karena saya dan mamah nya Elsa emang familiarnya dengan merk yang satu ini, tapi bukan berarti merk yang lain itu tidak bagus lo ya.

Ga tau juga ada efek negatifnya apa ngga kalo mengkonsumsi dua jenis susu yang berbeda, tapi sejauh ini sih si Elsa tetep aja aktif, cerewet dan nggragas kalo liat krupuk kayak biasanya.

Saya sih bukan ahli gizi jadi ngga bisa njelasin disini manfaat nya dari sisi kesehatan kalo mengkonsumsi susu full cream bila dibandingan dengan susu formula, tapi sebagai menteri keuangan rumah tangga, saya bisa merasakan manfaat yang jauh lebih baik terhadap dompet saya, hahaha…

Soalnya kalo dulu, beli satu pak 800 gram Morinaga Chil Kid harganya bisa 130ribuan habis dalam 1 minggu. Kalo sekarang beli 6 pak ukuran 1 liter susu full cream UHT Ultra Jaya, sama juga abisnya seminggu tapi harga satuannya ngga sampe 16ribuan, jadi bisa hemat 30ribuan deh, huhuhu….

Penyimpanan susu UHT juga bisa dimasukan tempat sejuk kayak kulkas, cuman sayangnya berbeda dengan susu formula yang berbentuk bubuk, kalo kemasan susu UHT sudah dibuka, harus habis dalam 2-3 hari. Gak apa-apa sih, kalo buat Elsa mah 1 pak bisa abis dalam 1 hari, jadi ngga kawatir basi.

Penyajiannya juga praktis ya, apalagi kan susu UHT ada yang versi 250ml. Kecil, pas disaku, bisa ditenteng, kalo mau di konsumsi tinggal tuncepin aja sedotan terus di sruput deh. Apalagi kalo pas di mobil ato pas di perjalanan ya? Ngga perlu ribet harus bawa termos, wadah bubuk susu dan dot.

Waduh saya juga jadi pengen nyusu nih…. ehhhhh!

#Elsaklopedia: Halan-halan ke Godean

Belut goreng nya mana?
Belut goreng nya mana mamaaaah?

Mumpung liburan mari kita halan-halan ke tempatnya mbah uyut di godean.

Sebenernya ini gara-gara ada undangan ke jogja, berangkat dari semarang jam setengah 7 tapi macet nya mengular sampe 1,5jam. Melirik jam juga udah jam 11 kurang 15 menit, karena yakin udah ngga ke kejar ya wis lah, menggok godean aja deh. Itung-itung mbah Uyut nya belom pernah ketemu Elsa.

Salahnya adalah kita halan-halan pas long weekend, pas ada imlekan juga kan, makanya jalanan penuh warga semarang yang ke arah jogja, padahal orang jogja aja pada ke borobudur. Maka macetlah sepanjang jalan mulai dari magelang-muntilan sampe jogja.

Dan seperti biasa, karena ini anak bosenan, dan karena kelamaan pas kejebak macet, ngamuklah dia dalam mobil. Oaaaaa oaaaaaa!!!! Akhirnya minggir dulu di tepi jalan terus ajakin dia keluar sambil di gendong mamah. Harapannya sih biar bobok, eh kok malah ngajakin ketengah jalan? *ngek*

Sampe di rumah mbah uyut, karena belom pernah ketemu, nangis lagi deh dia…. Oooooaaaaaaa oooooaaaaaa!!!!

Eh tapi lama-lama ya diem juga sih, terus seperti biasa, mbrantakin isi rumah, ngajak muter-muter rumah mbah uyut yang lapangannya luas bener, di desa, deket pasar dan apalagi model rumahnya masih asli jaman penjajahan belanda jadi suasana nya beda banget lah.

Mau pulang jangan lupa mampir pasarnya dulu dong, beli belut goreng yang mahal bener ternyata yak? Seperempat kilo aja bisa 40ribuan, dan habis dalam sekejam dimakan mamah nya Elsa, papah ngga kebagian.

