#Elsaklopedia: Susu Full Cream Untuk Bayi

Sudah hampir setahun belakangan ini, Elsa mulai beralih susu nya dari susu formula jadi susu UHT full cream.

Awal mulanya peralihan ini tentunya karena dulu saya pernah mbahas soal Elsa yang kena sembelit, salah satu penyebabnya adalah gara-gara susu formula nya yang ngga cocok, padahal ya udah bolak balik ganti merk susu, tapi ya susu nya tetep aja susu formula.

Terus tercetus ide mau coba pakai susu UHT full cream saja, sapa tau bisa membawa perubahan? Kayak janji-janjinya calon pemimpin itu loh, membawa perubahan…

Waktu itu hasil konsultasi dengan bapak-bapak dan ibuk-ibuk dikantor katanya kalo pake susu UHT harus liat umur bayinya juga, soalnya kalo belum 1 tahun bisa jadi perutnya ngga kuat, ntar malah bisa diare.

Lah? Malah bagus dong diare, daripada sembelit?

Akhirnya tanpa mengindahkan saran simbah-simbah iklan minyak kayu putih yang katanya “Anak kok buat coba-coba”, akhirnya nekat saja dikasih UHT.

Eh ternyata poop nya malah lancar loh, sudah gitu anaknya yang doyan, malah doyan banget sama UHT, rasa cokelat maupun plain dia doyan, kecuali rasa stroberi dia ngga doyan, aku juga ngga doyan, mamahnya juga ga doyan, cuman kucing depan rumah aja yang doyan.

Susu formula nya meskipun jauh lebih mahal ya tetep jalan juga sih, soalnya kalo dari membaca dari tabel kandungan gizinya emang lebih baik susu formula. Apalagi gara-gara ada embel-embel AA dan DHA nya yang katanya sih bisa bikin anak tambah cerdas, ya sebagai orang tua kan kita pengennya anaknya cerdas dong, makanya jadi agak susah juga beralih 100% ke susu UHT full cream.

Maka dari itu triknya adalah kalo malam menjelang tidur, Elsa minumnya susu formula Morinaga Chil Kid, tapi kalo pas siang hari minumnya UHT. Susu UHT Full Cream pilihan kita adalah Susu UHT nya Ultra Jaya. Karena saya dan mamah nya Elsa emang familiarnya dengan merk yang satu ini, tapi bukan berarti merk yang lain itu tidak bagus lo ya.

Ga tau juga ada efek negatifnya apa ngga kalo mengkonsumsi dua jenis susu yang berbeda, tapi sejauh ini sih si Elsa tetep aja aktif, cerewet dan nggragas kalo liat krupuk kayak biasanya.

Saya sih bukan ahli gizi jadi ngga bisa njelasin disini manfaat nya dari sisi kesehatan kalo mengkonsumsi susu full cream bila dibandingan dengan susu formula, tapi sebagai menteri keuangan rumah tangga, saya bisa merasakan manfaat yang jauh lebih baik terhadap dompet saya, hahaha…

Soalnya kalo dulu, beli satu pak 800 gram Morinaga Chil Kid harganya bisa 130ribuan habis dalam 1 minggu. Kalo sekarang beli 6 pak ukuran 1 liter susu full cream UHT Ultra Jaya, sama juga abisnya seminggu tapi harga satuannya ngga sampe 16ribuan, jadi bisa hemat 30ribuan deh, huhuhu….

Penyimpanan susu UHT juga bisa dimasukan tempat sejuk kayak kulkas, cuman sayangnya berbeda dengan susu formula yang berbentuk bubuk, kalo kemasan susu UHT sudah dibuka, harus habis dalam 2-3 hari. Gak apa-apa sih, kalo buat Elsa mah 1 pak bisa abis dalam 1 hari, jadi ngga kawatir basi.

Penyajiannya juga praktis ya, apalagi kan susu UHT ada yang versi 250ml. Kecil, pas disaku, bisa ditenteng, kalo mau di konsumsi tinggal tuncepin aja sedotan terus di sruput deh. Apalagi kalo pas di mobil ato pas di perjalanan ya? Ngga perlu ribet harus bawa termos, wadah bubuk susu dan dot.

Waduh saya juga jadi pengen nyusu nih…. ehhhhh!

#Elsaklopedia: Halan-halan ke Godean

Belut goreng nya mana?
Belut goreng nya mana mamaaaah?

Mumpung liburan mari kita halan-halan ke tempatnya mbah uyut di godean.

Sebenernya ini gara-gara ada undangan ke jogja, berangkat dari semarang jam setengah 7 tapi macet nya mengular sampe 1,5jam. Melirik jam juga udah jam 11 kurang 15 menit, karena yakin udah ngga ke kejar ya wis lah, menggok godean aja deh. Itung-itung mbah Uyut nya belom pernah ketemu Elsa.

Salahnya adalah kita halan-halan pas long weekend, pas ada imlekan juga kan, makanya jalanan penuh warga semarang yang ke arah jogja, padahal orang jogja aja pada ke borobudur. Maka macetlah sepanjang jalan mulai dari magelang-muntilan sampe jogja.

Dan seperti biasa, karena ini anak bosenan, dan karena kelamaan pas kejebak macet, ngamuklah dia dalam mobil. Oaaaaa oaaaaaa!!!! Akhirnya minggir dulu di tepi jalan terus ajakin dia keluar sambil di gendong mamah. Harapannya sih biar bobok, eh kok malah ngajakin ketengah jalan? *ngek*

Sampe di rumah mbah uyut, karena belom pernah ketemu, nangis lagi deh dia…. Oooooaaaaaaa oooooaaaaaa!!!!

Eh tapi lama-lama ya diem juga sih, terus seperti biasa, mbrantakin isi rumah, ngajak muter-muter rumah mbah uyut yang lapangannya luas bener, di desa, deket pasar dan apalagi model rumahnya masih asli jaman penjajahan belanda jadi suasana nya beda banget lah.

Mau pulang jangan lupa mampir pasarnya dulu dong, beli belut goreng yang mahal bener ternyata yak? Seperempat kilo aja bisa 40ribuan, dan habis dalam sekejam dimakan mamah nya Elsa, papah ngga kebagian.

#Elsaklopedia: Rame-nya Rumah Mbah Akung dan Mbah Uti…

Ndomblong… nungguin puding dan siomay keluar dari kulkas…

Selamat natal sebelumnya yak!

Mamah papah nya lagi pada sibuk ngemut siomay, sementara ini dua anak sibuk maenan ikan, bantingin telepon, jalan sana-sini, ngesot, ngglundung, nyungsep, narikin gordin, dan you mention anything lah…

Belom lagi bahasa bayi nya mereka ini yang sampe membuat si mbah Akung dan mba Uti nya mengelap peluh di jidat.

“Picaaa picaaa picaaa, petokkk petokkkk, nggggnnnngg nggggg!!!!”

“Apaaaah apaaaaaah, haciiii haciiii, uhhh uhhhh!!!!”

Halah! Berisik! *sumpelin siomay*

Ya gini ini, kalo pas momen natalan… pada ngumpul semua di rumah.

Tapi kali ini sepesial domz!

Kalo tahun lalu kan dua anak ini masih bayi, cuman bisa ngorok dan ngompolin kasur mbah Akung dan mbah Utinya.

Kalo sekarang udah umur setahunan, udah tambah gede aja… udah bisa bisa di lepas berkeliaran dan menghancurkan se-isi rumah,

*proud dad*