Mbah’ Man Rajanya Bebek

Jadi ceritanya kali ini adalah di hari minggu yang memalaskan, si Mamah yang udah capek mbabu seharian di rumah sementara si Papah dan Elca dengan tidak tahu diri, seharian nonton The Walking Dead dan Resident Evil, telah membuat si Mamah ngambek dan mogok masak.

La trus makan malamnya apa? Masak ngga ma’em? Kalo Elsa tetep makan dong, tapi si Papah di biarkan kelonjotan ngglinding di lantai kelaparan minta makan. Alhasil mencoba merayu Mamah… mah masak Indomie yuk… *bletak!* digebuk sapu… duh salah nih, ngerayu Mamah kok pake Indomie… coba lagi… mah maem ayam kremes yuk, papah beliin deh…

Si Mamah langsung nyengir kuda… yak rayuan berhasil nih… *cups*

Maka berangkat lah si Papah ke warung makan Mbah Man Rajanya Bebek di daerah sukun raya, lebih tepatnya di depannya persis bekas pool bus nya nasima… atau di samping nya persis Mie Ayam Pak No.

Jam operasional warung makan Mbah Man Rajanya Bebek ini mulai jam 5 sore sampe malem, tutupnya jam brapa saya ngga tau pasti, tapi yang pasti kalo mau makan disini, segeralah datang agak awal, sebab dijamin rame. Saya aja dateng sekitaran jam 7 aja udah nunggu antrian 4 orang.

Tapi meskipun antri, masaknya cepet kok. Saya aja nunggu paling lama ngga ada setengah jam, sudah terima bungkusan plastik. Karena saya beli nya bungkus untuk di makan bawa pulang.

Untuk menu nya, sebenernya menu andalannya adalah Bebek! Bebek kremes, bebek raungan ataupun bebek full setan yang katanya pedes bukan kepalang. Tapi karena katanya bebek itu kolesterol tinggi, maka beralih lah kita ke ayam saja. Tapi next time, boleh lah kita beli bebeknya, tunggui postingan selanjutnya aja yah.

Menu ayam pun banyak ragamnya, Ayam kremez yang full, medium ataupun standar. Ayam goreng biasa wae juga ada. Dan kalo mau puedes bisa pesen ayam penyet setan. Maka saya pun pesen untuk di bungkus bawa pulang Ayam Kremes Medium saja, dengan total kerusakan 28 ribu. Kalo makan di tempat, kemungkinan bisa lebih, karena plus nasi dan plus minum, belom lagi plus gangguan pengamen.

Menurut perut si Mamah dan si Papah, ayam nya enak banget, tulang nya empuk, seperti nya di presto dulu deh ayamnya, baru di bumbui lanjut di goreng di minyak panas, bumbunya pun meresap dari kulit sampai ke daging-dagingnya, dan makan-nya harus disajikan selagi hangat bersama dengan kremes dan lalapan serta nasi panas.

Buat yang males di bawa pulang, bisa juga kok makan di tempat, tapi tempatnya harap maklum kalo pinggir jalan dan agak sempit.

Sedikit foto-foto biar pada mimisan:

Monggo dipilih ayam ataupun bebeknya...
Monggo dipilih ayam ataupun bebeknya…
Ini menu nya...
Ini menu nya…
Silahkan di cari lapaknya ya... di Sukun Raya, depan bekas pool bis nasima...
Silahkan di cari lapaknya ya… di Sukun Raya, depan bekas pool bis nasima…
Ini ayam nya... Ayam Kremes Medium
Ini ayam nya… Ayam Kremes Medium
Tulang nya empuk, bumbu meresap, sip lah...
Tulang nya empuk, bumbu meresap, sip lah…

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s