Curhat

Dokter Mata di Banyumanik Semarang

Kalo mau beli kacamata, saran ku sih mending periksa mata dulu deh… dan periksanya ya jangan di optik, periksanya di rumah sakit sama dokter spesialis mata ya? Jangan sampe kayak pengalamannya pak Rudy… klik: https://www.mail-archive.com/hatihatilah@yahoogroups.com/msg00041.html

Di Semarang sih dokter mata banyak yang oke-oke ya? Cuman sayangnya jadwalnya yang ngga oke, ngga pas banget dengan jadwal pulang kantor saya… terus setelah tanya sana tanya sini… dapetlah dokter mata yang oke… deket rumah lagi… beliau adalah Dr. Maria Anastasia Srini, praktek nya sebenernya di RS. Elisabeth semarang, tapi karena ternyata buka praktek juga di rumahnya di daerah banyumanik dan deket rumah pula, jadi milih cek di rumahnya aja.

Alamat praktek dokter Srini di Jl. Karangrejo no.18 Banyumanik ya… Lihat pin google map berikut:

Jam prakteknya? Err… Setiap hari kecuali hari libur mulai jam 5 sore sampe 9 malem… standar seperti dokter-dokter lainnya pada umumnya.

Ya singkat cerita, akhirnya saya dan istri memeriksakan matanya ke dokter Srini… nunggu antrian ga pake lama, karena pasiennya cuman kita berdua… dah gitu ga pake nomer antrian lagi… tinggal urut aja siapa yang dateng duluan itu yang di layani duluan…

Pemeriksaannya terdiri dari periksa jarak melihat jauh dekat pake mesin apalah itu namanya, terus periksa mata minus juga yang di suruh baca huruf dan angka di tembok itu lo yang kita di pake’in kacamata, sama pemeriksaan apalah itu namanya yang buat bikin kacamatanya.

Dan jreng-jreng… min saya nambah dari -2,5 jadi -4,5… makasih loh ya…

Sekian postingan blog ga mutu kali ini…

Standar
Curhat, Internet, Opini

Telkom Speedy Njengking Lagi Subuh-Subuh

Jam 7 pagi mandi, makan dan siap-siap. Jam stengah 8 berangkat kerja, baru pulang sekitar jam 7 malam. Abis itu langsung makan, mandi, istirahat. Which make the only time I could enjoy browsing the net is between  7PM to 9PM or when I get up in the morning, between 5AM and 7AM.

Tapi ini keterlaluan, waktu 2 jam ku yang udah aku alokasikan supaya aku bisa menikmati yang namanya facebook, detik, ngeblog, ngetweet, harus dibikin sirna hanya karna telkom Speedy pagi ini tanggal 1 November 2011 njengking!

Lampu DSL nya cuman ketap ketip ketap ketip doang, seolah-olah dia nyari jaringan. Lepas 2 menit 3 lampu berurutan, lampu PWR, DSL, dan ETH sudah menyala, tapi lampu PPP tidak menyala, seolah-olah dia masih mencari IP kosong.

Skarang udah jam 6 lebih, masih juga njengking. Ini wasting my time! Sungguh!

Saya pakai paket Chat 50 jam, which mean I have to pay 145rb setiap bulannya. Dan yang pasti setiap bulannya selalu overtime hingga 250rb-an. Which mean, I have to pay a lot! Seandainya ada kebijakan semacam operator ESIA… “PUTUS KAMI GANTI!”… saya orang yang pertama kali untuk MINTA GANTI SEGEDE-GEDENYA!

Kalo anda pembaca sekalian bertanya, kok ga pindah ke yang unlimited aja? Kan ada yang 300rban? I tell you this, sudah banyak marketing Speedy yang mencoba mempengaruhi saya untuk pindah paket tersebut, tapi selama paket unlimited 300rb-an itu bandwidth nya ga sampe 1MB/s dan itupun masih kena sistem fair usage sebelum akhirnya diturunkan ke bandwidth yang tidak masuk akal itu, SAYA NGGA AKAN PINDAH!

