Legalisir KTP/KK/Akta di Semarang

Buat yang mau legalisir KTP atau KK atau Akta apapun di Semarang sebaiknya langsung ke Dispendukcapil yang di jalan kanguru ya… Sebab daku ada keperluan legalisir juga waktu ke kelurahan malah di tolak, padahal udah pake surat pengantar RT-RW segala loh… katanya suruh langsung ke DISPENDUKCAPIL Kota Semarang… karena instansi yang mengeluarkan dokuemn adalah DISPENDUKCAPIL… gitu… buat yang ngga tau lokasinya berikut petanya:


Syaratnya cuman bawa dokumen asli dan fotokopinya ya… Untuk yang diwakilkan juga ngga perlu bawa surat kuasa kok… oh ya satu lagi… kalo mau legalisir fotokopi nya di lebihkan satu ya, jadi misal mau legalisir 10 KTP, berarti bawa 11 fotokopi KTP atau kalo legalisir 5 KK berarti bawa 6 ya… karena 1 kopi akan di minta buat arsip.

Untuk diperhatikan, jam pelayanannya DISPENDUKCAPIL Kota Semarang adalah:

Hari Senin – Kamis : 08.00 – 14.00
Hari Jumat : 08.00 – 11.00
Hari Sabtu : Libur
Hari Minggu : Libur

Jadi kalo mau dapet antrian awal, maka datanglah lebih awal ya?

Waktu yang di butuhkan untuk melegalisir ini… ya tergantung jumlah antrian sih… tapi daku cuman butuh waktu maksimal 1 jam, jadi bisa ditunggu ya… dan satu lagi… GRATIS… TIDAK DIPUNGUT BIAYA… parkir aja gratis kok!

Iklan

Pengalaman Membuat Paspor Baru di Wisma HSBC Semarang

Antri sek woy…

Jadi begini, kapan waktu itu disuruh Ibu Bos dan Bapak Bos bikin paspor? Loh ada apa gerangan bikin paspor? Disuruh bikin kartu perpustakaan aja daku males… Buat tur sat… mau ikut ga? Ohhhh ikut ikut…

Naah… karena ini pengalaman daku pertama kali nya diajakin tur… berarti pengalaman pertama juga bikin paspor… apa saja langkah-langkahnya? Ya pertama kali siapin dulu dokumen pendukungnya, bisa dilihat disini untuk kelengkapannya: http://www.imigrasi.go.id/index.php/layanan-publik/paspor-biasa#persyaratan

Yang daku siapkan adalah alat tulis, KTP asli, Akte lahir asli, Kartu Keluarga asli, dan karena ini keperluan tur kantor, maka daku juga ke personalia untuk minta di buatkan surat pengantar pembuatan paspor. Jangan lupa dokumen tadi di fotokopi 1 kali saja di kertas A4 ya… inget kertas A4!

Khusus untuk KTP fotokopinya bolak balik dengan peletakan atas bawah, dimana sisi KTP yang ada keterangan identitas nya di posisi kertas bagian atas dan sisi KTP yang ada gambar pulau nya di bagian bawah. Dan yang lebih penting lagi… JANGAN DI POTONG!

Oke sudah? Langsung berangkat ke kantor Imigrasi? Salaaaaah!

Mulai oktober 2017, kantor Imigrasi Semarang memberlakukan antrian pembuatan paspor secara Online. Caranya adalah? Buka web ini: https://antrian.imigrasi.go.id/ lalu buat akun dan pilih jadawl serta lokasi kantor Imigrasi tempat pembuatan paspor yang di inginkan. Ato bisa juga buat yang handphone-nya Android, bisa install aplikasinya lewat google play di https://play.google.com/store/apps/details?id=id.go.imigrasi&hl=in

Saran daku sih mending lewat aplikasi android nya, sebab nanti saat di kantor Imigrasi, petugas nya akan men-scan QR Code pendaftaran nya, pastiin dulu supaya batere ngga low, biar waktu verifikasi nomor antrian ga ada kendala. Kalo daftar lewat web juga sebenernya ga masalah sih, nanti QR Code nya tinggal di print aja ato di capture terus simpan di handphone.