#Elsaklopedia Elsa dan Baby Walker

Elsa dan Baby Walker
Wiuu… wiuu… wiuu.. Wah! Papah parkir motor sembarangan! Harus segera ditilang! *Ngeeeeeng ngeeeeng*

Baru aja kemaren mamah Fadil BBM an sama papah Elsa, ngga ada angin ngga ada ujan, tau-tau nyembur aja tuh mama Fadil, menyoal profile picture papah Elsa yang gambarnya Elsa lagi asik ngglinding bersama baby walker.

Menurut mama Fadil, baby walker itu ngga ada gunanya babar blas. Ngga ada efek baiknya dalam membantu bayi belajar jalan. Kalo mau belajar jalan ya titah. Kalo pake baby walker gitu malah cenderung bikin bayi mager alias malas gerak, liat aja telapak kakinya kalo pas si bayi meluncur naik baby walker, pasti ngga napak lantai, jinjit dan seringnya diseret. Terus gimana dia mau belajar jalan kalo kakinya aja ngga napak lantai?

Baby Walker juga cenderung bahaya karena bayi jadi sering pelayonpelayon ni artinya apa ya? Oh ya, lari-lari meluncur tanpa terkendali, tau-tau nabrak sana nabrak sini. Mending kalo cuman nabrak kasur, la kalo nabrak meja terus ketiban eh ketiban itu artinya apa ya? Anu… kejatuhan… iya nabrak meja terus kejatuhan rice cooker atau karung beras gimana?

Ya kalo menurut saya sih itu salahnya orang tua kok kurang pengawasan? Lagian ngapain coba karung beras di taro di atas meja? Saya juga alesannya kalo nitahin Elsa tu capek loh, mana jalan nya masih kanan kiri, trus tau-tau duduk di lantai sambil ngelus-ngelus semut piaraan nya Elsa, ini juga kan saya posisi nya membungkuk, bisa-bisa encok saya kumat deh? Eh?

Ya tetep aja ngga boleh, menurut mama Fadil mendingan di beliin alat yang buat titah itu, ada sendiri kok modelnya.

Entah kenapa mama Fadil sangat anti sama baby walker, mungkin karena dia pernah di seruduk Fadil pake baby walker kali ya?

Tapi ini karena Elsa lagi seneng banget naek baby walker, ya udah deh biarin aja.

Toh selama ini dia kalo naek baby walker cuman nabrak papahnya yang lagi nonton TV, nabrak mamahnya yang lagi masak di dapur, terus nabrak kipas angin yang lagi muter-muter, nabrak sofa yang ngga punya salah juga pernah, nabrak meja terus narik kabel telpon sering banget, terus nabrak motor parkir di teras, tapi kayaknya paling seneng kalo diajak nabrakin anak tetangga yang nakal banget. Eh?

Ah ya sudah, terlepas baby walker itu boleh apa nggak, yang penting saya tetep titah ngajarin dia jalan kok. Jadi Baby walker buat saya sih cuman sebatas buat hiburan dia aja, anggap aja dia naik boom-boom-car ngebut karna mau nilang papah nya yang parkir motor dekat jemuran cucian mamah Elsa.

#Elsaklopedia Menyoal Bubur Bayi Untuk MPASI

Elsa udah 5 bulan nih, kalo menurut dokter sih bayi baru boleh makan kalo udah umur 6 bulan, tapi si Elsa karna pas nimbang umur 5 bulan kok beratnya ngga naik-naik sampe bikin papah-mamahnya agak stress akhirnya nekat memutuskan pas umur 5,5 bulan udah dikasih maem aja.

Nah kan pada bingung tuh mau maem apa?