Sampe detik ini saya belum telpon ke pengaduan Speedy, toh pengalaman pribadi dan teman-teman yang sudah-sudah juga useless mengadu kesana, palingan juga “PENGADUAN AKAN KAMI CATAT DAN TINDAK LANJUTI”. Yang akhirnya membuat saya pun harus menunggu, sekian menit atau jam hanya demi waktu 2 jam saya ber internet.

Bottom line is:

Kalo telkom speedy berhak men-charge atas service nya, jasa internetnya kepada pelanggan. Maka pelanggan juga berhak untuk men-charge Speedy atas setiap masalah-masalah yang kayak gini.

Standar
Curhat

Serba-serbi The EDP is Pajak…

laptopkantorHmm ahirnya posting lagi setelah sekian lama ngga posting. Tak perlu kalian ributkan perihal judul postingan yang menggunakan bahasa Spanyol ituh. Saya cuman mau update status saja soal kehidupan ku selama hampir 2 bulan ini. Ada beberapa yang emang bisa di share, dan ada juga yang ngga perlu di share. Yang perlu di perhatikan adalah semua yang di share adalah emang sebuah kisah nyata, true story hanya saja pemain nya yang fiktif belaka, bila ada kesamaan nama tokoh, itu hanya kebetulan saja.

Pertengahan Juli 2011, akhirnya saya di pindah tugaskan ke divisi lain. Kalo sebelumnya saya di tugasin mengurus internal divisi Finance, sekarang saya di suruh ngurusin internal divisi Pajak. Jadi, kantor tetep sama, jabatan juga tetep sama, EDP, dan jangan kawatir keren dan macho juga ngga berubah kok. Hanya pindah divisi dan ruangan saja. Iya, yang sebelumnya di lantai 3 sekarang pindah lantai 2. Yang dulu di meja nya ada line telepon, skarang ngga ada. Yang dulu punya PC sendiri, skarang laptop sendiri.

Pertama kali ngantor di divisi Pajak ini, hmm, deg-deg-an sih, agak grogi dan canggung juga. Sebab se-umur-umur ngantor di sini, ga pernah sekalipun masuk ke ruangan kerja yang 90% di dominasi oleh mahluk (termasuk mahluk halus) berkelamin wanita. Tapi sebagai EDP yang ber-dedikasi harus tetap berfokus pada pekerjaan, bukan pada penghuni ruangan ini.

Sebelum-sebelumnya, waktu masih jadi EDP Finance, ga pernah aku ngerasain yang namanya kesibukan. Sibuk sih iya, tapi ga pernah se-sibuk inih, sampai-sampai request teman-teman di divisi Finance yang minta dibuatkan program atau minta revisi program harus aku pending. Dan untungnya mereka mau mengerti, meskipun harus adu mulut dulu sama Citroh atau Yoyo, yang sebenernya itu adalah pertanda bahwa mereka merindukan ku dan menginginkan ku kembali ke lantai 3. Ehm… *benerin kerah

Pekerjaan nya sih sebenernya engga berat, hanya saja banyak. Banyak banget! Sampe-sampe aku sendiri emang engga mau di ganggu.

Karena kesibukan yang teramat sangat keterlaluan itu sampai-sampai saya merelakan ngga ikut buka bersama anak divisi Pajak, ngga ikut makan siang sekaligus reuni dengan Uki Fans Club, (hampir) ngga ikut buka bersama anak divisi Finance, ngga ikut pulang gasik selama bulan puasa, lupa nge-blog, kurang perhatian sama dek Tasya, kurang tidur, kurang istirahat, dan kurang-kurang lainnya.

Namun untuk segelintir orang yang ada di luaran sanah, ternyata emang engga pengertian dengan kondisi aku yang sekarang. Sehingga, ketika ada orang di luaran sana yang minta tolong dan aku tolak, mereka dengan semena-mena melemparkan batu bata, pot, panci, dan vas bunga dengan label “SOMBONG”.