Untuk lokasi pembuatan, kalo daku sih lebih milih ke KANIM di Wisma HSBC Semarang… karena lebih deket mall dan banyak makanan kantor. Lokasi KANIM Wisma HSBC Semarang terlampir sbb:

Datanglah 10 menitan sebelum jadwal yang anda pilih. Bila milih yang jam 11, ya dateng sebelum 11an, biar ngga berjubel di loket antrian. Dan untuk yang bawa motor bisa parkir di sepanjang jalan pekunden dengan tarif 2000 perak atau bisa juga di parkiran resmi disebelah gedung Wisma HSBC di depan Indomaret Point, tapi tarifnya berapa daku kurang tau, karena daku ga pernah parkir disitu.

Lokasi kantor imigrasinya terletak di lante 7, jadi sebelum naik ke lante 7 jangan lupa untuk menitipkan identitas di pos satpam di lobi. Yang daku titipkan adalah kartu SIM, sebab KTP nanti akan dipakai. Jangan lupa minta ID visitor, biar ga di curigai orang asing sama pak satpam.

Sampai di lante 7, ketemu Satpam langsung di tanyain… “Ada keperluan apa pak?”

“Mau bikin paspor pak” jawab ku…

Abis itu langsung di mintain QR Code pendaftaran online.

Setelah dapet nomer antrian, ya duduk manis deh, nunggu nomer antrian di panggil.

Di loket pertama, adalah loket verifikasi berkas, nanti dikasih map warna biru gratis, beserta nomor antrian untuk foto di loket selanjutnya. Berkas asli akan di kembalian dan berkas fotokopi akan di lampirkan bersama form pembuatan paspor baru di map tersebut.

Dari loket pertama kita menuju ke meja pengisian form, di meja ini udah ada contoh form pembuatan baru ataupun perpanjangan paspor, jadi kita tinggal nyontoh aja cara pengisian nya. Sudah disediakan alat tulis, namun kalo yang ngisi pas banyak-banyaknya ya harus nunggu dulu alat tulis nya selesai dipake, maka dari itu mending siapkan lah alat tulis mu sendiri. Jangan lupa, di form pendaftarannya yang bagian belakang harus di tanda-tangan loh! Soalnya katanya mas-mas nya sering kelupaan, karena yang di lihat cuman lembar depan nya aja.

Ngisi nya juga jangan sante-sante, jangan lelet, karena nomor antrian untuk foto di loket selanjutnya juga jalan, dan jangan sampe kelewatan.

Naaah, tiba saat nya untuk foto paspor. Saya pas dapet di loket 2, paling standar aja sih ngobrol-ngobrol biar ga tegang, cekrek-cekrek, foto selesai, ganti ke memindai sidik jari… abis itu nanti kita di kasih kwitansi dan tanda terima untuk pembayaran yang juga di pakai untuk pengambilan paspor setelah 3 hari kerja dari tanggal pembayaran.

Daku langsung aja ngacir ke bank BNI gajah mada, mumpung pulangnya juga se-arah. Total biaya yang di keluarkan adalah 355ribu, dan mba-mba teller BNI itu udah apal ternyata, baru juga ndeketin loketnya udah di sembur… “mau bayar paspor ya pak? Silahkan…”

Untuk pengambilan paspor nya ya standar aja sih, setelah 3 hari kerja, dateng aja lagi ke kantor Imigrasi, cuman bawa tanda terima pengambilan paspor juga melampirkan bukti bayar dari bank.

Oke gitu aja pengalaman daku dalam membuat paspor baru di kantor Imigrasi Wisma HSBC Semarang lantai 7.

