Autodebet, Konsisten Nabung Meski Dipaksa!

Intermezo dikit menyoal tabung-menabung, sewaktu masih TK pas jamannya sepatu kets tali warna-warni dan yang lampunya kelap-kelip (pasti anak taun 90an tau nih sepatu). Saking pengennya, demi beli sepatu idaman godaan snack anak mas, krip-krip dan tic-tic dari warung bu Wakijo pun harus di pendam. Uangnya pun akhirnya masuk ke celengan ikan plastik dari eyang akung.

Setelah sekian tahun akhirnya si celengan ikan pun disembelih, uang yang dikumpulin cukup banyak lo, seingat saya ada sekitar berapa belas ribu meskipun di dominasi dengan recehan seratus perak. Dan pada waktu itu berapa belas ribu itu rasanya udah kayak ratusan juta kalo jaman sekarang. Namun beribu sayang, era jaman nya sepatu dengan tali warna-warni dan lampu kelap-kelip sudah berlalu, digantikan jamannya Game Watch (kalo anak jaman dulu bacanya “gembot”) dan tamiya.

Akhirnya hasil tabungan saya di celengan saya pun dipake buat beli batre gembot karna ngga cukup buat beli gembotnya, gembot pesawat-pesawatan (yang cuman berumur sekian bulan) akhirnya dibelikan oleh bapak karna saya ngerayu bapak dengan nanggis gulung-gulung di lantai. Masih ada sisa uang sih, akhirnya di pake lagi buat beli chicky balls rasa keju se kardus.

Nah dari situ kebiasaan saya nabung mulai tumbuh, bahwa nabung itu perlu, nabunglah tanpa harus karna iming-iming sesuatu, tapi nabunglah karna kita sadar kebutuhan di masa yang akan datang itu tidak terduga! Apalagi sekarang sudah ada mentri keuangan (istri) yang rajin sekali memonitor kekayaan dompet dan ATM papahnya Elsa setiap bulannya, masih cukup buat beli beras apa ngga. Tambah lagi sekarang ada Elsa otomatis yang namanya pengeluaran itu nambah lagi. Jadi harus pinter-pinter mengelola APBRT (Anggaran Pendapatan Belanja Rumah Tangga).

Ini buku tabungan!
Ini buku tabungan!

Buka rekening tabungan di bank itu sekarang wajib hukumnya lo. Karna gunanya selain buat payroll gaji kantor, sekalian juga buat nabung. Kebetulan saya juga buka lagi 2 rekening, jadi total saya punya 3 rekening. Satu rekening utama buat payroll gaji kantor, satu lagi buat tabungan pensiun ato yang lebih di kenal dengan DPLK yang saldonya ngga bisa diambil sebelum masa nya pensiun, satunya lagi tabungan berjangka yang saya fungsikan buat tabungan pendidikannya Elsa dan saldonya pun hanya bisa diambil saat jatuh tempo.

Salah satu cara nabung yang paling umum itu adalah sisa gaji di tabung kalo semua biaya dan utang sudah terbayarkan. Tapi ini kecenderungannya malah ngga ada sisa gaji babar blas buat di tabung. Sekalipun penghasilannya besar pun kalo buat ngeladenin gaya hidup glamor duluan, hampir sulit ya buat nabung apalagi hanya ngandalin “niat” saja. Jadinya kesannya itu pengeluarannya itu ngga terkontrol dan niatan nabung itu cuman berakhir di draft saja.

Ada yang dibalik, nabung dulu sisanya bayar tagihan. Ini malah maksa kita untuk hidup penuh perencanaan. Perencanaan budget itu sebenernya bagus banget, nanti ada yang sekian persen buat biaya ini, sekian persen buat itu dan sekian persen sisanya baru buat nabung. Tapi masalahnya harus bener-bener merinci kebutuhannya, jangan sampe ada kebutuhan yang tidak terduga yang ngga masuk budget apalagi sampe akhirnya memaksa kita harus ngirit bahkan pelit.

