Opini

Pengalaman Berbelanja di Indomaret menggunakan BNI TapCash

Selang 9 bulan memiliki BNI TAP CASH, hanya membuat saya itu menjadi semakin penasaran ingin mencoba untuk dipake bayar belanjaan di mini market sebelah.

Sebab dari pengalaman yang sudah-sudah, BNI TapCash ini rasanya eman-eman banget nih saldo ngendap, ngga bisa di cair-in, dan cuman saya pake buat bayar GTO saja.

Maka hari ini 25 september 2018, saya iseng aja cobain ke minimarket warna biru kesukaan saya, Indomaret…

Beli nya satu item aja, kali-kali BNI TapCash ini ga bisa di pakai, jadi kalo harus bayar tunai ya ngga mahal-mahal banget…

Item beruntung yang terpilih adalah Pop Mie Baso Tenis dengan nuansa Asian Games seharga 4.900

Sampai di kasir, ada satu hal yang saya amati sedikit berbeda, yaitu mesin gesek kartu nya, atau yang di sebut EDC atau mesin Electronic Data Capture…

Biasanya terdapat minimal 2 mesin EDC di kasir, entah itu EDC BCA dan Mandiri atau BCA dan BNI… tapi kali ini saya hanya menjumpai satu mesin saja.

Indomaret menggunakan mesin EDC yang ada logo GPN ato Gerbang Pembayaran Nasional dan disitu ada berbagai macam tulisan e-money yang di support, ada Telkomsel Tcash, Indomaret Card dan salah satunya BNI TapCash

Supaya saya lebih yakin, sembari menyerahkan barang belanjaan, saya pun bertanya dulu sama kasirnya…

Mas bisa pake ini ngga? *Liatin kartu BNI TapCash

Masih agak ragu sih, saya siapin aja duit 5.000, kali-kali gagal…

BNI TapCash di pakai untuk belanja di Indomaret

Eh ngga disangka… struk “Purchase Prepaid” keluar dan pembayaran menggunakan BNI TapCash di Indomaret pun berhasil…

Akhirnya BNI TapCash ini memiliki keunggulan lebih dari hanya sekedar buat bayar tol saja, sekarang bisa di pake buat belanja di mini market kesayangan anda.

Alasan yang kembali saya utarakan kenapa saya lebih memilih BNI Tap Cash daripada e-Money lainnya adalah…

Karena harga kartu nya yang paling murah harga 40.000,- dapet saldo 20.000,-, harga kartu e-Money lainnya rata-rata adalah 25.000,- dengan saldo 0, bahkan Indomaret Card… (iya saya juga punya e-Money Indomaret Card) harus top-up perdana minimal 50.000,- dan BNI TapCash ini top-up nya bebas biaya admin, karena saya top-up langsung dari rekening BNI saya.

Sekian info dari saya ya… selamat berbelanja…

Iklan
Standar
Opini

Akhirnya punya e-money BNI TapCash Semarang Hebat

Pamer gambar dulu ah…

Siap liburan…

BNI Tapcash Semarang Hebat

Jadi begini ceritanya…

Awal mulanya karena penasaran aja sih sama e-Money yang banyak pilihan ituh… Ada eMoney Mandiri, Indomaret Card, Gas Card, terus yang baru ada BNI Tap Cash, BTN Blink, BRI BRIZZI, BCA Flazz dan entah yang mana lagi yang bakalan muncul… apalagi sekarang tol di semarang udah GTO semua, alias non-tunai… ya emang ngga ada hubungannya sih sama daku… daku juga kalo pergi-pergi ga pernah lewat tol kok…

Tapi karena gengsi semata dan keinginan untuk menambah koleksi kartu di dompet semakin menggebu, akhirnya daku putuskan untuk mem-filter pilihan e-Money tersebut… meskipun akhirnya entah bakal di pakai apa e-Money tersebut, yang penting punya dulu deh… minimal buat gaya.

Pertama… saya cari dulu buat yang mengutamakan fungsinya… Pilihan satu-satunya tentu jatuh ke Indomaret Card dari Bank Mandiri, karena selain bisa di pakai buat bayar tol dan trans semarang juga bisa dipake buat belanja plus di tawarin diskon di Indomaret lagi, ngga kayak e Money lainnya yang rata-rata hanya bisa buat bayar Tol ataupun moda transportasi masal.

Sialnya, udah 4 lokasi Indomaret saya puterin, selalu berakhir sama… “Indomaret Card nya habis mas, maaf ya”

Di Indomaret terakhir yang saya samperin bahkan menegaskan kalo Indomaret Card sudah lama habis dan ga di produksi lagi, entah itu bener apa ga… kalo pun bener, asumsi saya adalah mungkin Bank Mandiri emang ingin lebih mempromosikan brand Mandiri e-Money nya sendiri ketimbang yang co-branding dengan perusahaan lain.

Oke… Indomaret Card saya coret dari daftar…

Kedua… saya mau nya e-Money yang top-up nya mudah… Lagi-lagi pilihannya jatuh ke varian e-Money dari Bank Mandiri seperti e-Money Mandiri, Indomaret Card dan Gaz Card… dan juga BCA Flazz… karena selain bisa top-up lewat ATM dan Counter Bank penerbit, juga bisa melalui Indomaret yang nota bene udah menjamur.