Maka jadilah saya bangSAT the EDP Pajak yang SOMBONG.

Bagi mereka yang benar-benar sudah mengenal saya, pasti akan tau kalo saya itu tipe orang yang balas dendam. Maka the EDP Pajak yang SOMBONG ini akhirnya benar-benar balas dendam. Sudah tak terhitung berapa orang yang di luaran sana yang sebenernya belum tentu sebagai penyebab dari akibat saya seperti ini, ikut-ikutan menjadi sasaran lemparan balik batu-bata, pot, panci dan vas bunga yang pernah mereka lemparkan ke aku. Dan buat yang belum kena lemparan, di tunggu ya giliran selanjutnya.

Ah, saya sejujurnya sangat senang sekali jadi EDP untuk divisi Pajak ini. Banyak hal-hal baru yang bisa di peroleh. Teman baru, ilmu baru, pengalaman baru dan tentunya musuh baru juga. Semoga kedepannya masih banyak yang baru-baru juga yang bisa di peroleh, gaji baru perhaps?

Tetep rock n roll yah!

Edp.

Standar
Curhat, Handphone, Opini

AXIS: Pemerasan ala Operator Telekomunikasi

Emang yang namanya korupsi itu udah membudaya banget, gitu juga dengan yang namanya pemerasan, pungli, dan segala macam bentuk blackmail lainnya lah.

Awalnya, di posting saya sebelumnya saya sempet mention kalo BB saya pake provider AXIS karna paket full servicenya itu paling murah dibandingkan operator lainnya, cuman 80Ribu perbulan.

Tapi emang harga itu menentukan kualitas. Bukan kualitas BBnya yang mau saya protes disini, karna belum genap sebulan saya bersama AXIS, jadi saya belum bisa bilang baguus apa jelek.

Ceritanya, kemaren sore saya dapet SMS ini:
RBT “Bye Bye V” sudah aktif, harga Rp 0.00. Perpanjangan otomatis di tgl 2011-07-24. Untuk berhenti SMS: OFF 0819767 ke 333. Info: 838

Ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba saya dikasih bonus yang secara semena mena saya ga dikasih kesempatan untuk memilih, baik memilih nrima apa nolak bonus, memilih judul RBT, ato menolak pulsa 300 perak saya di garong sama AXIS karna meng-off kan RBT tsb.

Makasih ya AXIS, aku ga tau berapa banyak konsumen yang kau peras dengan cara seperti itu. One thing you should know, seandainya paket BB full service mu ga yang paling murah aja, mungkin aku dah ga make operator dengan harga diri 300 perak.

Dan semoga saya ga ditangkap kayak Ibu Prita karna nules ginian.