Akhirnya punya e-money BNI TapCash Semarang Hebat

Pamer gambar dulu ah…

Siap liburan…
BNI Tapcash Semarang Hebat

Jadi begini ceritanya…

Awal mulanya karena penasaran aja sih sama e-Money yang banyak pilihan ituh… Ada eMoney Mandiri, Indomaret Card, Gas Card, terus yang baru ada BNI Tap Cash, BTN Blink, BRI BRIZZI, BCA Flazz dan entah yang mana lagi yang bakalan muncul… apalagi sekarang tol di semarang udah GTO semua, alias non-tunai… ya emang ngga ada hubungannya sih sama daku… daku juga kalo pergi-pergi ga pernah lewat tol kok…

Tapi karena gengsi semata dan keinginan untuk menambah koleksi kartu di dompet semakin menggebu, akhirnya daku putuskan untuk mem-filter pilihan e-Money tersebut… meskipun akhirnya entah bakal di pakai apa e-Money tersebut, yang penting punya dulu deh… minimal buat gaya.

Pertama… saya cari dulu buat yang mengutamakan fungsinya… Pilihan satu-satunya tentu jatuh ke Indomaret Card dari Bank Mandiri, karena selain bisa di pakai buat bayar tol dan trans semarang juga bisa dipake buat belanja plus di tawarin diskon di Indomaret lagi, ngga kayak e Money lainnya yang rata-rata hanya bisa buat bayar Tol ataupun moda transportasi masal.

Sialnya, udah 4 lokasi Indomaret saya puterin, selalu berakhir sama… “Indomaret Card nya habis mas, maaf ya”

Di Indomaret terakhir yang saya samperin bahkan menegaskan kalo Indomaret Card sudah lama habis dan ga di produksi lagi, entah itu bener apa ga… kalo pun bener, asumsi saya adalah mungkin Bank Mandiri emang ingin lebih mempromosikan brand Mandiri e-Money nya sendiri ketimbang yang co-branding dengan perusahaan lain.

Oke… Indomaret Card saya coret dari daftar…

Kedua… saya mau nya e-Money yang top-up nya mudah… Lagi-lagi pilihannya jatuh ke varian e-Money dari Bank Mandiri seperti e-Money Mandiri, Indomaret Card dan Gaz Card… dan juga BCA Flazz… karena selain bisa top-up lewat ATM dan Counter Bank penerbit, juga bisa melalui Indomaret yang nota bene udah menjamur.

Sialnya lagi, daku ga punya rekening di Bank Mandiri ataupun BCA.. bisa sih top-up melalui Indomaret, tapi kena charge. Kemaren waktu mampir ke Indomaret buat nyari Indomaret Card pas juga ada bapak-bapak yang mau top-up Indomaret Card nya agak-agak ngedumel karena kena charge 1000 perak.

Mungkin daku juga bakal ngedumel, bayar tagihan listrik aja daku nyari yang free admin kok, masak top up e Money kena charge?

Oke… e-Money Mandiri dan BCA Flazz saya singkirin dulu…

Setelah menimbang-nimbang… daku punya nya rekening BNI, deket rumah juga banyak ATM BNI, sampai detik ini gua nyari e-Money cuman buat gaya-gaya an aja. Ya paling mentok kalo besok liburan juga paling cuman buat bayar Tol atau buat bayar Trans Semarang ato Trans Jogja… akhirnya kemaren menyempatkan diri ke BNI untuk membeli Tap Cash BNI.

Langsung aja ke counter Customer Service terus bilang aja mau beli BNI Tap Cash…

Harga kartu nya 40ribu sudah ada isinya 20ribu… menurutku ini harga e-Money paling murah, karena rata-rata harga kartunya bisa 25ribu dengan saldo 0 perak…

Kebetulan karena Pemkot Semarang ada kerja sama dengan BNI maka jadilah BNI Tap Cash saya adalah versi Semarang Hebat dengan warna merah ngejreng kayak warna trans semarang, dilengkapi dengan ornamen gambar Lawang Sewu yang terkenal ituh.

Kartunya sendiri agak tebel ya, lebih tebel dari kartu kredit maupun kartu ATM.