Sialnya lagi, daku ga punya rekening di Bank Mandiri ataupun BCA.. bisa sih top-up melalui Indomaret, tapi kena charge. Kemaren waktu mampir ke Indomaret buat nyari Indomaret Card pas juga ada bapak-bapak yang mau top-up Indomaret Card nya agak-agak ngedumel karena kena charge 1000 perak.

Mungkin daku juga bakal ngedumel, bayar tagihan listrik aja daku nyari yang free admin kok, masak top up e Money kena charge?

Oke… e-Money Mandiri dan BCA Flazz saya singkirin dulu…

Setelah menimbang-nimbang… daku punya nya rekening BNI, deket rumah juga banyak ATM BNI, sampai detik ini gua nyari e-Money cuman buat gaya-gaya an aja. Ya paling mentok kalo besok liburan juga paling cuman buat bayar Tol atau buat bayar Trans Semarang ato Trans Jogja… akhirnya kemaren menyempatkan diri ke BNI untuk membeli Tap Cash BNI.

Langsung aja ke counter Customer Service terus bilang aja mau beli BNI Tap Cash…

Harga kartu nya 40ribu sudah ada isinya 20ribu… menurutku ini harga e-Money paling murah, karena rata-rata harga kartunya bisa 25ribu dengan saldo 0 perak…

Kebetulan karena Pemkot Semarang ada kerja sama dengan BNI maka jadilah BNI Tap Cash saya adalah versi Semarang Hebat dengan warna merah ngejreng kayak warna trans semarang, dilengkapi dengan ornamen gambar Lawang Sewu yang terkenal ituh.

Kartunya sendiri agak tebel ya, lebih tebel dari kartu kredit maupun kartu ATM.

Nah seputar permasalahan-permasalahan dengan BNI Tap Cash yang umum gua alamain adalah…

Udah di top-up tapi Saldo tidak bertambah…

Kalo ini biasanya kalo Top Up nya ngga lewat mesin EDC di BNI nih, jadinya masuk pending Top Up dan harus Update Balance dulu…

Pas di ATM coba pencet tombol Accept / Enter yang warnanya ijo, pencet menu BNI Tap Cash, pencet lagi menu Up Date Saldo, abis tu tempelin kartu Tap Cash di Reader ATM yang deket keluarnya uang, nanti muncul nominal saldo yang akan di update terus tinggal pencet YA, dan kalo transaksi sukses dilakukan, saldo terupdate dan struk transaksi akan keluar.

Selain lewat ATM BNI juga bisa lewat aplikasi Tap Cash Go buat handphone nya yang udah support NFC. Handphoneku sih belum, jadinya lewat ATM aja.

Top Up lewat mana?

Info nya dari mba-mba CS bisa lewat ATM BNI, Internet Banking BNI ataupun SMS Banking BNI… lewat minimarket… entah lah? Sebab kemaren coba di Alfamart dan Indomaret deket rumah jawabannya sama… “Engga bisa”.

Emang paling aman kalo punya rekening di BNI dulu sih, dan daku rasa untuk e Money dari bank lain juga kayaknya paling sreg kalo emang punya rekening di bank yang bersangkutan… ngrepotin emang tapi demi kelancaran aja sih.

Selain buat bayar tol dan moda transportasi masal, bisa dipake buat apalagi?

Menurut web http://www.bni.co.id/id-id/ebanking/tapcash bisa dipake buat belanja di Alfamart, Indomaret, dan beberapa tempat rekreasi. Tapi kemaren juga sempet nyoba buat beli sesuatu di Alfamart dan Indomaret jawabannya juga masih sama kayak waktu mau Top-Up… “Engga bisa mas, maaf”.

Hmm mungkin memang kerjasama antara BNI dengan merchant belum banyak? Jadi secara garis besar, Tap Cash ini paling laku buat bayar Tol ataupun moda Transportasi seperti Trans Jogja, Trans Semarang, Trans Jakarta ataupun Commuter Line.

Kalo kartu nya ilang gimana?

Cuman satu kata… Ikhlaskan…

Karena ini bukan kartu ATM yang kalo kartu nya ilang bisa blokir kartu dan saldo tetep aman… apalagi kartu e-Money itu tanpa pin, jadi orang bebas aja pemakaiannya, tinggal tempel di reader nya, selamanya masih ada saldo nya berarti ya bisa di pakai.

Yak udah sekian dulu yak share nya… monggo langsung di borong e-Money dari bank kesayangan anda…

Standar
Lomba Blog BNI

BNI Debit Online: Kartu Debit rasa Kartu Kredit

Hal yang membuat saya paling malas dalam berbelanja di merchant online adalah persoalan pembayaran.

Menjadi sangat mengecewakan buat Saya ketika berbelanja di merchant-merchant yang ternyata tidak memiliki rekening bank yang sama dengan rekening tabungan bank yang kita miliki, sehingga menyulitkan kita dalam memproses pembayaran.

Pembayaran pun harus di lakukan dengan penyetoran tunai melalui bank yang sama dengan rekening milik penjual ataupun melalui ATM Bersama yang tentunya di kenakan ongkos yang lumayan dan dana yang ditransfer tidak bisa masuk saat itu juga, melainkan setelah selang beberapa hari kerja.

Alhasil keterlambatan penerimaan pembayaran pada penjual, mengakibatkan proses pengiriman pesanan ikut tertunda.

