Menyederhanakan Proses Jualan!

Mudahnya Bikin Toko Online Dengan Jarvis Store
Mudahnya Bikin Toko Online Dengan Jarvis Store

Sejak ada Elsa di rumah, si mamah akhirnya harus mengiklaskan transformasi karier nya dari Ibu Kepala A/R menjadi Ibu Rumah Tangga. Ya mau gimana lagi? Elsa masih kecil, masih bayi malahan, masak urusan asuh mengasuh mau di serahkan ke baby sitter? Ngga mau dong, kasih sayang nya itu beda.

Dampak yang paling kerasa dengan adanya transformasi karier ini adalah, pendapatan keluarga jadi berkurang. Sebab yang tadinya mengandalkan dua kepala, saya dan istri, otomatis sekarang cuman ngandalin saya aja. Padahal ya, yang namanya baru punya adek bayek itu otomatis pengeluaran mesti gede banget. Beda kalo pas jaman masih pacaran ato masih jadi pengantin baru. Yang namanya pengeluaran itu ngga perlu kawatir, malah cenderung ngga terkontrol, toh karena pemasukan tetep sangat-sangat mencukupi ya.

Nah si mamah sempet berpikiran pengen usaha jualan kue, soalnya kebetulan juga si mamah kan hobi ya masak-memasak. Jadinya mau memanfaatkan hobi nya ini supaya lebih mendatangkan keuntungan lah. Ya itung-itung buat nambah-nambah pemasukan lah. Apalagi kalo pas jaman-jaman mendekati lebaran gini, bisa dipastikan orderan kue pasti menumpuk. Saya sih jelas merestui business plan ini.

Ngga ada masalah sih sebenernya dalam proses pembuatan produknya, karena kalo menurut saya sih ribet itu dari sisi marketing, accounting sampe dengan logistiknya.

Si Mamah berkilah dengan ide proses marketing nya cukup produknya di foto terus upload ke facebook, instagram ato twitter trus tinggal di tag saja ato di mention ke orang-orang. Buat yang pake smartphone Blackberry juga siap di invite ke grup online shop kok. Messenger kayak WhatsApp ataupun Text Message pun siap di kerahkan untuk menerima pesanan.

Nah yang kayak gini ini justru yang saya tentang habis-habisan.

Why?

Karena nge-tag atopun mention-mention sampe dengan nge-invite orang lain di social media untuk sekedar mempromosikan produk, apalagi kalo foto produknya itu ngga jelas dan jumlahnya banyak banget, itu sangat mengganggu sekali. Saya aja yang sering di invite-invite game di facebook aja merasa terganggu kok, pastilah orang lain juga begitu.

Proses take-order dan proses pembayaran dengan cara marketing yang seperti itu pun bakal repot sekali, karena menurut saya sih ya tidak organize dan cenderung serampangan. Harus sedia note dan bolpen atau media peng-inventarisir lainnya lagi buat nyatetin order nya orang-orang, siapa aja yang pesen, udah bayar apa belom, transfer lewat mana, kapan ngirimnya? Harus teliti, jangan sampe salah produk apalagi salah harga sampe dengan salah kirim alamat.

Makanya, sama istri saya, saya saranin bikin aja toko Online dan layanan platform e-commerce yang saya recomend buat istri adalah Jarvis Store.

Karena sifatnya online, maka siapapun yang pegang gadget dan terhubung ke internet sudah bisa di pastikan bisa menemukan produk dan usaha si mamah, tanpa harus capek-capek harus woro-woro keberadaan usaha si mamah. Jarvis Store pun sudah terintegrasi dengan social media, sehingga usaha pemasaran di social media tidak perlu manual lagi dengan nge-tag foto ke orang. Apalagi dengan adanya google ataupun bing, dengan SEO yang terintegrasi pada Jarvis Store bisa dipastikan usaha si mamah dapat merambah ke pasar-pasar yang lebih luas lagi, ngga sekedar lokal di kampung dan tetangga sebelah saja.

Platform Jarvis Store juga sudah menyertakan template laporan yang sangat lengkap. Sudah dilengkapin dengan sistem notifikasi yang bisa di kirim lewat e-mail ataupun langsung ke smartphone android mamah yang memungkinkan si Mamah selalu update dengan orderan. Proses order, produk, tagihan, pembayaran dan pengiriman dapat di atur dengan mudah karena sudah terintegrasi dan terorganisir secara rapi. Ngga ada lagi sama yang namanya lupa ngecek orderan. Ngga perlu lagi bingung membedakan antara pelanggan biasa atau reseller. Dan yang pasti ngga perlu lagi repot mengontrol invoice dong.

Mengelola produk di Jarvis Store pun sangat gampang sekali ya, tinggal foto, upload, input deskripsi selesai deh. Bisa lewat laptop atau pun smartphone android si mamah. Dari sisi tampilan pun tema yang ditawarkan Jarvis Store juga sangat beragam, tinggal pilih saja yang sesuai dengan usaha si mamah. Apalagi dengan domain gratis dari Jarvis Store pun bisa bikin usaha si mamah terlihat lebih bonafide dan elegan. Kombinasi antara dua elemen ini menurut saya bisa menjadi nilai tambah sehingga entah pelanggan ataupun yang sekedar berkunjung bener-bener terkesan dengan toko Online si mamah.

Dengan semua kemudahan Jarvis Store dan mempertimbangkan bahwa usaha si mamah ini baru rintisan awal, maka saya lebih menyarankan ke mamah untuk mengambil paket Starter saja.

Buat para blogger, facebooker, dan er-er lainnya, jangan ragu untuk memulai toko Online anda dengan Jarvis Store. Mudahnya membuat dan mengelola toko Online dengan Jarvis Store telah membuat kita bisa lebih fokus ke produk dan pelanggan, dan ngga perlu lagi pusing mikirin yang lainnya. Karena dengan Jarvis Store, kita serasa punya pegawai marketing, accounting dan logistic sendiri, hanya dengan gaji 99.000/bulan. Masih ragu? Boleh kok dicobain dulu, gratis kok, cukup kunjungin aja webnya Jarvis Store.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s