Nah seputar permasalahan-permasalahan dengan BNI Tap Cash yang umum gua alamain adalah…

Udah di top-up tapi Saldo tidak bertambah…

Kalo ini biasanya kalo Top Up nya ngga lewat mesin EDC di BNI nih, jadinya masuk pending Top Up dan harus Update Balance dulu…

Pas di ATM coba pencet tombol Accept / Enter yang warnanya ijo, pencet menu BNI Tap Cash, pencet lagi menu Up Date Saldo, abis tu tempelin kartu Tap Cash di Reader ATM yang deket keluarnya uang, nanti muncul nominal saldo yang akan di update terus tinggal pencet YA, dan kalo transaksi sukses dilakukan, saldo terupdate dan struk transaksi akan keluar.

Selain lewat ATM BNI juga bisa lewat aplikasi Tap Cash Go buat handphone nya yang udah support NFC. Handphoneku sih belum, jadinya lewat ATM aja.

Top Up lewat mana?

Info nya dari mba-mba CS bisa lewat ATM BNI, Internet Banking BNI ataupun SMS Banking BNI… lewat minimarket… entah lah? Sebab kemaren coba di Alfamart dan Indomaret deket rumah jawabannya sama… “Engga bisa”.

Emang paling aman kalo punya rekening di BNI dulu sih, dan daku rasa untuk e Money dari bank lain juga kayaknya paling sreg kalo emang punya rekening di bank yang bersangkutan… ngrepotin emang tapi demi kelancaran aja sih.

Selain buat bayar tol dan moda transportasi masal, bisa dipake buat apalagi?

Menurut web http://www.bni.co.id/id-id/ebanking/tapcash bisa dipake buat belanja di Alfamart, Indomaret, dan beberapa tempat rekreasi. Tapi kemaren juga sempet nyoba buat beli sesuatu di Alfamart dan Indomaret jawabannya juga masih sama kayak waktu mau Top-Up… “Engga bisa mas, maaf”.

Hmm mungkin memang kerjasama antara BNI dengan merchant belum banyak? Jadi secara garis besar, Tap Cash ini paling laku buat bayar Tol ataupun moda Transportasi seperti Trans Jogja, Trans Semarang, Trans Jakarta ataupun Commuter Line.

Kalo kartu nya ilang gimana?

Cuman satu kata… Ikhlaskan…

Karena ini bukan kartu ATM yang kalo kartu nya ilang bisa blokir kartu dan saldo tetep aman… apalagi kartu e-Money itu tanpa pin, jadi orang bebas aja pemakaiannya, tinggal tempel di reader nya, selamanya masih ada saldo nya berarti ya bisa di pakai.

Yak udah sekian dulu yak share nya… monggo langsung di borong e-Money dari bank kesayangan anda…

Dokter Mata di Banyumanik Semarang

Kalo mau beli kacamata, saran ku sih mending periksa mata dulu deh… dan periksanya ya jangan di optik, periksanya di rumah sakit sama dokter spesialis mata ya? Jangan sampe kayak pengalamannya pak Rudy… klik: https://www.mail-archive.com/hatihatilah@yahoogroups.com/msg00041.html

Di Semarang sih dokter mata banyak yang oke-oke ya? Cuman sayangnya jadwalnya yang ngga oke, ngga pas banget dengan jadwal pulang kantor saya… terus setelah tanya sana tanya sini… dapetlah dokter mata yang oke… deket rumah lagi… beliau adalah Dr. Maria Anastasia Srini, praktek nya sebenernya di RS. Elisabeth semarang, tapi karena ternyata buka praktek juga di rumahnya di daerah banyumanik dan deket rumah pula, jadi milih cek di rumahnya aja.

Alamat praktek dokter Srini di Jl. Karangrejo no.18 Banyumanik ya… Lihat pin google map berikut:

Jam prakteknya? Err… Setiap hari kecuali hari libur mulai jam 5 sore sampe 9 malem… standar seperti dokter-dokter lainnya pada umumnya.

Ya singkat cerita, akhirnya saya dan istri memeriksakan matanya ke dokter Srini… nunggu antrian ga pake lama, karena pasiennya cuman kita berdua… dah gitu ga pake nomer antrian lagi… tinggal urut aja siapa yang dateng duluan itu yang di layani duluan…

Pemeriksaannya terdiri dari periksa jarak melihat jauh dekat pake mesin apalah itu namanya, terus periksa mata minus juga yang di suruh baca huruf dan angka di tembok itu lo yang kita di pake’in kacamata, sama pemeriksaan apalah itu namanya yang buat bikin kacamatanya.

