Curhat

Dokter Mata di Banyumanik Semarang

Kalo mau beli kacamata, saran ku sih mending periksa mata dulu deh… dan periksanya ya jangan di optik, periksanya di rumah sakit sama dokter spesialis mata ya? Jangan sampe kayak pengalamannya pak Rudy… klik: https://www.mail-archive.com/hatihatilah@yahoogroups.com/msg00041.html

Di Semarang sih dokter mata banyak yang oke-oke ya? Cuman sayangnya jadwalnya yang ngga oke, ngga pas banget dengan jadwal pulang kantor saya… terus setelah tanya sana tanya sini… dapetlah dokter mata yang oke… deket rumah lagi… beliau adalah Dr. Maria Anastasia Srini, praktek nya sebenernya di RS. Elisabeth semarang, tapi karena ternyata buka praktek juga di rumahnya di daerah banyumanik dan deket rumah pula, jadi milih cek di rumahnya aja.

Alamat praktek dokter Srini di Jl. Karangrejo no.18 Banyumanik ya… Lihat pin google map berikut:

Jam prakteknya? Err… Setiap hari kecuali hari libur mulai jam 5 sore sampe 9 malem… standar seperti dokter-dokter lainnya pada umumnya.

Ya singkat cerita, akhirnya saya dan istri memeriksakan matanya ke dokter Srini… nunggu antrian ga pake lama, karena pasiennya cuman kita berdua… dah gitu ga pake nomer antrian lagi… tinggal urut aja siapa yang dateng duluan itu yang di layani duluan…

Pemeriksaannya terdiri dari periksa jarak melihat jauh dekat pake mesin apalah itu namanya, terus periksa mata minus juga yang di suruh baca huruf dan angka di tembok itu lo yang kita di pake’in kacamata, sama pemeriksaan apalah itu namanya yang buat bikin kacamatanya.

Dan jreng-jreng… min saya nambah dari -2,5 jadi -4,5… makasih loh ya…

Sekian postingan blog ga mutu kali ini…

Iklan
Standar
Makan

Bakmi Jowo Pak Paijo

Begini nasib, kalo ditinggal istri dan anak mudik. Biasanya kalo pulang kantor udah cemepak makan malam, sekarang ya mau ngga mau nebeng makan di rumah orang tua. Tapi kali ini karna saya lagi males ngesot ke rumah orang tua, apalagi di HBO ada film apik banget, sangat disayangkan banget kalo terlewat begitu saja, tapi bagaimanapun juga, perut harus di isi.

Maka mumpung pulang kantor, sekalian dong mampir di Bakmi Jowo Pak Paijo.

Letaknya di sebelahnya persis gereja Santa Maria Fatima di banyumanik jalan kanfer raya. Jam bukanya biasanya sore menjelang maghrib sampe tengah malam atau sampe bahan jualan nya abis. Para warga kanfer raya yang kelaparan tengah malem juga biasanya mangkal disini. Apalagi kalo pas jam bubaran gereja Santa Maria Fatima. Warungnya biasanya rame banget, tapi ini mumpung sepi. Soalnya masih dalam suasana lebaran gini, mungkin masih pada liburan di kampung kali ya? Apalagi warung-warung juga masih jarang buka, pas liat ini warung buka dan sepi. langsung deh belok sini.

Bakmi Jowo Pak Paijo

Bakmi Jowo Pak Paijo

Menu andalannya disini adalah bakmi jowo, menu lainnya ada juga bakmi godok dan goreng, cap cay juga ada, nasi goreng dan nasi ruwet pun ada. Tapi kali ini karena saya lagi kangen nasi goreng, maka saya pesennya nasi goreng babat pedes, dan saya bungkus buat makan di rumah. Toh saya juga mikirnya kalo pesen cap cay harus masak nasi dulu dirumah, trus kalo pesen mie – juga belum tentu kenyang.