Ibu-ibu dikantor pada nyaranin bubur bayi instan aja, sebangsa bubur bayi merk Sun ataopun Milna. Maklum sih, soalnya kalo ibu-ibu karir gitu kan belum karuan sempet mbikin bubur sendiri dirumah. Makanya trus adalagi yang nyaranin beli aja nasi tim yang udah jadi di pasar-pasar juga banyak jual. Tapi karena tante nya Elsa bikin nasi tim sendiri, akhirnya memutuskan udah coba aja dulu bikin bubur bayi sendiri dulu deh, tapi bikin nya bukan bubur nasi lo, tapi kentang. Soalnya takutnya kalo pencernaannya belom siap menerima nasi.

Ini kentang di rebus dulu sampe empuk!
Ini kentang di rebus dulu sampe empuk!

Caranya sih gampang cuman butuh kentang – satu aja ngga usah sekarung, panci, kompor, air, sama garem secukupnya. Pertama kentang diikupas bersih, trus di iris kecil-kecil, mau di potong jadi bentuk dadu atopun aneka jenis bentuk juga silahkan, toh juga nantinya sia-sia karena kentangnya bakal dihaluskan. Abis itu di kukus ato pun di rebus juga boleh, di air mendidih di atas kompor sampe bener-bener empuk. Taunya empuk? Ya di tujes-tujes aja to pake sendok! Jangan lupa tambahin garam, dikit aja tidak lebih dari sejumput, ngga usah banyak-banyak, ini cuman buat sekedar biar ada rasa gurih nya aja. Tapi jangan di tambahin penyedap rasa, apalagi kecap dan saos sambel woy!

Ini kentang di saring lagi!
Ini kentang di saring lagi!

Nah kalo udah empuk, kentang di tiriskan. Ambil saringan, sama sendok, sama mangkok buat tempat makan adek. Mulai deh di remet-remet, bahasa indonesia nya apa ya? di… hancurkan kali ya? Iya pokoknya di remuk-remuk pake saringan sama sendok sampe alus banget, sampe wujudnya itu kayak bubur. Pastikan semua kentang nya udah alus banget lo ya, jangan sampe ada yang wujudnya masih kayak kentang. Jangan lupa di icipi dulu, pastiin ada rasa gurihnya, kalo emang mau rasanya hambar dulu ya gpp sih, tapi si Elsa kalo hambar gitu ga gitu doyan soalnya. Ada yang bilang juga ngalusinnya lebih praktis pake blender aja, tapi kalo menurut eyang utinya malah jangan di blender, takutnya ntar vitamin-vitaminnya jadi rusak semua. Ya udah ikut saran eyang uti aja, ngalusinnya pake otot aja, sama saringan dan sendok, kalo terlalu mainstream bisa pake muntu sama ulekan.

Ini kentang rebus yang sudah di haluskan pake saringan tadi.
Ini kentang rebus yang sudah di haluskan pake saringan tadi.

Nah ini udah jadi bubur kentang. Oh ya, tadi kentang yang di alusin lagi ngga usah semuanya yang direbus ya. Dikit aja, sisanya? Bisa dimakan papah nya dong. Soalnya kalo semua nya di aluskan takut nya ntar mubasir, toh Elsa kan belom bisa makan banyak, ya jangan di cekokin banyak-banyak, yang ada juga ntar dia malah hoek muntah. Nah kalo udah jadi kayak yang diatas bisa langsung di suapin ke adek deh.

Aaaaak... mangap!
Aaaaak… mangap!

Nah ini adek lagi maem, lahap pula. Untuk selanjutnya bubur kentang ini bisa divariasikan ditambahin sayur-mayur, misalnya yang sudah-sudah itu ditambahin brokoli, bayam, wortel, kacang kapri. Tentunya sudah di iris kecil-kecil dulu lalu dikukus juga. Eh di kukus lo ya, jangan di goreng. Masih kecil jangan kenal goreng-goreng-an.

Kalo udah tambah gede, kayak sekarang umur 6 bulan – 7 bulan gitu, bubur kentang nya boleh diganti dengan beras. Beras merah itu katanya juga bagus, rendah gula. Trus juga udah bisa divariasikan dengan ati dan mentega/margarin yang mengandung lemak biar tambah gendut. Kalo telor kayaknya belom berani deh, mungkin mau konsul bu dokter dulu deh. Tapi jangan di tambahin ayam goreng atopun nugget lo ya! Itu makanannya papahnya!