Itulah sebabnya pilihan pembayaran melalui credit card saat ini memang menjadi primadona, sebab selain semua merchant online bisa menerima credit card, pembayarannya juga bisa dilakukan secara online tanpa harus secara fisik datang ke bank, ATM atau ke merchant itu sendiri. Pembayarannya pun langsung masuk rekening penjual, sehingga proses jual-beli antara pembeli dan penjual tidak ada penundaan.

Namun tidak semua orang punya dan ingin punya credit card, sudah begitu resikonya bila secara online adalah rawan pencurian data, karena sudah banyak banget website penipuan yang bekedok online shop ataupun email-email penawaran barang-barang dengan diskon yang menarik, padahal sejatinya dibalik itu mau mencuri data credit card atau pun informasi penting lainnya.

BNI menyadari betul problem ini, oleh karena itu BNI menciptakan sebuah model pembayaran yang mudah, cepat dan aman dalam bertransaksi secara online. Inovasi modern tersebut dinamakan BNI Debit Online.

Serba-serbi BNI Debit Online

BNI Debit Online adalah salah satu metode pembayaran inovatif yang dikembangkan BNI, dengan “menyulap” kartu debit BNI seolah-olah menjadi seperti kartu kredit.

Caranya dengan menerbitkan 16 digit VCN, sebuah nomor kartu virtual pengganti nomor kartu debit yang asli yang digunakan untuk verifikasi pembayaran. Selain VCN juga dilengkapi dengan CVC2 kode pengaman kartu dan Valid Thru sebagai masa berlaku kartu.

Nah VCN, CVC2 dan Valid Thru tadi akan diminta oleh merchant-merchant online pada saat check-out transaksi online. Akhirnya dengan BNI Debit Online, kartu debit seorang nasabah BNI bisa di pergunakan untuk membayar tagihan merchant secara online layaknya sebuah kartu kredit.

Lalu apa bedanya dengan kartu kredit? Pembayaran dengan BNI Debit Online langsung memotong dana tabungan yang di alokasikan saat melakukan verifikasi transaksi pembayaran melalui merchant online dan kita tidak perlu khawatir dengan overlimit credit card karena dengan Debit Online kita bebas menentukan limit belanja selama tidak melebihi saldo tabungan.

Kita juga tidak perlu kawatir mengenai saldo yang kita alokasikan untuk BNI Debit Online ini, selain alokasi nominalnya sangat fleksibel, saldo juga tidak langsung terpotong saat kita me-request VCN BNI Debit Online. Saldo hanya akan terpotong untuk transaksi di merchant yang berhasil di verifikasi, bila gagal pun saldo tidak akan terpotong. Bagaimana bila saldonya sisa? Saldo yang sisa akan tetap utuh dan dikembalikan 100% ke rekening tabungan kita.

Sebagai nasabah yang mempunyai rekening BNI Taplus, saya pun tertarik untuk mencoba kemudahan ini. Syaratnya pun cukup mudah ya? Asalkan telah melakukan Registrasi & Aktivasi BNI SMS Banking (transaksi Non Financial & Financial) dengan kartu debit BNI berlogo MasterCard serta nomor handphone yang terdaftar di BNI, maka bisa menikmati fasiltas BNI Debit Online.

Untuk langkah mudahnya dalam bertransaksi menggunakan BNI Debit Online, bisa dengan menonton video berikut:

Atau silahkan lihat ilustrasi nya:

Sumber: http://www.bni.co.id/id-id/bnipromo/newsletter/belanjaonlinedenganbnidebitonline.aspx

Beberapa masukan untuk BNI Debit Online
Request VCN BNI Debit Onlie lewat BNI SMS Banking Blackberry App

Request VCN BNI Debit Online lewat BNI SMS Banking Blackberry App

Untuk merequest VCN saat ini hanya sebatas melalui BNI SMS Banking, oleh karena itu rasanya kurang pas bila menyandang predikat “Online” kalau belum bisa request melalui Internet Banking BNI ataupun channel e-banking BNI lainnya.

Meskipun jumlah nominalnya tidak seberapa, namun tarif 1.100 yang di bebankan ke pulsa handphone kami untuk permintaan VCN melalui SMS Banking BNI rasanya agak boros ya, mengingat VCN hanya bisa digunakan 1 kali saja, dan untuk yang doyan promo sales ataupun cashback seperti Istri saya, mau enggak mau harus request VCN berkali-kali untuk dipakai belanja berkali-kali juga.

BNI Debit Online ini rasa-rasanya kurang pas juga buat dijadikan gift ulang tahun ponakan kami, karena BNI Debit Online hanya memiliki masa aktif 1 jam saja, sementara yang namanya windows shopping itu bisa memakan waktu berjam-jam sebelum akhirnya memutuskan untuk shopping beneran. Seandainya saja saat request VCN, ada opsi untuk menentukan masa aktif dari VCN tersebut, misal 1 jam atau 1 hari atau 1 minggu.

Akan lebih menguntungkan lagi bila Penggunaan BNI Debit Online bisa dilakukan untuk transaksi Offline juga, misal dipergunakan untuk pembayaran belanjaan bulanan di kasir supermarket atau pembelian tiket bioskop di loket yang dilengkapi dengan EDC BNI dengan cukup menyebutkan saja nomor VCN dan kode CVC2, pas sekali ya buat yang pelupa bawa dompet tapi ingat bawa handphone seperti saya.