Dan jreng-jreng… min saya nambah dari -2,5 jadi -4,5… makasih loh ya…

Sekian postingan blog ga mutu kali ini…

Cara ssh dan scp tanpa password…

Ini postingan basi banget… cuman buat ngisi blog nganggur ajah… *nunggu di lempar batu bata

Disimak:

Bikin public key dulu… Caranya? Ketik ini di terminal favoritmu:

ssh-keygen -t rsa

Pada intinya cukup di enter-enter-in aja sih sampe kebentuk public key di direktori ~/.ssh

Terus… Copy public key tadi ke server tujuan… Caranya? Ketik ini di terminal favoritmu:

ssh-copy-id -i ~/.ssh/id_rsa.pub [server tujuan]

Paling cuman di tanyain password sekali… abis itu kelar…

Supaya lebih yakin, coba login ke server tujuan tersebut pakai ssh atau coba copy file menggunakan scp atau rsync… harusnya sih udah ngga bakal ditanyain password lagi sih… sekian terima kasih…

Beralih ke Bright Gas 5,5Kg

Kecil-kecil ng-endorse gretongan Bright Gas Pertamina nih???

Yak kemaren akhirnya resmi deh beralih dari tabung GAS LPG 3KG si melon ke Bright Gas 5.5KG

Dalam rangka apa?

Ya gak papa sih… cuman emang udah saatnya aja… subsidi buat yang membutuhkan… eh ciyeeee… Ngga pake ciye ciye an ah… seriusan nih… kapan waktu itu udah naikin listrik rumah dari 450watt jadi 900watt (yang sekarang jadi non subsidi)… nah sekarang beralih tabung gas dari melon jadi bright gas 5,5kg.

Emang sih kalo mau itung-itungan harga, gas 3 kiloan isi ulangnya lebih murah, sekitaran 16ribuan deh ya paling mahal 25ribuan itu pun udah kebangeten banget kalo pas langka-langka nya… ini pernah loh, beneran… saking langkanya ini gas melon… begitu ada aja sebiji di warung sebelah, harganya bisa bikin dompet nangis.

Kalo yang bright gas ini, kalo cek di warung tetangga sebelah, harga isi ulangnya nya mungkin sekitaran 60-70an ribu deh… lebih mahal sih… tapi mungkin karena yang make di kompleks sini belom begitu banyak harusnya sih ga bakal langka… apalagi langganan warung tetangga sebelah juga kalo udah tau ada warganya yang pake ini, mesti disiapin stok nya… yah kalo mentok-mentoknya pas kepepet juga cari di pom bensin ato mini market kesayangan juga ada.

Hasil cek-ricek sama mas-mas supir pangkalan LPG… katanya sih yang Bright Gas itu katupnya ganda… entah katup apa yang dimaksut… tapi tujuan katup tersebut supaya mengurangi resiko bocor. Ini cocok buat rumah tangga deh… apalagi kalo liat, ya ga cuman liat sih, bahkan saya masih punya nih satu tabung gas melon 3 kiloan yang tabungnya kadang-kadang udah kayak ga layak pakai… ada karatannya dikit, ada yang kayak bekas las-las-an… takutnya kalo gas bocor aja sih, apalagi sampe njeblug… kan sering tuh kasus kompor gas mbledug mungkin ya salah satu penyebabnya ini juga kali ya?

Bagaimana soal ke-iritannya kalo di bandingkan gas melon? Entahlah… belom di coba… tapi setidaknya saya ga bakal bolak-balik ke warung langganan buat beli gas 3kilo tiap 2 mingguan… dan warna tabungnya juga eye-catching banget…

Dengan Traveloka, Business Trip pun #JadiBisa


Hai ketemu lagi di blog yang jarang di update inih. Kali ini saya mau berbagai pengalaman, gimana ceritanya #JadiBisa business trip sama Traveloka. Sebelumnya, buat yang belom download aplikasi nya bisa cek di Play Store atao Google Play ya…

Oke… pengalaman ini saya alami ketika tiba-tiba atasan menyuruh meminta bantuan saya untuk melakukan sebuah perjalan dinas ke Jakarta.

