Makan, Opini

Nasi Goreng Damar, Enak dan Murah!

Buat yang tinggal di daerah banyumanik semarang, yang taunya surga makanan cuman ada di Tembalang? Nih saya kasih tau tempat makan langganan dan favorit saya dan istri… dan yang pasti bukan di temalang lo ya… jreng jreeeng…

Nasi Goreng Damar... eng ing eng...

Nasi Goreng Damar… eng ing eng…

Kenapa ini jadi tempat makan favorit kita? Karena masakannya enak dan harganya juga murah, cuman sayangnya karna enak dan murah jadinya yang ngantri banyak, yang masak juga cuman bapaknya-dan-ibuknya, cuman berdua doang, sudah gitu yang ngantri rata-rata pesennya bungkus bawa pulang, jadi jangan sekali-sekali pesen buat makan di tempat, kemungkinan besar, jadinya lama hehe.

Menu andalan disini adalah nasi goreng, macem-macem lo nasi gorengnya, ada nas-gor ayam ada nas-gor babat, nas-gor telor juga ada, telor nya aja bisa di order lo, mau ceplok? dadar? beres. Harganya juga oke loh, kalo belom berubah, saya dan istri seringnya nasi-gor ayam pedes bungkus, total kerusakannya sekitar 20ribuan.

Tapi kali ini saya dan istri pesennya cap-cay dong. Bukan apa-apa sih, cuman karna pengen nyobain menu-nya yang lain aja, lagian karna cap-caynya banyak banget, dimakan ber-dua pun belom tentu abis kalo cuman buat makan malam, soalnya ini kayaknya buat porsi 4 sampe 5 orang deh. Untuk ukuran 22ribu ini mah sangat memuaskan sekali, toh rasanya juga enak banget.

Terakhir pesen capcay pun setelah makan malam berdua masih sisa buat sarapan besoknya dan sangu makan siang ku di kantor, tentunya pas malemnya di masukin kulkas dong, terus paginya di angetin lagi biar ngga rusak.

Ini penampakan capcaynya:

Jangan tertipu dengan gambarnya, ini aslinya banyak banget loh...

Jangan tertipu dengan gambarnya, ini aslinya banyak banget loh…

Tuh, satu mangkok kaca gede pun muat... kayaknya bisa buat porsi 4-5 orang deh...

Tuh, satu mangkok kaca gede pun muat… kayaknya bisa buat porsi 4-5 orang deh…

Nah kalo pada mau ke Nasi Goreng Damar to, sebaiknya jam-jam sore sekitar jam 6an deh, udah buka, soalnya saya biasanya kalo pulang kantor dapet BBM dari istri “Pah, ngga masak, capcay yok” langsung belok sana, sekitaran jam 6an gitu, itupun kadang-kadang udah agak rame loh.

Ancer-ancernya adalah kalo dari pasar damar, kanan jalan sebelum sekolahan, sedangkan kalo dari stamplat bis damri berarti kiri jalan ke arah pasar damar sesudah sekolahan.

Ini sedikit foto close-up lagi biar tambah ngiler:

Yak mari, yang udah pada mimisan, eh maksutku ngeces...

Yak mari, yang udah pada mimisan, eh maksutku ngeces…

Yuk mari, cuman 22ribuan, enak dan banyak lagi... bisa buat porsi keluarga lo... eh kok jadi promosi gini sih?

Yuk mari, cuman 22ribuan, enak dan banyak lagi… bisa buat porsi keluarga lo… eh kok jadi promosi gini sih?

Nyapcay yuk ah…

Iklan
Standar
Makan

Tahu Gimbal Pak Jon

Jangan bilang orang aseli semarang kalo belom pernah makan yang namanya Tahu Gimbal!

