#Elsaklopedia: Mengatasi Anak Kecil Suka Ngemut Jari…

IMG_20160328_085450Tau sendirikan, kalo anak kecil itu suka banget memasukan jarinya kemulutnya?

Sama tuh kayak si Elsa, ngga mau bobok, pas aus, pas maem… tau-tau aja jari masuk mulut.

Ada sih yang nyaranin suruh kasihkan “mpeng” plastik itu buat dikenyot-kenyot, tapi menurut mitos sih, katanya ntar bibir-nya ndower….

Alhasil, pake cara alakazam aja deh…

Hansaplast…

Ho oh, jarinya yang suka dimasukin kemulut akhirnya di hansaplast sama si Mamah.

Awalnya sih, si Elsa berontak nangis gitu, karena dia kan jadinya ngemut hansaplast. Tapi ini udah 4-5 hari kayaknya udah mulai berhenti aktivitas ngemut jarinya.

Yak coba kita liat aja minggu-minggu kedepnya kayak apa hasilnya…

Iklan

Kangen Ngeblog…

Dulu sering banget posting sehari 3x, sekarang? Boro-boro sebulan sekali bisa posting blog ituh sudah hebat sekalih.

Kalo ditanya mengapah? Saya bisa ngasih 1001 jenis alesan yang menyebabkan saya endak posting-posting blog lagi.

Siapa yang patut jadi tersangka? Saya rasa cuman satu…

Image

Gara-gara kombinasi gadget itu sama kartu Indosat yang lagi nawarin blekberi pul servis 90rebu 3 bulan, akhirnya pas ketemu sesuatu hal yang pas banget bisa di jadiin bahan postingan blog, tapi tiba-tiba di rasa microblogging kayak twiter atao facebook dirasa udah cukup, maka malas lah saya mau ngedit postingan blog,

Happens to me every time…

Dan sekarang, saya pun kangen nge-blog…

New Shoes…

Gpp, cuman mau update aja kalo akhir-akhir ini lagi memperhatikan mode. Gara-gara liat Rahma dan Trio wardrobe nya kok matching, Citroh juga selalu tampil dengan fashion baru, Veroh aja sepatunya baruh, masak saya yang EDP ga stylish? Malu dong ah!

Hari ini abis bolak-balik halaman Sophie Paris nya dek Tasya, akhirnya nyangking dek Tasya beli spatu baru warna coklat di Matahari… dan aku suka banget… *yaaay*

IMG-20120212-00264

Dan iya, itu spatunya di taro di atas kasur dan itu saya juga lagi pamer… *plak!

The Belajar Is Bahasa English!

Saya sudah sering banget mendengarkan keluhan-keluhan teman-teman di kantor yang lagi dalam proses menikung ke kanan dan ke kiri mencari-cari pekerjaan yang lebih klop. Keluhan apa? Ya seputar requirement dari sebuah job position yang di ingin lamar.

Kalo hanya sekedar masalah ijazah S1 dengan IPK minimal  sekian ato pengalaman kerja sebelumnya sih, meskipun engga memenuhi standar yang diminta toh mereka ya tetep aja nekat ngelamar.

La apa yang membuat mereka jadi ngedumel? Yang paling sering kalo ada “Bahasa Inggris” nya.

Maksutnya? Mmmm coba disimak sendiri komentar-komentar nya ya:

“Aku langsung lemes pas tau interview nya bahasa inggris…”

“Harus pake TOEFL pus!”

“Tes e bahasa inggris ga’?”

dll…

Ya gitu deh… got the big picture kan?

Terus terang, saya pribadi emang ngga lancar dalam bahasa inggris. Tapi saya bisa bilang seandainya saya diajak ngobrol pake bahasa inggris, saya masih bisa merespondnya dengan baik meskipun pake embel-embel ‘errrr’, ‘anu’, ‘mmmm’ ‘uh-oh’ dan sejenisnya diawal dan diakhir kalimat yang saya ucapkan.

-***-

Sebelum saya nyungsep di pulau jawa ini, saya pernah selama 4 tahun tinggal di Tanjung Pinang, sebuah pulau kecil di deket Singapore yang di kehidupan setiap harinya rata-rata menggunakan 4 bahasa. Yaitu, bahasa inggris, bahasa mandarin, bahasa melayu dan tentu saja… bahasa indonesia. Dan dalam keadaan yang terpaksa inilah saya mulai belajar ketiga bahasa asing yang belom pernah sama skali saya diajarin selama di bangku SD.

Kok terpaksa? Iya, karena teman-teman saya, tetangga bahkan tukang sayur pun belom tentu penduduk asli orang Indonesia. Ada yang perantauan dari Malaysia ato ekspatriat dari Singapore yang kadang emang ada yang fasih berbahasa Indonesia ya minimal bahasa Melayu, tapi untuk beberapa kasus, seringnya dalam bersosialisasi, bahasa yang dipakai itu mix.

“Hey man, how much for this trompet natal? Hah cemban? Mahal sangat lah? Goceng tak boleh ka? Ough come on you punya dagangan kan laris banget, tak ada discount kah? Kita mau buy a lot kok!”