Jreeng jreeeeng…. Hah? What? Business Trip?

Grogi? Sure.. Takut? Pastilah…

Ke Jakarta? Naik apa? Ntar tidur dimana? Makan ku gimana? Kalo nyasar gimana? Bakal diculik ngga nih? Langsung deh kepikiran hal yang aneh-aneh, sampe-sampe urusan kerjaan yang harusnya menjadi fokus utama jadi ga diperhatikan sama sekali.

Selama ini sih kalo nge-trip itu adalah dalam rangka liburan, dan itupun selalu ada barengannya. Seperti saat Saya, Istri dan Putri saya menjajal untuk pertama kalinya naik kereta prameks ke Jogja, atau saat jalan-jalan ke prambanan sama temen-temen kantor.

La ini? Meskipun ini bukan business trip saya yang pertama, tapi kali ini adalah yang mengharuskan saya untuk berangkat sendirian…

Ah sudah-sudah… dengan penuh semangat saya pun mencoba untuk meyakinkan diri saya sendiri untuk ngga begitu khawatir soal akomodasi.

Ini cuman business trip biasa, teman-teman yang lain juga pasti udah pernah, toh mereka juga kalo business trip juga di bawa happy aja… ya udah anggap aja sebagai well-deserved one day vacation aja, meskipun hanya sehari semalam tapi masih mendinganlah daripada harus ngurusin tumpukan kertas di kantor, ya kan?

Ya sesuai SOP, waktu itu saya langsung kontak bagian personalia untuk minta bantuannya dicarikan tiket pesawat dan hotel.

Tapi… ternyata karena waktu keberangkatannya udah mepet jadinya agak-agak sulit untuk nyari yang harganya miring, padahal dari kantor sendiri untuk travel budget udah fix dan ga bisa di goyang lagi… emangnya beli kaos… pake tawar-tawar-an budget?

Kayak gini ini nih, solusinya cuman 3… antara maksimalin budget yang ada… mau tekor duit sendiri… atau ga jadi brangkat aja sekalian… Tapi kalo ngga berangkat bisa kena pecut dan pecat urusan kerjaan bisa runyam nih. Ya ngga mau dong kalo kerjaan runyam, urusan bisa panjang ntar malah tambah repot laaa..

Akhirnya putar akal sembari menunggu kabar baik dari bagian personalia yang juga ikut-ikutan pusing mencarikan tiket pesawat dan bookingan hotel, saya pun segera buka web browser dan mengarahkannya ke travel agent favorit keluarga kami… Traveloka.

Seringnya sih pake Traveloka untuk keperluan vacation aja sih, pesen hotel ato pesen tiket rekreasi karena banyak promo kartu kreditnya… huhuhu.

Tapi kalo untuk business trip sih terus terang belom pernah…

Ya kali-kali aja kedepannya Traveloka bisa ngadain kerjasama dengan kantor-kantor gitu buat adain program khusus business trip… terutama untuk mengakomodir business trip yang mendadak dan dengan budget yang ramah.

Saya pun mencoba memanfaatkan fitur Paket Pesawat+Hotel untuk pencarian dan kalkulasi biaya, sebab business trip kali ini sekitaran sehari semalam, jadi yang biasanya hanya tiket pulang pergi saja, kali ini harus plus penginapan… artinya bengkak lagi deh travel budget kan?

Dan daripada harus pesen terpisah mendingan pesen barengan aja, soalnya takutnya itu begini… kalo pesen terpisah ntar tiket pesawatnya dapet… hotelnya engga… ato ngga ya kebalikannya… hotel nya dapet, tiket berangkat dapet… eh keabisan tiket pesawat buat pulang… nah makanya mending pesen bareng aja biar kaya slogan paket itu sendiri… Better Together… emang lebih baik kalo nge-trip itu sepaket… supaya engga repot… dan jamin dapet.