Tahu gimbal itu sejatinya terdiri dari berbagai macam lauk, antara lain ada tahu goreng di suir-suir, ada tempe goreng juga yang di suir-suir, eh suir-suir tu apa ya? Oh ya, suir-suir itu brarti di potong gitu ya? trus ada berbagai macam lalapan, misal kol trus ada sledri juga ada timun, plus gimbalnya dong. Gimbalnya itu sendiri kayak peyek tapi ada udangnya. Dan lebih klop lagi kalo pake telor ceplok. Abis itu baru deh disiram dengan saos kacang. Rasanya maknyos, manis, pedas gurih.

Tahu gimbal itu terkenal aseli semarang lo *katanya* *eh?*, dulu sering makan di daerah taman KB ato peleburan kalo pas halan-halan pas hari minggu ato pas hari libur gitu. La tapi karna saya pas kepengen banget tahu gimbal, ngga perlu nunggu hari minggu atopun harus ke peleburan dong, cukup ngglinding ke depan kantor aja loh.

Nah berhubung kapan waktu itu, saya enda sangu makan siang, dan kalo melihat perut, si naga udah mulai ngamuk pertanda bentar lagi udah saatnya makan siang, maka tak salah lah bila sayang mengayunkan kaki cepat-cepat ke Tahu Gimbal Pak Jon di jalan cendrawasih bubabakan.

Warungnya kecil, tapi dijamin penuh sesak... Kalo mau makan disini sebaiknya harus sudah standby sebelum jam 12... kalo lebih dari itu... mendingan bungkus bawa pulang aja deh...

Warungnya kecil, tapi dijamin penuh sesak… Kalo mau makan disini sebaiknya harus sudah standby sebelum jam 12… kalo lebih dari itu… mendingan bungkus bawa pulang aja deh…

Sebenernya sih, lokasinya persis depan kantor ku, tapi mengapa cepat-cepat? Karna tahu gimbal pak jon ini sungguh sangat terkenal se-antero bubakan dan johar, apalagi di kalangan para karyawan-karyawati kantoran sini. Oleh karena itu, setiap teng-go jam 12 jam nya makan siang, warung yang sempit ini pasti di sesakin banyak orang untuk maksi di sini.

Bungkus bawa pulang, makan di kantor juga oke...

Bungkus bawa pulang, makan di kantor juga oke…

La trus? Kalo saya sih karna deket kantor, biasanya bungkus aja, trus makan di kantor.

Sabar... yang ngantri banyak...

Sabar… yang ngantri banyak…

Harap maklum kalo anda harus bersabar agak lama, karna ibu-nya dan bapak-nya cuman berdua ditambah asisten 1, jadi cuman ber-tiga masaknya dan yang ngantri udah kayak ular. Belum lagi teriakan-teriakan “Bu punya saya mana?” para pengunjung yang udah duduk manis di bangku. Saya sendiri harus nunggu sekitar 20 menit loh, hanya untuk sebungkus tahu gimbal pedes tanpa lontong. Tapi penantian ini nantinya akan terbayar lunas oleh nikmatnya tahu gimbal pak jon ini.

Mari makan...!

Mari makan…!

Total kerusakan sekitar 12 ribu itu sudah komplit tanpa lontong.

Lokasi pas nya dong! Oke kalo lokasinya Tahu Gimbal Pak Jon ini sendiri lebih tepatnnya di jalan Cendrawasih bubakan. Ancer-ancernya? Kalo dari bundaran bubakan masuk aja ke jalan nya dealer honda terbesar dan terpercaya Nusantara Sakti. Dijamin, dari jarak jauh pun udah keliatan warung kecil nya pak Jon!

Yak sudah saya makan dulu yak.

Standar
Elsaklopedia

#Elsaklopedia Mandi Air Secang dan Biang Keringat pada Bayi

Yak to the point, elsa lagi kena biang keringat, kalo bahasa jawa nya itu keringet buntet. Itu lo kayak alergi kemerah-merahan di kulit, biasanya di lipatan tengkuk leher ato punggung, rasanya kayaknya panas dan gatal, soalnya elsa ga berhenti garuk-garuk terus, kadang suka sampe lecet.