Yang masak ada 2, jadi nunggu nya ngga lama. Yang ibunya yang kiri itu spesialis bakmi dan mie godog, sedangkan bapaknya yang kanan spesialis nasi goreng, nasi ruwet dan nasi-nasi lainnya. Lapaknya juga modern, ngga kas pinggir jalan gitu. Tempatnya juga bersih dan representatif lah.

Yang masak dua, jadinya cepet...

Yang masak dua, jadinya cepet…

Sembari menanti pesanan jadi, boleh lah minta plastik atau sekedar menggado ornamen opsional yang disajikan di atas meja. Untuk ornamen tambahan juga sudah disediakan berbagai macam sate jeroan untuk menemani santap malamnya, gorengan seperti tempe dan krupuk juga ada kok.

Kenyang ngga’? Kalo untuk ukuran porsi, kayaknya kurang. Soalnya kalo saya bandingkan, porsinya tetep lebih mantap punya nya nasi goreng Damar. Tapi kalo urusan rasanya? Menurut saya boleh lah, enak, cuman sayangnya pedesnya tidak terasa, padahal saya mintanya pedes loh, dan kalo melihat nasi gorengnya juga warnanya juga merah gitu. Apa mungkin lidah saya aja yang udah terbiasa makan pedes, jadinya pedes level tertentu rasa nya biasa aja.

Total kerusakannya adalah 12 ribu. Rasa-rasanya harga ini masih cukup terjangkau lah, meskipun beda seribu dengan nasgor-damar. Pelayanannya juga cepet, kalo di nasgor-damar kan antrinya bisa agak lama.

Bungkus bawa pulang, bungkusannya kecil, di indikasi porsi nya dikit...

Bungkus bawa pulang, bungkusannya kecil, di indikasi porsi nya dikit…

Ini nasi goreng pak Paijo

Ini nasi goreng pak Paijo

Lengkap dengan acar...

Lengkap dengan acar…

Mari makan...

Mari makan…

Sedikit foto-foto biar mimisan…

 

Standar
Makan, Opini

Nasi Goreng Damar, Enak dan Murah!

Buat yang tinggal di daerah banyumanik semarang, yang taunya surga makanan cuman ada di Tembalang? Nih saya kasih tau tempat makan langganan dan favorit saya dan istri… dan yang pasti bukan di temalang lo ya… jreng jreeeng…

Nasi Goreng Damar... eng ing eng...

Nasi Goreng Damar… eng ing eng…

Kenapa ini jadi tempat makan favorit kita? Karena masakannya enak dan harganya juga murah, cuman sayangnya karna enak dan murah jadinya yang ngantri banyak, yang masak juga cuman bapaknya-dan-ibuknya, cuman berdua doang, sudah gitu yang ngantri rata-rata pesennya bungkus bawa pulang, jadi jangan sekali-sekali pesen buat makan di tempat, kemungkinan besar, jadinya lama hehe.

Menu andalan disini adalah nasi goreng, macem-macem lo nasi gorengnya, ada nas-gor ayam ada nas-gor babat, nas-gor telor juga ada, telor nya aja bisa di order lo, mau ceplok? dadar? beres. Harganya juga oke loh, kalo belom berubah, saya dan istri seringnya nasi-gor ayam pedes bungkus, total kerusakannya sekitar 20ribuan.

Tapi kali ini saya dan istri pesennya cap-cay dong. Bukan apa-apa sih, cuman karna pengen nyobain menu-nya yang lain aja, lagian karna cap-caynya banyak banget, dimakan ber-dua pun belom tentu abis kalo cuman buat makan malam, soalnya ini kayaknya buat porsi 4 sampe 5 orang deh. Untuk ukuran 22ribu ini mah sangat memuaskan sekali, toh rasanya juga enak banget.

Terakhir pesen capcay pun setelah makan malam berdua masih sisa buat sarapan besoknya dan sangu makan siang ku di kantor, tentunya pas malemnya di masukin kulkas dong, terus paginya di angetin lagi biar ngga rusak.