Sampe disini saya tu dah pasrah… udah… tekor gak apa deh… penting juga bisa berangkat.

Apa yang saya suka dari Paket Pesawat+Hotel ini adalah paket yang ditawarkan sangat beragam, fleksibel dan sudah all-in tanpa harus mikirin tambahan segala jenis pajak dan biaya macem-macemnya.

Kalo harganya ngga cocok ato jadwalnya ngga pas, boleh kok diubah-ubah maskapai dan jam penerbangan ataupun hotel yang disarankan dan yang pasti, harganya pun tetap bakal lebih murah bila dibandingkan harus booking sendiri-sendiri.

Beberapa hal yang menjadi pertimbangan saya setiap kali business trip itu mencari tiket pesawat dengan jam keberangkatan ter-pagi, jam kepulangan ter-sore dan tentunya hotel yang terdekat dengan lokasi event.

Sebab pengalaman yang sudah-sudah sih, harga tiket pesawat sebuah maskapai penerbangan bisa beda-beda tergantung jam keberangkatannya, meskipun masih di satu hari yang sama. Biasanya sih semakin siang jam keberangkatannya, semakin mahal harga tiketnya, dan harga tiket hari senin pun tentunya lebih mahal daripada harga di hari kamis.

Nah dengan menggunakan Paket Pesawat+Hotel ini, tidak perlu khawatir karena pilihan jadwal maupun tarif maskapai penerbangannya sangat lengkap. Oh ya… kita juga ngga harus pakai maskapai penerbangan yang sama buat keberangkatan maupun kepulangan loh. Coba di cek dulu harga dan jadwal nya yang cocok sebelum booking tiket pesawatnya.

Sedangkan untuk hotel, selain lebih karena penghematan ongkos transportasi, sebenernya karena saya takut nyasar di kota orang aja sih, makanya cari-carinya yang deket-deket lokasi eventnya juga, skalipun kalo pas nyasar juga ya semoga ga jauh-jauh banget.

Untuk mencari hotel pun sangat mudah sekali ya, bisa langsung dengan nama hotel yang di tuju atau bisa pakai nama daerah sekitaran yang di tuju. Ini nih cocok banget apalagi orang yang kayak seperti saya ini yang ngga ngerti lokasi penginapan yang oke, jadinya saya isi-in aja “Tanah Abang” ato “Sudirman” ato “Thamrin” di kotak pencarian hotel, terus nanti muncul deh hotel-hotel beserta tarifnya di sekitaran daerah itu.

Setelah kalkulasi biaya nya jadi… langsung saya print dan saya sodorin… eh ga pake lama ternyata langsung di approve… dan untungnya lagi adalah… saya ga jadi tekor deh hahaha… sisa budgetnya kan jadi bisa di pake buat halan-halan… eh?

Setelah bookingan lewat traveloka udah beres, udah dibayar, dan ticket issued, maka tinggal urusan kemas-kemas baju, laptop dan uborampe lainnya… yang penting jangan lupa nyimpen tiket elektroniknya di handphone…

Pernah nih dulu… pengalaman gara-gara saking buru-burunya ngejar pesawat pagi, pas sampe di bandara baru sadar kalo print-print-an tiket ketinggalan di rumah. Nah loh? Akhirnya harus telpon istri di rumah dengan gaya cool padahal panik minta tolong buat foto-in tiketnya dan kirimin ke handphone ku.

Padahal kalo pake tiket elektronik toh kan praktis, pas check-in tinggal sodorin handphone aja… kelar. Kalo sekalipun lupa di simpen pun masih bisa di retrieve dari Traveloka kan? Yang penting batere handphone jangan low-batt aja sih.

Nah sekian sedikit cerita saya melakukan perjalanan dinas kantor dengan budget terbatas, namun dengan Traveloka yakin pasti #JadiBisa nge-trip ngga hanya buat leisure… tapi buat business juga dong.