Meskipun pada akhirnya, sisa saldo BNI Debit Online yang tidak terpakai akan di kembalikan utuh ke rekening BNI nasabah, tetap alangkah baiknya bila penggunaan BNI Debit Online untuk berbelanja juga sebaiknya dilengkapi notifikasi berupa SMS untuk transaksi yang sukses maupun gagal dan dilengkapi dengan nilai saldo sisa limit BNI Debit Online.

Kesan-kesan bersama BNI Debit Online
Gagal Request VCN BNI Debit Online...

Gagal Request VCN BNI Debit Online…

Saya punya mix-feeling dengan BNI Debit Online ini.

Bila merujuk ke halaman web BNI Debit Online, fitur ini seharusnya sudah bisa dinikmati asal kita nasabah BNI yang punya kartu debit Mastercard BNI dan sudah melakukan registrasi & aktivasi BNI SMS Banking. Nyatanya fitur ini belum diaktifkan, dan tadi malam akhirnya saya harus merelakan pulsa sebanyak sekian belas ribu hanya untuk menelpon BNI Call di 1500046 untuk mengaktifkan fitur VCN BNI Debit Online ini.

Sudah banyak merchant belanja online yang bekerja sama dengan BNI yang menerima pembayaran dengan metode Debit Online. Untuk merchant yang menerima pembayaran melalui MasterCard juga bisa dilakukan pembayaran dengan Debit Online. Bahkan beberapa merchant online langganan saya, sampai menawarkan promo menarik untuk pembayaran melalui Debit Online.

Namun sayangnya pada salah satu merchant langganan saya, malah mengenakan ongkos administrasi untuk pembayaran belanjaan melalui BNI Debit Online. Jumlahnya sih tidak banyak, tapi ya sangat disayangkan ya bila kita berbelanja dalam jumlah yang kecil namun ongkos administrasi ini tetap dikenakan.

Rasa-rasanya sangat nyaman sekali ya berbelanja dengan menggunakan debit online. Sejatinya aneh sekali bila kenikmatan dari berbelanja online sambil rebahan di kasur, akhirnya harus ternodai dengan usaha untuk keluar rumah dan antri di ATM hanya untuk mengurus pembayarannya. Sehingga seolah-olah, esensi dari “mudah dan nyaman” berbelanja online itu sendiri harus dipertanyakan.

Secara keseluruhan, dengan hadirnya BNI Debit Online, selain semakin mempermudah nasabah sekaligus konsumen dalam berbelanja di merchant online juga sangat menguntungkan penjual, karena pembayaran belanjaan jadi lebih cepat diterima. Dan semoga kedepannya, BNI bisa mempertimbangkan beberapa masukan diatas untuk peningkatan produk BNI Debit Online ini.

Standar
Lomba Blog BNI

Prestasi Pelayanan Nasabah BNI Terbaik Dan Diakui Dunia

Prestasi BNI sebagai “The Most Reliable Bank” dan “The Best Cash Management Bank” adalah prestige yang sangat membanggakan, nilai jual dan pencitraan BNI tentunya semakin cemerlang baik di dalam negeri maupun luar negeri. Dengan hasil kinerja keuangannya yang sangat baik ini juga imbas langsungnya adalah ke kepercayaan investor dan calon investor yang meningkat, nasabah BNI pun bangga terhadap pilihan institusi perbankannya, dan publik pun semakin yakin memilih BNI sebagai salah satu lembaga perbankan untuk mengelola asetnya.

Kinerja keuangan hanyalah salah satu unsur dari sekian banyak unsur sebuah bank dapat dikatakan “Reliable” ataupun “Best”. Unsur lain yang tidak kalah pentingnya adalah, Customer Service. Pelayanan nasabah adalah salah satu bentuk tanggung jawab sebuah lembaga terhadap produk-produk yang di jualnya ke nasabah. Oleh karena itu, pemahaman terhadap sebuah produk, analisa permasalahan dan kebutuhan nasabah, sampai dengan tehnik komunikasi dan psikologis yang baik sangat di perlukan dalam menghadapi nasabah yang tentunya beraneka-ragam jenisnya.

Menurut saya, indikasi bahwa sebuah lembaga memiliki Customer Service yang baik adalah, dari kecepatan dan ketepatan dalam meng-handle permasalahan. Lenggangnya ruang tunggu counter Customer Service, itu biasanya meng-indikasikan 2 hal. Karena produk yang di jualnya sangat bagus sehingga tidak ada nasabah yang complain, atau justu ada nasabah yang complain tapi karena penanganannya baik maka complain cepat terselesaikan. Dan saya yakin, tidak ada lembaga keuangan yang tidak pernah di complain nasabahnya. Jangankan complain, sebuah pertanyaan absurd pun wajib di ladenin oleh Customer Service.

Customer Service juga di tuntut untuk ber-evolusi untuk memanfaatkan semua media yang ada demi menjangkau nasabah dan kepuasan nasabah itu sendiri. Customer Service yang konvensional dan paling umum adalah Walk-in Customer Service, atau Counter Customer Service, dimana terjadi tatap muka fisik antara nasabah dan customer service, biasanya terdapat di gerai, kantor cabang ataupun kantor pusat. Dan bila anda tidak sabar menanti nomor antrian anda di panggil, maka sudah ada Customer Service digital dalam bentuk layanan telepon atau juga melalui media sosial seperti twitter dan facebook.