Ini penampakan capcaynya:

Jangan tertipu dengan gambarnya, ini aslinya banyak banget loh...

Jangan tertipu dengan gambarnya, ini aslinya banyak banget loh…

Tuh, satu mangkok kaca gede pun muat... kayaknya bisa buat porsi 4-5 orang deh...

Tuh, satu mangkok kaca gede pun muat… kayaknya bisa buat porsi 4-5 orang deh…

Nah kalo pada mau ke Nasi Goreng Damar to, sebaiknya jam-jam sore sekitar jam 6an deh, udah buka, soalnya saya biasanya kalo pulang kantor dapet BBM dari istri “Pah, ngga masak, capcay yok” langsung belok sana, sekitaran jam 6an gitu, itupun kadang-kadang udah agak rame loh.

Ancer-ancernya adalah kalo dari pasar damar, kanan jalan sebelum sekolahan, sedangkan kalo dari stamplat bis damri berarti kiri jalan ke arah pasar damar sesudah sekolahan.

Ini sedikit foto close-up lagi biar tambah ngiler:

Yak mari, yang udah pada mimisan, eh maksutku ngeces...

Yak mari, yang udah pada mimisan, eh maksutku ngeces…

Yuk mari, cuman 22ribuan, enak dan banyak lagi... bisa buat porsi keluarga lo... eh kok jadi promosi gini sih?

Yuk mari, cuman 22ribuan, enak dan banyak lagi… bisa buat porsi keluarga lo… eh kok jadi promosi gini sih?

Nyapcay yuk ah…

Standar
Makan

Bubur Ayam Jakarta

DSC04960 (Small)Hari ini saya begitu mengidam makan bubur ayam jakarta… karena biasanya mamah juga kalo pagi-pagi abis pulang gereja dan males masakin sarapan sering beli’in bubur ayam… cuman akhir-akhir ini mamah tampaknya sangat rajin sekali bikin sarapan sehingga aroma dan rasa bubur ayam jakarta itu selalu terngiang-ngiang di hidung dan lidah ku…

Kesempatan yang sangat pas adalah hari ini… maka saya dan Tik-chan setelah pulang gereja pagi ini langsung melancong ke daerah Jati… lebih tepatnya di depan apotik dewanto sebab disana katanya terdapat bubur ayam jakarta yang mak nyosss…

Tak disia-sia kan lagi dengan perut keroncongan langsung parkir motor dan pesen 2 bubur ayam dan minumnya teh anget…

Duduknya ya harap maklum karena ini bukan warung, hanyalah model grobakan… jadi ya sewajarnya dan seadanya tempat duduk… tapi berhubung agak sepi jadi bisa duduk di korsi plastik… sebab kalo lagi rame… terpaksa duduknya di… ya sebisanya duduk lah dimana…

Mmh… rasanya bener-bener mak nyos… saya aja makannya pelan-pelan… setiap sendok begitu di nikmati… Tik-chan sempat protes ketika mangkoknya yang masih penuh mendadak amblas… karena tampaknya Tik-chan pengen nambah lagi tapi malu kalo makannya duluan abis ketimbang mas nya… jadi maksutnya biar mangkonya mas abis dulu… trus mas minta tambah… setelah tambahan dateng langsung disawut sama Tik-chan… very brilliant idea for some girl who eat much but very shame banget to tanduk… ah watever lah…

Isi bubur ayam ini… ya standar laaaah… bubur, ada suwiran ayam, krupuk, mping, kacang sama sambel yang bikin rasa bubur ini makin lengkap… tapi kurang lengkap tanpa lauk tambahan… maka hadirlah yang namanya sate usus!

Ah total 2 mangkok bubur ayam (Tik-chan ngga jadi tanduk makannya), 2 tusuk sate ayam dan 2 gelas teh anget cuman 12 rebu saja… murah kan? Cuman ya… jangan harap bisa bertahan sampe siang… inikan cuman bubur!!!!!

Standar