Sekian dulu ya!

#Elsaklopedia Mulai Ganjen Kalo Di Foto

Ini nurun sapa sih kok jadi banci kamera gini sih dek? *dikeplak mamah’e*

Mah foto maaah... like a boss maaaah.... *duh ni bocah*
Mah foto maaah… like a boss maaaah…. *duh ni bocah*
"Mah poto mah, pake 360 ya mah!" *genit ih*
Mah itu ada coro maah… Mah adek di poto mah, pake 360 ya mah!
Maaah adek nyanyik maaah... foto maaah.... sooool laaaa siiii dooooooohhhhh!!!!!!!
Maaah adek nyanyik maaah… foto maaah…. sooool laaaa siiii dooooooohhhhh!!!!!!!

Dan dia engga doyan difoto pake kamera Blackberry nya papah’nya… mau nya pake kamera Android nya mamah’nya… dan harus Camera 360… kalo masih nekat pake kamera Blackberry nya papah’nya, hasilnya jadi kayak gini nih…

Ah papah foto pake BB, males ah... tinggal turu ae... huh!
Ah papah foto pake BB, males ah… tinggal turu ae… huh!
Ah kamera BB lagi... mbweeeek... *melet*... HP nya mamah mana paah? Dimakan?
Ah kamera BB lagi… weeeek… *melet*… HP nya mamah mana paah? Dimakan?

postingan ga mutu! yo beeen, sing penting update blog weeek… *lanjut ngemut nangka*

Pertanyaan template: Anakmu sudah bisa apa?

Halooo… selamat pagi… sabtu-sabtu mendung gerimis aja… se-mendung isi dompetku dan se-gerimis tagihan kartu kredit ku nih… hehehe…

Cuman mau update aja, karna sekarang udah jadi Superdad jadi sering kena timpukan pertanyaan-pertanyaan template nih.

Pertanyaan template yang kayak: Umur berapa bulan? Berat badannya berapa? Cewek apa cowok?

Sayangnya pertanyaan template nya itu seputar elsa, bukan soal papahnya… *ngek*

Tapi pertanyaan template yang paling sering di lempar adalah… “Anakmu sudah bisa apa?”

Dan berikut sedikit update soal bisanya  Elsa apa…

You are beautiful, beautiful, beautiful... Kamu cantik cantik dari hatimu... Elsa sudah bisa nyanyi lo... meskipun ngoceh ngga jelas...
“You are beautiful, beautiful, beautiful… Kamu cantik cantik dari hatimu…” Elsa sudah bisa nyanyi lo… meskipun ngoceh ngga jelas… Aoh aoh doang…

 

Mah... itu ada coro gede banget di bantal nya papah! Yak Elsa lagi belajar tengkurep...
“Mah… itu ada coro gede banget di bantal nya papah!” Yak Elsa lagi belajar tengkurep…

 

"Pah... draw me like one of your french girl." Elsa udah mulai sadar kamera...
“Pah… draw me like one of your french girl” Elsa udah mulai sadar kamera…

 

"Ya halo? Papah? Papah pulang kantor jam brapa? Jangan lupa KFC sama kandangnya ya... 3 truk" Sekarang Elsa tambah suka pecicilan...
“Ya halo? Papah? Papah pulang kantor jam brapa? Jangan lupa KFC sama kandangnya ya… 3 truk” Sekarang Elsa tambah suka pecicilan…

 

"1 coro... 2 coro... 3 coro... 4 coro... zzzzz" Prestasi Elsa terbaru... susah bobo, sekalinya bobo pules banget...
“1 coro… 2 coro… 3 coro… 4 coro… zzzzz” Prestasi Elsa terbaru… susah bobo, sekalinya bobo pules banget…

besok-besok kalo ada yang tanya lagi… ta suruh buka blog aja deh… “udah gua jawab di blog” *sok ngartis*