Seperti halnya BNI, pelayanan terhadap nasabahnya tidak hanya mengandalkan channel Walk-In Customer Service saja, bahkan sudah di kembangkan dengan adanya BNI Call, layanan Customer Service by phone dengan nomer akses 500046. Dengan akses nomor singkat dan mudah diingat ini, nasabah akan semakin yakin menghubungi pihak yang tepat pada saat membutuhkan informasi, transaksi perbankan, serta penanangan keluhan baik melalui telepon, fax, email, dan surat. Bahkan dengan adanya facebook BNI46 dan twitter BNI46. BNI seolah-olah tidak ingin ketinggalan jaman hanya dengan mengandalkan cara konvensional dalam menjangkau nasabahnya.

ke2   ke5 ke6

Menjadi seorang Customer Service pun itu tidak mudah, karena mereka harus bener-bener paham sama produk yang di jualnya. Produk yang jumlahnya sekian banyak itu pun harus mereka kenali luar-dalam, sebab seorang Customer Service tentunya harus memberikan jawaban yang memuaskan dan tentunya benar bila seorang nasabah menanyakan informasi ataupun mengeluh perihal sebuah produk dan layanan. Penyampaiannya pun harus dengan baik pula, tenang, informatif dan tentunya problem solving, sekalipun nasabah yang di hadapinya menjengkelkan, banyak tanya, dan yang meledak-ledak emosinya seperti saya.

Pernah, pengalaman saya adalah ketika saya mentransfer sejumlah uang ke rekening istri saya, namun gagal transfer, karena di rekening istri saya uang tidak masuk tapi di rekening tabungan saya sudah terdebet. Marahnya saya bukan kepalang, karena uang itu jumlahnya tidak sedikit apalagi keperluan untuk uang itu juga penting dan mendesak.

Sebagai nasabah yang dirugikan, haknya saya adalah menyampaikan keluhan (dengan emosi) di Walk-In Customer Service BNI dan kewajibannya Customer Service adalah membantu menyelesaikan keluhhan saya. Dengan sisa-sisa emosi yang masih tidak terima karena melihat uang yang raib begitu saja, setelah selesai dengan Walk-In Customer Service, saya pun lagi-lagi langsung melanjutkan mengumbar sisa-sisa emosi saya di Twitter BNI46 dan BNI Call.

ke11

Permasalahan pun akhirnya memang selesai dalam kurun waktu 1×24 jam, tapi yang membuat saya salut adalah bukan karena cepatnya masalah ini terselesaikan, tapi karena ketenangan dan kesabaran dari Customer Service BNI dalam memproses ke-emosi-an saya, menampung semua kritik saya dan akhirnya mencarikan penyelesaian masalah ini dengan cara yang tepat-cepat-dan terbaik.

Keberadaan Customer Service dianggap sangat perlu sekali untuk menjembatani pertanyaan dan keluhan-keluhan dari seorang nasabah dengan lembaga keuangan pilihannya, tentunya dengan satu tujuan yaitu memperbaiki kekurangan agar lembaga keuangan yang sudah mendapatkan kepercayaan dari nasabah menjadi lebih baik dan lebih maju lagi.

Terima kasih BNI, semoga di ulang tahunnya yang ke 69 ini, BNI Semakin Berprestasi dan Berbagi Untuk Negeri dan juga saya pribadi sebagai nasabah BNI ikut mengucapkan selamat atas penghargaan Best Customer Service in Mid- Size Inhouse dan Best Help Desk dalam ajang Contact Center World tingkat dunia yang diselengarakan di Las Vegas, Amerika Serikat pada tanggal 10-15 November 2014. (Link terkait penghargaan dari Contact Center Wolrd: https://goo.gl/QGOxoz)

Sebuah kebanggaan bagi saya yang telah memilih BNI sebagai pengelola aset finansial saya.

keB

 

Standar
Hari-hariku, Opini

Mahalnya SMS Banking BNI lewat Telkomsel *141#

Setelah kapan waktu itu pernah mosting menyoal BT nya gua urusan sama SMS Banking BNI padahal mung perkara transfer duit aja lo, ini linknya: https://satrioaja.wordpress.com/2010/07/07/bni-sms-banking-menyesatkan/. Trus semenjak punya Internet Banking BNI dan dapet benda orange yang namanya token itu, gua jadi hampir ngga pernah nyentuh yang namanya SMS Banking BNI.

Nah  pas kapan waktu itu dapet SMS mamah minta pulsa, papah juga lagi di kantor polisi minta uang jaminan, trus adalagi yang bilang menang lomba undian dari PT RIM trus suruh ngecek website yang di hosting di blogspot trus suruh ke ATM katanya minta uang untuk pengurusan STNK/BPKB dan ongkos kirim mobil mau di angkut pake pesawat Hercules C-30 nya TNI, plus lagi uang belanja istri juga abis, dan adek juga minta gem playstation terbaru – padahal yo masih umur 8 bulan lo ya?

