Lebaran: Opor, Angpao, Mercon dan Pertanyaan-pertanyaan Template…

SLFI #LebihBaik

Meskipun saya sama Istri ngga ngerayain lebaran, tapi ya namanya tradisi ya? Apapun agamanya, kalo pas lebaran berarti ya tetep aja mudik.

Persiapan mudik saya sama Istri tahun ini sesungguhnya chaotic banget ya? La gimana coba, H-3 minggu eh agen bis langganan belum juga mulai jualan tiket mudik, katanya sih masih menunggu keputusan tuslah dari manajemennya, padahal kalo jualannya udah mepet-mepet hari H kan bisa jotos-jotosan antar calon penumpang gara-gara rebutan tiket. Ya udah deh, akhirnya H-1 minggu memutuskan untuk pulang naik mobil carteran saja, emang sih lebih mahal, tapi setidaknya ada kepastian bisa sampai di kampung kan ya?

Sudah gitu, saya dan istri mulai packing itu 2 hari sebelum berangkat, haha mungkin karena saking sibuknya sama kerjaan yang dituntut sebelum liburan target harus sudah tercapai. Dan yang bikin packing kali ini ribet karena kali ini ada tambahan 1 orang lagi yang perlengkapannya paling banyak dan paling ribet. Saya pikir, perlengkapannya Istri itu udah paling ribet loh, saya aja packing cukup 1 tas ransel, sedangkan istri bisa 2 tas jinjing, eh kok ya tambah lagi perlengkapannya putri kecil saya bisa 1 travel bag sendiri. Haduh? Untung deh akhirnya mudik naik mobil carteran, la ini bawaannya udah kayak orang mau transmigrasi aja.

Berangkat dari rumah itu H-5, berarti tanggal 14 agustus, tet jam 7 pagi begitu mobil carteran sudah nongol di depan rumah, saya sebagai bagian logistik langsung angkut barang-barang masuk bagasi, dan Istri malah enak-enakan selfie-selfie sama si kecil. Setelah narang-barang udah masuk bagasi langsung kita ngacir ke Kutoarjo. Dan seperti biasa karena belom sempet sarapan, ya mampir dulu di daerah magelang untuk sarapan kupat tahu asli khas magelang. Untunglah selama perjalanan kita ngga kejebak macet, dan ngga sering-sering berhenti pom bensin.

Sampai di kampung, yang telah memakan waktu perjalanan kurang lebih 4 jam, tau-tau aja udah disambut oleh mami di ambang pintu beserta minuman spesial dan ngga lupa dengan beberapa camilan khas pasar yang sudah di jereng di meja! Wah mami emang sip banget deh! Istri pun cipika-cipiki dengan mami dan saya pun cipika-cipiki dengan es jeruk dan jadah goreng.

Lebaran kali ini tentunya #LebihBaik

Tradisi lebaran di kampung yang khas itu selain lontong opor bikinan mami yang ekstra gurih itu, ada juga tradisi bagi-bagi angpao untuk ponakan-ponakan, beraneka ragam mercon yang berisik dan tentunya pertanyaan-pertanyaan template. Salah satunya:

“Kapan nikah?”

Gini ini nih pertanyaan yang sering di pecutin ke saya sama orang-orang di kampung, pas calon istri ngajakin saya ikutan mudik ke Kutoarjo beberapa tahun silam. Ya sebenernya bukan calon istri yang ngajak sih, tapi saya aja yang insists, yang emang agak memaksa calon istri untuk ngajakin saya ke Kutoarjo. Kapan lagi kan bisa liburan? Anak kantoran kayak saya gini kalo pas suasana cuti ato lebaran juga paling ngabisin waktu di mol, sekali-sekali kan pengen juga liat pohon, lihat sawah, liat kodok atopun liat bebek di kampung.

Lebaran Lebih Baik, Dulu sering ditanya kapan kawin? Sekarang balik nanya, mau cucu berapa?

Tapi kali ini ngga mungkin dong pertanyaan template ini ditanyakan lagi, yang ada juga saya dong yang balik tanya…

Mau order cucu berapa?

Haha!

Iya ini pengalaman pertama buat si kecil ikutan mudik ke kampung. Apalagi ya, yang namanya eyang, kalo kedatangan cucu nya ya pasti happy banget lah. Segala jenis makanan yang sudah di siapkan untuk si kecil, sontak langsung di sajikan, dan tentu saja langsung di embat sama Papahnya. Si kecil juga betah banget mah dia di kampung, banyak sodara-sodaranya, suasana juga ganti, apalagi cuacanya yang sejuk bisa bikin menambah nikmatnya kruntelan di kasur sambil narik selimut sampe sedagu ditemani dengan musik rock n roll.

Mumpung di kampung, sekalian aja ada beberapa agenda yang harus segera di selesaikan, misalnya acara memutasi SIM nya Istri dari Kutoarjo ke Semarang, mengingat sekarang Istri KTP nya udah resmi warga Semarang, juga nyekar ke makamnya eyang akung – sayang banget ya, papi udah di panggil duluan, padahal belom sempet ngeliatin si kecil tambah gede. Tapi selebihnya ya tetep aja, hari-hari liburan di kampung rata-rata hanya di isi kegiatan makan dan tidur saja, pantesan aja mendadak saya langsung OPORDosis dan perut ini lebar-an di saat masa lebaran.

Dan malam yang paling di nanti adalah malam takbiran. Setelah Istri dan si Kecil udah molor di kasur, saya dan beberapa teman memilih keluar menuju tanah lapang di depan rumah untuk meng-asik-an diri dengan mercon yang udah kita borong di alun-alun.

Darrrrr dorrrrrr blarrrrrrrrrrrr!!!!

Suara mercon kayak berbalas pantun aja, soalnya saut-saut-an sih! Untungnya istri dan si kecil tetep terlelap dan ngga terganggu dengan menggelegarnya suara mercon di langit.

Wah pokoknya lebaran kali ini #LebihBaik banget, suasananya meriah banget deh! Apalagi katanya salat Id yang diadakan di alun-alun Kutoarjo, kedatangan tamu spesial yaitu ada Pak Ganjar Pranowo, gubernur Jawa Tengah yang ternyata tahun ini, menyempatkan diri untuk mudik ke kampung. Sayang banget ngga bisa ngajak foto bareng sama gubernur rock-n-roll favorit orang jawa tengah.

Aah sekian dulu ya postingannya, saya sih pengen banget semoga lebaran tahun depan juga #LebihBaik dari yang sekarang ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s