Nah makanya saya buka 2 tabungan tadi, tabungan pensiun dan tabungan berjangka, karena sedari awal saya udah nentuin tujuan saya nabung itu buat apa? Buat pensiun dan buat bayar sekolahnya Elsa. Dan untuk eksekusinya, saya bikin model autodebet dari rekening payroll. Dibikin autodebet juga supaya seolah-olah saya dipaksa untuk nabung, kalo bahasa kerennya itu biar saya kelihatan konsisten nabungnya meskipun dipaksa.

Dengan cara ini tujuan saya nabung tercapai deh tanpa kawatir tagihan rutin kayak polis asuransi, listrik, air, telpon, TV, dan lain-lain sebagainya tidak terbayar. Trus yang sisanya di rekening payrollExpendable, bisa dipakai sesuka saya selama masih ada saldo nya tanpa terikat pada budget yang dirancang sekian persen buat ini-itu tadi.

Nah, khusus buat yang suka perencanaan budget perlu di-ingat ya daripada kita memangkas budget pengeluaran, maka lebih baik kita meningkatkan pendapatan. Makanya cara saya yang kedua selain menabung dari gaji, saya juga menginvestasikan uang saya, karena saya mikirnya gini, saya pengen nabung tanpa harus menurunkan standar kehidupan saya.

Saya juga buka polis asuransi lo. Polisnya juga saya bikin model autodebet sama kayak tabungan pensiun dan tabungan berjangka saya. Polis asuransi ini contohnya saya ber-investasi. Kalo dalam hal ini adalah investasi kesehatan saya, jadi kalo sewaktu-waktu saya sakit, saya ngga perlu keluar uang buat bayar rumah sakit.

Pilihan investasi lainnya bisa beli properti buat kontrakan ato kos-kos-an, beli emas ataupun reksadana. Atau seperti investasi saya yang lainnya juga dalam wujud usaha, misal usaha angkot, online shop, si mamah juga lagi ada rencana mau bikin usaha roti dan makanan (semoga segera terwujud).

Tetapin dulu, kamu mau nabung buat apa? Kalo udah mari kita melenggang ke Bank. Harus cermat lo, soalnya beda bank beda fasilitas, termasuk beda rate bunga, beda lagi biaya yang digampar ke kita. Ada yang potongannya murah ada juga yang sampe sekian belas ribu. Jangan sampe tabungannya kita cuman abis dimakan biaya administrasi. Dan buat yang masih bingung buat milih-milih tabungan di bank, coba deh sampean buka web nya Cermati.com

Ini cermati.com
Ini cermati.com

Website Cermati.com sangat cocok buat yang pengen nabung tapi bingung mau tabungan yang kayak apa dan di bank mana.

Soalnya, web nya Cermati.com banyak banget ngasih informasi mengenai tabungan terbaik di Indonesia, komplit suda ada nama tabungan dan dari bank mana saja, masih di bagi lagi jenis tabungan apa, mau tabungan anak? Tabungan pensiun? Ada semua, komplit dengan informasi fitur-fitur unggulannya, biaya admistrasi sampe dengan rate bunganya.

Tampilan yang simpel dan navigasinya juga sangat mudah, sudah dilengkapi dengan filter pencarian juga lo, jadi kita cukup masukin saja di filter sesuai yang kita inginkan, nanti otomatis akan muncul hasil saringan dari sekian banyak produk yang sesuai dengan keinginan kita.

Produk tabunganya juga bisa di sort berdasarkan rate bunga terkecil sampe terbesar lo, trus juga udah ada fasilitas simulasi total tabungan yang akan di peroleh, cukup dengan memasukan saldo rata-rata tiap bulannya, nanti otomatis akan di kalkulasi berdasarkan rate bunganya.

Komplit banget kan web Cermati.com ini? Ya sudah sekian dulu tips menabung dari saya, semoga rejekinya lancar, tabungannya tambah banyak, dan jangan lupa sedekahnya.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Share Tips Menabungmu bersama Blog Emak Gaoel dan Cermati

bannerlomba

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s