Ya gitu deh, teringat suatu masa mau beli terompet natal sama teman-teman di penghujung taun 1997. Sebuah cerita pengalaman belajar bahasa inggris, strange, complicated, but amazingly fun.

Bahkan sampe detik ini, bahasa Inggris yang biasa saya kenal pun tampaknya mulai bergeser arah menjadi Inggris-Indonesia yang gaul. Apalagi semenjak gabung dengan milis Lonepia yang jago-jago bahasa Inggris meskipun Inggris-kendal yang kalo engga salah di populerkan oleh mba Nining, saya pun mulai keracunan mengaplikasikan Inggris-demak ini untuk kehidupan selenge’an setiap hari saya.

“The Rak Penting Of Babarblas”

“Dewik and the guling, husband abal-abal”

dsb…

-***-

Bahasa Indonesia mungkin adalah bahasa nasional kita, tapi Bahasa Inggris adalah bahasa universal seluruh negara, bahasa yang sudah umum dipakai, dan maybe it’s a good time to start learning some.

Bagaimana tips saya supaya lebih mem-perfect-kan vocabulary dan grammar saya yang berantakan itu menjadi sedikit manusiawi dan mudah dimengerti lawan bicara saya?

Hmm, karena saya itu pecinta musik dan film, saya sering-seringnya mencoba mendengarkan apa yang di ucapkan oleh si aktor ato aktris ketimbang membaca subtitle ato lyric musiknya. Lalu mencoba menerka-nerka apa artinya dengan cara melihat respon dari lawan bicara si aktor ato lingkungan sekitarnya.

Saya enda tau kalo ada cara lain yang lebih sederhana apa ga’. Tapi selama ini, itulah yang saya lakukan, and it works like a charm.

Oke selamat belajar bahasa inggris yah!

artikel ini didukung oleh belajar hipnotis

EDP 2010

Judule jan kamso tenan… EDP 2010 koyok Windows ae… soale jan jadi EDP 2009 iku uwis basi… jaman sak mene nek kerjo kudu moro nang kantor ki ncen ga oyi ok. La yo wis ra sah kerjo… woooo la kui pemikiran jaman purba… emange nek ra gelem teko nang kantor brarti ra perlu kerjo? Tak tutuki sisan oe…
Ngene lo… EDP ki malese moro nang kantor ki mergane iki lo… Mesti mejo ne dirubung uwong akeh, njaluk tulung benerin ini-itu-ini-itu dll, padahal gaweane dewe ijik akeh di oyak-oyak bose sisan… baline ae nganti mbengi… omahe uaduoh sisan… istirahat mung sedilok kanggo mangan tok bar kui langzut maneh… rung karuan le 365 muna muni… terutama le seko piutang… marake setres, mumet tur njengkel… nek wis ngene ki produktivitas mesti menurun njur pelampiasan ne karo brankas mas handar! Mesake brankase to ya sing di uyel-uyel!
Aku ki winginane mbayangke kerja ga usah secara fisik dateng ke kantor, cukup dari rumah nganggo komputer opo lektop njur konek VPN ke server kantor… trus nggarap seko omah… hmm enake… kapan ya bisa terwujud. Secara semena-mena sisi positip yang bisa di dapat ki antara laen misalnya:
  1. Iso rodo nyantai, nek kesel, sirahe kemut-kemut… kari ngglebak nang kasur sedilok… nek ngeleh kari mbukak tudung saji… pokok sak mo moe wis… kan nang omah dewe… nek wis waras nembe lanjut kerjo meneh. Nek nang kantor kan ga isa… le kesel karo sirahe kemut-kemut arep ngglebak nang ndi? Nang mejo ne bos? Nek ngeleh yo kudu ngenteni jam sitirohat. Ugh! Tapi iki mesti ra bakal di ACC bose, salah satu alasane adalah ngko nek wis ngglebak nang kasur mesti bablas ngantek mbengi terutama nek rak waras-waras, nek engga itu, alasan laennya mesti di kiro mangan terus garapan ga rampung-rampung… oeeeh!
  2. Gangguan berkurang… ra ono sing moro nang meja njaluk benerin ini-itu, orak diseneni-seneni pas meeting, mentok-mentok e ngebel nang telpon tapi nek awake dewe gik busy ya cukup ignore aja telponnya… lalalalalala… nek ngene kan iso ndang bar garapan ne EDP. Tapi iki mesti ya ra bakal di ACC bose, soale ngko telpone bose yo melu-melu di ignore… oeeeh!!!!
  3. Ketok Keren… la hare gene sing jenene EDP kan sakjane melek teknologi, yo brarti manfaatin teknologi VPN dong! Tapi iki mesti ya ra bakal di ACC bose, soale ngko bocah-bocah sales melu-melu dodolan seko omah… la po konsumen e di kon moro nang omahe sales e?

Itu contoh salah tiga dari sekian alasan ngawur dan semena-mena yang mendukung adanya EDP 2010 ini. Sapa lagi yang mendukung EDP 2010?