Standar
Curhat

B-o-s-a-n…

Tidak biasanya saya beginih. Saya hari ini sungguh bosan sekalih. Entah mengapa rasanya produktifitas saya ituh hari ini nol. Pekerjaan yang saya lakukan pun rasanya cuman ituh-ituh saja. Dateng kantor ngecek skrip autorun, lalu ngangkatin tlepon yang minta mget mget data, lepas tuh? Ga ada kerjaan. Saya tak suka bila saya bengong. Mulai aja cari-cari kerjaan, mulai ngerjain-ngerjain 2561 meskipun udah berulang-ulang kali (dan mungkin sampe bosen dan akhirnya menyerah) PIC saya memperingatkan sayah kalo itu bukan kerjaan sayah. Padahal yo sayah itu barusan masuk kantor setelah cuti 3 hari.
Melihat daftar waiting list 2561 yang sebanyak ituh pun selepas jam 12 siang akhirnya males juga ngerjainnya. Akhirnya dibiarkan aja terbengkalai, toh tetep juga sayah tak salah untuk tidak melanjutkan mengerjakan 2561 ituh. Toh sedari awal emang bukan kerjaan sayah, sayah mah ngerjain 2561 emang karna ga ada kerjaan aja, alias sambil lalu. Selain ituh juga 2561 sebenernya pekerjaan yang menantang karna emang sayah itu tipikal orang yang suka dengan pekerjaan yang problem solving. Dua alasan itu sebenernya cuman alasan kamuflase aja. Alasan sebenernya sayah ngerjain 2561 itu karna saya suka ngeliat nama saya ada di urutan pertamah sebagai EDP yang paling banyak menyelesaikan branch complaint, assistance and support di 2561 ituh. Alias, saya pengen nggaya.
Pekerjaan yang membosankan laen nya adalah ngangkatin telpon buat pindah data. Bahasa kerennya ‘mget data’. Karna yang bisa mem-ftp dan meng-mput kan data dari satu server ke server yang laen ya cuman EDP, dan kebetulan yang paling sering ngerjain ituh ya bukan PIC kuh, tapi akuh. Akuh sih tak keberatan meng-mput-mput gitu, tapi ya semua orang juga tau kalo itu dilakukan berulang-ulang kali, 30 kali sehari selama 2 tahun di potong hari libur, tanggal merah, cuti dan off… siapa yang ngga bosen? Makanya, kadang-kadang saya cuek mendengarkan telepon sayah berdering ber kali-kali, sekalipun Retno mengancam melemparkuh dengan monitornya, karna biasanya dan seringnya adalah user minta ‘mget data’. Aku pun jadi seringnya ngeles ‘nanti’, ‘sabar’, ‘lagi nanggung’, ‘lagi online’… ya padahal ya sebenernya lagi twitteran.
Biasanya Vero ato Citra juga sering request laporan yang sangat-sangat njelimet bikinnya, eh hari ini tumben engga. Gitu juga dengan bagian Arsip, semenjak pindah kantor di Kaligawe ya terus terang lante 3 jadi sepi, yang request laporan pun jadi jarang, bahkan ga ada. Mau ngerjain apa dong? Ngerjain laporan harian Finance, skrip autorun nya juga toh ngga bermasalah, mau ngerjain apa lagi? Iseng-iseng bikin layar proses data, eh akhirnya ya brenti juga dan program tersebut berakhir di tong sampah. Mengapa? Ga ada yang request toh nantinya program tersebut jadi useless juga.
Indro pun dateng dengan membawa setumpuk faktur hutang yang harus segera di lunasi. Ah palingan juga ini cuman masalah tanggal jatuh tempo dan kode supplier. Kerjaan kayak gini mah udah jadi makanan tiap hari. Ngerjain dengan nutup mata pun kelar. Apakah tak ada kerjaan yang bisa membuatku lebih bersemangat, tertantang dan yang pastinya aku bisa doing better, ga cuman doing more aja?
Akhirnya malam ini setelah mandi dan guling-guling di spring bed, meluangkan waktu sedikit buat mencerna hari ini. What went wrong…? Mungkin inilah yang disebut oleh Uki, “titik jenuh”. Dan akhirnya setelah 2 tahun lebih di Nusantara, merasakan juga yang namanya kebosanan dan kejenuhan inih.

Standar
Curhat, Hari-hariku

G-E-M-I-N-I

gemini5

Gambar: http://tancapgas.blogspot.com/2010/06/lambang-zodiak-di-tubuh.html

IF you ask me to describe “GEMINI” in one word, I would simply say… “CHANGE”

Seperti sebuah koin, GEMINI selalu punya dua sisi kehidupan. Itulah sebabnya kenapa GEMINI selalu berubah-ubah. Coba tanyakan sebuah pertanyaan sekarang, dan tanyakan lagi di kemudian hari, pasti anda akan mendapatkan jawaban yang berbeda.

Shit! Kalo gitu GEMINI tidak bisa di percaya dong? A Bunch of Fucking Liar! Plin plan!

Well sebelum kamu melemparkan pot bunga itu ke arah GEMINI, something you should understand is… it’s just their nature.