Sialnya adalah? Pas mau gua bayarin semua kok pas gua jauh dari yang namanya peradaban. Soalnya gua lagi di tengah hutan mancing iwak piranha sama anakonda buat lauk ntar malem. Sementara alat pijit-pijit warna oren yang namanya token itu nda gua bawa, ATM di hutan pun ngga ada, sementara yang gua kantongin itu cuman handphone sama parfum gatsby kesayangan ku. La ya bener to? Ngapain juga ke hutan bawa token sama bawa kartu ATM? Mendingan juga bawa parfum, soalnya kalo nyasar di hutan trus ngga mandi kan masih mending ada parfum biar wangi-wangi dikit, sapa tau ketemu siluman ular putih kan ya? *cailah*

Kalo udah gini ya mau ngga mau ya harus mau pake SMS Banking BNI deh.

Pas mau ngeluarin Blackberry, baru teringat wajah cantiknya CS-nya BNI, eh maksutku inget kata-katanya CS – nya BNI deng, kalo sekarang udah ada fasilitas UMB ato istilah kerennya USSD Menu Browser untuk SMS Banking. Itu tuh adalah menu pop-up yang muncul kalo pas nge-dial nomer tertentu, nah dalam hal ini adalah *141#. Dan ini katanya CS-nya BNI bisa nya pake telkomsel. Jadinya cukup pijit-pijit *141# dial di handphone udah bisa akses semua transaksi finansial dan non finansial bank kita lo! Ngga perlu BT lagi hapal-hapalin sama ketik-ketikin sintaks ato perintah buat SMS Banking, ngga perlu lagi download-download aplikasi tambahan di android atopun blackberry.

Saya sih kebetulan pake Telkomsel, karna Telkomsel itu terkenal mahal, dan orang kaya itu kalo ngga pake Telkomsel itu berarti kaya-nya abal-abal. Ah lagian di hutan sini adanya juga cuman sinyal Telkomsel.

Ya udah coba di pencet dulu yok *141# dial… bintang satu empat satu pager trus dial…

Ini di dial dulu yak, *141#

Ini di dial dulu yak, *141#

Nah abis itu muncul deh menu pop-up kayak gini:

Nah ini muncul menu nya! BNI, BCA, BII, Bank Mega, Mandiri, BPRKS.

Nah ini muncul menu nya! BNI, BCA, BII, Bank Mega, Mandiri, BPRKS.

Eh masih nambah lagi lo, NIAGA, Mayapada, Bank NTT, BTN, Prudential, Bank Jatim, Bank Nagari

Eh masih nambah lagi lo, NIAGA, Mayapada, Bank NTT, BTN, Prudential, Bank Jatim, Bank Nagari

Kenapa bisa muncul menu kayak gini ya?

Karena nomer telkomsel dan nomer rekening BNI saya daftarin di e-banking nya BNI dong, jadi bisa buat SMS Banking BNI dan buat buka UMB *141# nya telkomsel. Kalo kalian ngga ndaftarin nomer telkomsel dan nomer rekening kalian, ya ngga mungkin bisa di pake buat transaksi dong.

Bank yang udah support UMB *141# itu antara lain BNI, BCA, BII, Bank Mega, Mandiri, BPRKS, NIAGA, Mayapada, Bank NTT, BTN, Prudential, Bank Jatim, Bank Nagari. Buat yang merasa menjadi nasabah di bank tersebut, langsung aja di manfaating fasilitas UMB nya ya.

Ya udah nih saya milihnya bank BNI dong, mau saya pake buat beli pulsa PLN dulu deh.

Beli pulsa PLN lewat USSD *141# Telkomsel dan SMS Banking BNI

Beli pulsa PLN lewat UMB *141# Telkomsel dan SMS Banking BNI

Loh ini PIN apa? PIN ATM? Bukan Woy! Itu PIN khusus untuk SMS Banking BNI! La ndapetin nya gimana? Kan tadi udah gua bilang, lu ngesot ke BNI terdekat dong, trus ketemu sama CS-BNI nya, CS-nya lo ya! Jangan Satpamnya! Apalagi tukang parkirnya! Lu bilang sama CS-nya, minta di daftarin SMS Banking BNI sekalian sama Internet Banking BNI nya juga! Abis itu CS-nya lu mintain PIN BBnya, nomer handphone juga sekalian. Loh buat apa? buat diajakin mancing piranha sama anakonda dong! *eh?*

Eh tapi sebelom ndaftarin nomer telepon buat SMS Banking BNI, pastikan dulu kalo lu punya rekening di bank BNI lo ya! Jangan nekat minta di daftarin SMS Banking BNI tapi tabungannya di celengan ikan di rumah! Ngga bisa woy! Sudah gitu pastiin juga, kalo nomer lu ada pulsanya, jangan tenggang waktu, apalagi yang tinggal sehari lagi is dead ya buat apa coba di daftarin? Jangan sampe gonta-ganti nomer juga lo ya!

Transaksi Sukses!

Transaksi Sukses!

Nah kalo PIN nya udah bener, maka kemungkinan besar transaksi bisa di proses, trus ntar kalo udah sukses nanti ada konfirmasi yang dikirim lewat SMS kayak diatas tuh, isi pulsa 50ribu ku sukses kan!

Kalo sampe ngga terima konfirmasi, ngga perlu panik dong! Cek dulu saldo udah kepotong apa belom? Kalo belom kepotong, coba jalanin lagi deh transaksinya. Kalo udah kepotong, mungkin sinyal handphone lu busuk, makanya SMS konfirmasi nya ngga masuk-masuk.