Trus dapet saran dari mba’ Rina ex-Finance kantor sama mba’ Jamu langganan yang suka lewat depan rumah, katanya cobain mandiin elsa nya pake air secang? Hah? Bakcang? Secang woy!

Menurut pengalaman emak-emak tadi, secang emang banyak manfaatnya, selain membuat kulit lebih halus dan keset, juga mengandung antioksidan tinggi, baik untuk kesehatan. Kulit secang ini seyogiyanya juga bukan hanya untuk mandi, tapi juga bisa dibikin jadi wedang secang sebuah minuman nikmat juga berkhasiat, yang konon katanya ini minuman ningrat banget, raja-raja banget,

Nyarinya dimana itu? Karna saya masih agak-agak ngga ngeh sama jamu-jamu-an gitu, sampe bela-belain google loh.

Menurut mba’ Jamu langganan setelah puas di cecar pertanyaan ternyata nyari kayu secang ini ga perlu sampe google. Cukup cari aja di pasar tradisional, lebih tepatnya lagi, cari aja yang di bakul nya pas jualan bumbu pawon, alias bumbu masak, pasti ada! Etapi nyarinya jangan di mall, supermarket ato pun mini market lo ya! Ga bakalan nemu! Di google pun sebenernya ada juga yang njual online lo, tapi rata-rata kisaran harganya 10ribu sampe 30ribu juga ada. Hah? Agak mahal juga ya?

Bener banget, mamah elca langsung ngglinding (karna ndut-an) ke pasar nDamar.

Ini kayu secang yang udah diserut...

Ini kayu secang yang udah diserut…

Se-plastik harganya cuman 2-3ribuan, cari dipasar tradisional juga banyak...

Se-plastik harganya cuman 2-3ribuan, cari dipasar tradisional juga banyak…

Dan tentunya berdasarkan saran dari mba’ Jamu langganan, mandiin nya jangan cuman pake kayu secang aja. Biar jos-gandos harus ditambahin ramuan ajaib lainnya, misalnya alang-alang, sirih, sereh, dan sejumput garam untuk penyedap rasa. Eh?

Beli seplastik gede ternyata cuman abis 2ribuan, beuh selisihnya banyak banget! Ya wis, sisanya di pake buat beli uborampe bahan pelengkap lainnya deh.

Trus cara penyajiannya gimana? Cempluingin aja semua bahan-bahan tadi ke ember mandi nya adek, dijamin anda pasti di tendang sama mamahnya elca kayak saya.

Caranya gini, ambil panci ato apapun alat masak kesukaan anda yang biasa anda pakai untuk masak indomie, nah pergunakan lah itu untuk memasak air yang sudah di tambahkan 2 sendok makan garam dapur beryodium, alang-alang, sereh dan kayu secang tadi. Untuk alang-alang, sereh dan kayu secangnya tidak perlu banyak-banyak! Secukupnya aja!

Siap dimasak, tinggal tambahain air aja...

Siap dimasak, tinggal tambahain air aja…

Ntar kalo udah jadi, warna aer nya berubah jadi warna merah pekat, disertai aroma yang nyegrak dan aserehe. Nah aer itu ntar di campur sama aer mandinya buat dedek bayek. Nah jadinya kayak gini nih:

Nah, ini udah siap, tinggal cemplungin adek nya aja... eh?

Nah, ini udah siap, tinggal cemplungin adek nya aja… eh?

Trus sisa dari hasil rebusan tadi, yang kayak gambar panci diatas, jangan buru-buru dibuang, karna masih bisa di pake buat rebusan lagi sampe 3-4 kali loh. Nah aer udah siap, mari mandiin adek dulu yak.

Dan emang lo, beda banget rasanya, soalnya kulit nya adek jadi lebih bersih, mulus dan keset, padahal elca enda pake hand body nya mamahnya loh. Mungkin suatu waktu nanti, bila hand body mamahnya abis, suruh mandi air secang aja. Eh?

Standar