Berubah-ubah bukanlah kemauan yang disengaja (apalagi direncana) oleh para GEMINI seperti zodiak-zodiak lain pada umumnya. Tapi lebih karena berubah-ubah itu adalah memang sudah sifat alamiah para GEMINI.

Moody, some people say. Bosenan orang jawa bilang. Mut-mut-an kata anak ABG

***

Gemini adalah simbol kecerdasan, memiliki banyak akal. Komunikasi dan bahasa sangat penting bagi mereka. Mereka memiliki kemampuan berkembang dan belajar yang tinggi. 

Mereka suka banget dengan hal-hal yang membutuhkan kecerdasan. Oleh karena itu jangan heran kalo mereka selalu adalah orang yang bermasalah atau selalu mencari-cari masalah. Mengapa? Karena mereka selalu bernafsu untuk belajar dan berkembang. They like to learn and when they do, they do it quick.

Lebih baik untuk selalu memberikan mereka masalah. Mulai dari salah posting, laporan salah, bahkan sampe salah milih pasangan hahaha. Dengan begitu mereka akan belajar menemukan cara mengatasi masalah itu dengan banyak cara.

Seperti dalam lagu nya LENKA – Trouble is a friend. Buat para GEMINI, trouble is more than just a friend, trouble is their soulmate. Mereka justru akan mencari-cari masalah sendiri bila nafsu untuk belajar dan berkembang ini tidak terpuaskan.

Jadi jangan heran bila anda melihat seorang GEMINI yang sedang duduk sambil mengkerutkan dahi, dan cuek saat anda memangil-manggilnya tapi tidak menyaut.

Sombong banget sih!

It’s because kamu tidak semenarik masalah yang membutuhkan kecerdasannya yang sedang di hadapinya.

Mereka juga suka ngobrol, dan trust me, mereka suka banget. Mereka bisa menghabiskan pulsa 50rebu dalam 1 minggu, mereka bisa online di YM ato Facebook seharian, nge-blog sehari 3 kali, not to mention their email or text message inbox.

Anda mungkin mendapatinya jam 5 subuh sedang mengirimkan SMS yang isinya “Kukuruyuk!”, ato pas siang bolong SMS lagi yang isinya “Huamz!”, ato malam dengan SMS yang isisnya “3… 2… 1… zzz”.

Iseng banget sih!

Ajaklah mereka ngobrol, maka kamu akan mendapatkan teman ngobrol dan bahan ngobrol yang ga ada habisnya. Mulai dari ide, khayalan, curhat sampe obrolan porno, mereka punya semua bahannya.

Tapi sebaliknya, mereka akan menjadi sangat pendiam bila tidak di ajak ngobrol.

***

Moral Is:

Buat GEMINI, they like a lot and they do hate a lot. One day, they could say “Love You”, and some other day the could say “Fuck You”. Monday bilang “Bajunya bagus deh”, dan Wednesday bisa bilang “Bajunya kayak pembokat”.

Mereka suka semua dan sungguh menikmati hal yang menurut mereka menarik, tapi mereka juga sangat tidak suka semua hal yang menurut mereka ga menarik, dan mereka juga tidak berencana untuk berlama-lama bertahan di posisi yang menurut mereka sungguh-sunggu ga menarik buat mereka.

Oleh karena itu jangan heran bila kamu melihat para GEMINI selalu cepat berpindah-pindah dari satu hal ke hal yang lain… termasuk pacar. #ups!

So? Bagaimana cara menghadapi para GEMINI ini biar tidak selalu berubah-ubah dan selalu dapat di andalkan? It’s easy: “BE INTERESTING”.

Dan saya GEMINI…

Standar
Curhat, Event, Hari-hariku

EDP versi 2010

DSC00514 (Small) 
“Maut, jodoh apalagi rejeki itu udah ada yang ngatur… apapun yang terjadi ya terjadilah… karena emang Tuhan mengijinkan itu terjadi… kita hanya perlu mengerti alasan mengapa Tuhan mengijinkan itu terjadi”

Cukup banyak varian dari kalimat-kalimat seperti yang udah acap kali kluar masuk kuping saya. Dan sungguh, kalimat-kalimat seperti emang sangat-sangat bisa menghibur hatiku disaat-saat susah.