Nah balik lagi lo ya, demi kenyamanan dan kelancaran ber SMS Banking BNI, pastiin dulu handphone lu batere nya ngga abis *yo mesti*, trus pastiin dulu sinyal nya ngga kembang kempis kaya dompet lu *eh?*, lanjut cek pulsanya ada apa ngga? tenggang waktu apa ngga?

Tarifnya mahal bener! 1.100 perak!

Tarifnya mahal bener! 1.100 perak!

Tapi ya ini yang bikin nyesek! Mahal bener tarif nya, 1100 perak! Tarif parkir aja ngga semahal ini lo! Ternyata setelah cek di http://www.telkomsel.com/mobilebankingumb-141 ada perubahan tarif, yang biasanya cuman 550 jadi 1100. Wa la pantesan! Protes nih sayah!

Loh? Piye toh! Katanya orang kaya! Masak biaya 1100 aja protes? Udah gitu ngisi pulsa PLNnya juga cuman 50ribu? Eh jangan salah! Saya bisa jadi orang kaya karna saya orangnya hemat, uang nya di tabungin semua ke Taplus BNI, Tapenas BNI sama Simponi BNI dong!

Udah dulu ya! Mau kencan sama anakonda dan piranha dulu!

Standar
Lomba Blog BNI Simponi

SIMpananPensiunOlehbNI (SIMPONI)

IMG_20140430_054740

Kapan waktu itu, si Istri yang lagi masak tau-tau aja nyembur, “Pah, besok junior mau di ikutin asuransi apa? Kesehatan apa pendidikan ya?”.

Saya yang lagi asik nyruput black coffee plus fried mendoan dari warung bu Wakijo, langsung keselek. Ini si junior status nya masih in-progress 2 bulanan di perutnya si mamah, kok ini mamahnya udah riwil perihal jaminan finansial buat si junior. Jatahnya saya ngaso malah jadi harus mengerutkan dahi, ngatur strategi keuangan keluarga supaya tetep bisa survive sampe 30 tahun kedepan.

Ngomongin soal dana pensiun gini ini tipikal ketakutan awalnya tu sama, yaitu kalo besok bakal tua, nganggur dan ga punya uang. Tapi kalo saya, justru yang saya takutin itu kalo besok saya masuk peti duluan dan harus ninggalin anak-istri saya sendirian, tua, nganggur, tanpa warisan dan ga bisa bayar sekolahan anak-anak.

Sebut saja Ayu, (red: bukan nama sebenernya). Dia itu salah satu staff  accounting di kantor saya. Cewe penyuka pisang ambon  ini dengan supernya nyembur: “Nabung aja mas, buka rekening di Bank, cari tabungan yang bunganya diatas rata-rata mas, yang potongan admin nya tiap bulan nggak gede-gede banget, sama kalo bisa punya fasilitas e-Banking biar gampang ngecek saldo ato bayar tagihan! Kayak BNI Taplus tu lo mas!”

“Ada aplikasinya buat BB lo mas!” Sumpah, si Ayu ini gayanya lagi sungguh bak marketing bank.

Nabung itu usaha paling gampang. Tapi kalo pensiun ngandalin tabungan, saya sih agak pesimis juga. Soalnya bunga tabungan tu berapa sih? Kan ga gede-gede banget. Belom lagi biaya administrasi bulanannya. Kalo tabungannya pas-pas-an, yang ada juga di potongin biaya adminstrasi terus ampe abis.

Tabungan jaman sekarang aksesori pelengkapnya juga banyak, mulai dari kartu kridit, kartu debit, sms banking, e-banking, dll. Esensi dari nabung yang harusnya untuk ngumpulin duit, jadi ter-kontaminasi dengan keinginan konsumtif. Apalagi di dukung dengan segala kemudahan pembayaran dan spanduk promo kartu debet yang sering di lihat nyonya di supermarket. Beuh, ini kartu debit bakalan di gesek terus sampe patah. *dikeplak istri*

Beda lagi kalo nanya-nya ke si Ike, (red: ini masih nama samaran dan ga usah di google). Staff yang selalu gagal ikut audisi dangdut itu malah lebih ekstrim lagi. Dia enda percaya sama yang namanya pensiun. Dia lebih suka meng-investasikan duit sawerannya ke sebuah mobil tangki air.

Jaman segini itu gaji kantoran naiknya dikit tapi kebutuhan tambah banyak. Gimana mau nabung kalo yang masuk lebih dikit daripada yang keluar. Ngga mungkin banget kan kalo kita nunggu ujan duit? Ya ngga ada cara lain selain di-investasikan.

Peye nek ngirit aja? Ngirit itu non-sense dan cliché. Itu tuh salah satu cara menyiksa diri demi duit cepek-nopek. Lagian, daripada ngurangin pengeluaran, mending nambah pemasukan. Investasi itu the new way of saving money.

Pokoknya, prinsipnya Ike adalah, selama audisi dangdut masih gagal, masih ada tangki air!

“Mas, mending duitnya tu dipake usaha sampingan mas. Gaji ku sama duit sampingan ku, lebih gede duit sampingan ku loh! Makanya besuk kalo aku dah ngga kerja, aku masih bisa makan steak sama minum milkshake!”

“Mas, aku arep ambil kredit wirausaha di BNI lo mas!? Aku arep beli mini-bus lo mas, soalnya trayek yang dari sini ke situ masih jarang angkotnya! Mayan ni mas bisa buat nambah-nambah duit lo? Pasti untung wis! Udah ta itung-itung loh!”

