Bakmi Jowo Pak Paijo

Begini nasib, kalo ditinggal istri dan anak mudik. Biasanya kalo pulang kantor udah cemepak makan malam, sekarang ya mau ngga mau nebeng makan di rumah orang tua. Tapi kali ini karna saya lagi males ngesot ke rumah orang tua, apalagi di HBO ada film apik banget, sangat disayangkan banget kalo terlewat begitu saja, tapi bagaimanapun juga, perut harus di isi.

Maka mumpung pulang kantor, sekalian dong mampir di Bakmi Jowo Pak Paijo.

Letaknya di sebelahnya persis gereja Santa Maria Fatima di banyumanik jalan kanfer raya. Jam bukanya biasanya sore menjelang maghrib sampe tengah malam atau sampe bahan jualan nya abis. Para warga kanfer raya yang kelaparan tengah malem juga biasanya mangkal disini. Apalagi kalo pas jam bubaran gereja Santa Maria Fatima. Warungnya biasanya rame banget, tapi ini mumpung sepi. Soalnya masih dalam suasana lebaran gini, mungkin masih pada liburan di kampung kali ya? Apalagi warung-warung juga masih jarang buka, pas liat ini warung buka dan sepi. langsung deh belok sini.

Bakmi Jowo Pak Paijo
Bakmi Jowo Pak Paijo

Menu andalannya disini adalah bakmi jowo, menu lainnya ada juga bakmi godok dan goreng, cap cay juga ada, nasi goreng dan nasi ruwet pun ada. Tapi kali ini karena saya lagi kangen nasi goreng, maka saya pesennya nasi goreng babat pedes, dan saya bungkus buat makan di rumah. Toh saya juga mikirnya kalo pesen cap cay harus masak nasi dulu dirumah, trus kalo pesen mie – juga belum tentu kenyang.

Yang masak ada 2, jadi nunggu nya ngga lama. Yang ibunya yang kiri itu spesialis bakmi dan mie godog, sedangkan bapaknya yang kanan spesialis nasi goreng, nasi ruwet dan nasi-nasi lainnya. Lapaknya juga modern, ngga kas pinggir jalan gitu. Tempatnya juga bersih dan representatif lah.

Yang masak dua, jadinya cepet...
Yang masak dua, jadinya cepet…

Sembari menanti pesanan jadi, boleh lah minta plastik atau sekedar menggado ornamen opsional yang disajikan di atas meja. Untuk ornamen tambahan juga sudah disediakan berbagai macam sate jeroan untuk menemani santap malamnya, gorengan seperti tempe dan krupuk juga ada kok.

Kenyang ngga’? Kalo untuk ukuran porsi, kayaknya kurang. Soalnya kalo saya bandingkan, porsinya tetep lebih mantap punya nya nasi goreng Damar. Tapi kalo urusan rasanya? Menurut saya boleh lah, enak, cuman sayangnya pedesnya tidak terasa, padahal saya mintanya pedes loh, dan kalo melihat nasi gorengnya juga warnanya juga merah gitu. Apa mungkin lidah saya aja yang udah terbiasa makan pedes, jadinya pedes level tertentu rasa nya biasa aja.

Total kerusakannya adalah 12 ribu. Rasa-rasanya harga ini masih cukup terjangkau lah, meskipun beda seribu dengan nasgor-damar. Pelayanannya juga cepet, kalo di nasgor-damar kan antrinya bisa agak lama.

Bungkus bawa pulang, bungkusannya kecil, di indikasi porsi nya dikit...
Bungkus bawa pulang, bungkusannya kecil, di indikasi porsi nya dikit…
Ini nasi goreng pak Paijo
Ini nasi goreng pak Paijo
Lengkap dengan acar...
Lengkap dengan acar…
Mari makan...
Mari makan…

Sedikit foto-foto biar mimisan…

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s