Padahal, awal-awalnya saya emang suka ngedumel, menggerutu sendiri kalo ada something yang bener-bener membuat saya down, disalahkan, fitnah, kecewa, sakit, dan segala macam perasaan yang tidak enak yang membuat saya engga bisa tidur, males makan, pendiam, bahkan sampe nangis… *ehm curcol…

Saya suka sekali sewaktu Tom Cruise di filmnya Collateral bilang gini:

“…We’re into Plan B. Now we gotta make the best of it, improvise, adapt to the environment, Darwin, shit happens, I Ching, whatever man, we gotta roll with it.“

Begitulah cara saya dalam menghibur diri saya. Whatever happen we gotta roll with it… apapun yang terjadi ya jalani aja terus… toh ada jutaan manusia yang juga terjebak dalam masalah yang sama ato bahkan lebih parah dari saya… so what I did was take comfort that you are not alone… saya enda sendirian…

-***-

Tidak cukup hanya dengan menghibur diri sendiri, toh meskipun sudah terhibur saya tetep aja kadang susah buat melangkah lagi. Ada kegetiran, kawatir, trauma yang takut bisa terulang lagi… takut salah langkah. And this is when hope come in handy.

Jujur, saya itu orang yang realistis, live by reality, saya kurang suka berharap. Harapan kadang terasa indah, bisa membuat orang tetap hidup, tapi disisi lain, pengalaman juga telah mengajarkan saya kalo harapan itu bisa menyakitkan, apalagi kalo tidak sesuai kenyataan. That’s why I choose to live this way… live by reality

Dalam filmnya The Pursuit of Happyness, Will Smith pernah bilang gini:

“You got a dream… You gotta protect it. People can’t do somethin’ themselves, they wanna tell you, you can’t do it. If you want somethin’, go get it. Period.“

And I do 110% totally agree with that. Hanya karena saya punya pengalaman buruk dengan harapan, bukan berarti saya tidak pernah berharap. Saya bisa bilang, kalo saya punya something better than hope… yang lebih baik dari harapan… Saya punya keyakinan… I have faith.

Saya yakin-se-yakin-yakinnya kalo tiada hari tanpa masalah, dan tiada masalah tanpa jalan keluar. Saya ngga berharap bisa menemukan jalan keluarnya saat ini, hari ini, besok, lusa ato bulan depan… but I believe I will. Dan begitulah cara saya untuk mengawali kembali langkah yang terhenti setiap harinya.

-***-

Some people might say to live with no regret… tapi pada prakteknya itu susah sekali loh!

Sesering apapun saya menghibur diri saya, sesering apapun saya mencoba melangkah lagi, saya tetep aja engga bisa meng-iklaskan apa yang sudah terjadi, seberapa keras pun saya mencoba, tetep aja yang namanya ilmu iklas itu susah diterapkan.

Luasnya samudera hati ku aja mungkin masih kalah sama bakul gilo-gilo yang di depan kantor.

Oleh karena itu di penghujung tahun ini, saya cuman ingin berterima kasih pada Tuhan Yang Maha Kuasa dan Bunda Maria atas apa yang sudah Mereka berikan dan apa yang tidak Mereka berikan pada saya selama satu tahun ini, yang sudah membuat EDP versi 2010, dan saya yakin di tahun depan pasti ada upgrade EDP ke versi 2011 yang lebih baik daripada versi-versi sebelumnya.

Rama-Kandra dalam The Matrix Revolutions:

“I do not resent my karma – I’m grateful for it. They are gifts. And so I do what I must do to honor them.”

Dan saya yakin, someday saya bisa seperti Rama Kandra. Is it possible? Well it’s not impossible

*postingan bermutu akhir tahun

Standar