Cewe yang meng-idolakan Jusuf Kalla ini terus memprospek saya.

Masuk akal sih, cuman investasi itu resikonya besar, modalnya juga besar, dan yang pasti butuh waktu, perhatian dan usaha ekstra. Plis deh! Salah pengelolaan aja bisa bikin menderita 3 turunan. Saya maunya kalo udah tua ya nyatai-nyantai aja dong! Ngga mau pusing mikirin bisnis. Mikirin dosa aja udah bikin sedih, kok malah masih harus mikirin bisnis.

Yah apapun pendapatnya, saya tetep setuju dengan mereka ber-dua. Dana pensiun itu harus di pikirin sejak muda, selagi masih produktif, dan mumpung masih punya dana yang bisa disisihkan. Toh mumpung masih dapet gaji kantor, pas juga jualannya istri lagi laris-larisnya dan pas istri ga minta berlian-mobil mewah-dan swimming pool

Milih-milih produk simpanan pensiun juga harus jeli. Saya sih maunya dana pensiun itu ga cuman sekedar nabung buat hari tua, tapi juga harus menguntungkan dong. Kalo cuman buat di endapin gitu aja, la apa bedanya dengan celengan semar bapak saya?

Karena saya concern banget masalah safety nya keuangan keluarga, dan ya terus terang saya juga tertarik dengan hasil cuap-cuapnya si Ike soal investasi, maka saya ngga pake lama langsung aja saya bukak google terus searching-searching produk dana pensiun yang pengembangannya juga lewat investasi, akhirnya nemu yang pas banget buat saya, yaitu *jreng jreng* BNI SIMPONI!

La kenapa harus BNI? Kok ngga yang lain? Soalnya BNI itu bank terbesar ke-4 di Indonesia, cabangnya dimana-mana, ATM nya juga dimana-mana, alat gesek kartu debet nya juga di setiap mall juga ada, e-bankingnya juga aman, pengelolaannya profesional banget, unit bisnis perusahaan anaknya juga berkembang banget dan saya sebagai konsumen belom pernah di kecewain, BNI itu udah kayak bank keluarga deh, soalnya satu keluarga pake BNI semua.

Trus kenapa harus BNI Simponi? Kan banyak produk lain yang nawarin DPLK juga? BNI Simponi dibandingkan produk lain itu yang paling fleksibel.

Meskipun duit mu terbatas, tapi asal konsisten aja, minimal nyetor 50ribuan, duitmu bakal di investasikan dengan optimal sama BNI loh! Tinggal milih aja mau paket investasi yang kayak apa? Deposito? Obligasi? Saham? Jangan kawatir ntar di bantu arahin sama mbak-mbak CSnya kok.

Pengelolaan nya juga transparan karna bukunya bisa di print-out di jaringannya BNI secara on-line. Duit aman, bebas resiko, dan yang pasti kita ngga usah pusing mikirin investasinya, pokoknya tau-tau aja untung deh.

Udah gitu, kalo udah masuk usia pensiun, bisa berpeluang ndapetin pensiun bulanan seumur hidup, trus bisa di terusin ke ahli waris juga.

Nah ini nih, karna saya itu konsumennya BNI, bayar iurannya juga gampang banget, bisa autodebet dari TAPLUS saya. Buat yang ngga punya TAPLUS juga bisa setoran tunai, ato transfer dari bank lain juga bisa kok.

BNI Simponi ini sesuai dengan apa yang saya mau. Pengen berasa dapet gaji meskipun udah ngga kerja? Mau kan? Ayo makanya langsung aja cek info nya disini ya:
http://bit.ly/BNI_Simponi

Postingan ini untuk lomba blog nya BNI: http://www.bni.co.id/id-id/bnipromo/bnipromo8.aspx

Standar
Hardware, Hari-hariku

Ada Windows XP dibalik Mesin ATM yang Hang…

DSC00233 (Small)

Belom pernah liat kan ATM Hang? Tuh aku kasih fotonya satu… lokasi di ATM BNI di Sarinah banyumanik semarang… fotonya udah agak lama sih… ceritanya abis gajian mau ngecek udah masuk rekening apa belom eh malah di suguhin pemandangan ATM hang.

Hmm ya setidaknya aku jadi ngerti dibalik mesin ATM ternyata ada Windows XP dan Agilis Base Communication dengan CCTV dan Microphone tersembunyi yang siap memantau calon-calon pembobol ATM… dan akhirnya aku pun jadi ngerti korelasi antara layar biru mesin ATM dengan blue screen of dead nya Windows XP…*masih menunggu ATM Hang dengan tulisan kernel panic… hahahaha

Sebagai EDP abal-abal maka insting EDP saya pun ber-aksi… saya pun berinisiatif mencari tombol CTRL+ALT+DEL dengan dua tujuan, satu… pengen tau proses booting ATM hehehe dan yang kedua mengembalikan ATM Hang ke kondisi layak pakai hohoho…

Namun karena lelah mencari dan tidak menemukan tombol CTRL+ALT+DEL maka saya pun cuman gaya-gayaan aja dibalik CCTV dan Microphone persis orang 3G-an dengan harapan Administrator nya ngeliat dan membaca bahasa bibir saya dan mendengarkan omelan saya… “WOI ATMNYA GA BISA DIPAKE NIH!”

Standar