#Elsaklopedia Ngajarin Baca Elsa

Mah adek lagi baca dongen Putri Tidur... itu lo maah "Maleficent" nya Angelina Jolie...
Mah adek lagi baca dongeng Putri Tidur… itu lo maah “Maleficent” nya Angelina Jolie…
Baca apa dek? Accounting Principle apa RPUL?
Baca apa dek? Accounting Principle apa RPUL?

Ya kemaren mamahnya Elsa mulai ngenalin Elsa sama yang namanya buku. Etapi wujudnya bukan e-Book di hengpun ato teblet dong, kasihnya buku beneran buku dong, buku yang dibanting bunyinya gedebuk. Kasih buku cerita dongeng buat anak kecil.

Kenapa? Ceritanya mau ngajain Elsa baca buku.

Jadi inget dulu papahnya Elsa kalo masih kecil sering di beliin papah mamahnya majalah Bobo, entah masih ada apa ngga ya sekarang? Tapi gara-gara baca Bobo sejak SD, papahnya Elsa mulai bener-bener suka sama namanya baca-tulis (nge-blog). Abis itu mulai deh mulai baca komik doraemon, kapten kid, kung fu boy, dll. Trus SMA mulai deh sama novel yang agak seriusan dikit, macam agatha cristie. Kuliahan mulai dengan Accounting Journal dan PSAK *ceile*, la sekarang udah kerja kok malah bacaannya My Stupid Bos nya tante kerani Chaos@Work *eh*.

Sempet diceramahin (lagi-lagi) emak-emak di kantor, caranya supaya anak mau belajar baca, ya yang pertama anak harus kenal dulu sama buku, dan kenal aja ngga cukup, harus suka sama buku. Dan konon, buku yang banyak gambarnya dan terdapat beraneka macam warna, lebih menarik hati anak-anak loh. Yo mesti, orang dewasa aja kadang masih lebih milih baca stensilan komik full gambar dan full warna daripada baca manual cara memasang mesin pompa air sendiri full text no gambar and black and white.

Pemilihan buku juga penting lo, kalo untuk bayi ato anak-anak, mendingan mulai dari dongeng dulu aja. Dan judul dongengnya mulai dari yang enteng-enteng dulu, misalnya kayak dongeng cerita kancil nyolong duit rakyat timun ato si kerudung merah dan sang serigala. Karna selain jalan ceritanya menarik, penuh dengan pesan positif juga mudah dicerna anak-anak. Jangan dikasih Naruto ato Bleach, apalagi Suster Ngesot sama Makam Bertuah! Karna itu bukan dongeng! Maka dari itu, belilah kita buku “Dongeng Sepanjang Masa, Kumpulan Dongeng Favorit” di GramediaOnline.com, harganya cuman 125ribuan. Monggo kalo yang mau, eh ini bukan promongsih loh!

Sudah gitu kalo ngajarin bacanya juga harus yang bener, misal baca kata “susu” jangan di baca “tutu” apalagi “cucu”, ato kata “mulut” jangan di baca “cocot” ato “lambe” apalagi “congor”, meskipun artinya sama tapi itu bukan bahasa yang benar, baik dan sopan. Bukan karena itu aja! Karna anak itu masih dalam perkembangan, dan kecenderungannya adalah perkembangannya terpengaruh dari lingkungan sekitar, la kalo gitu masak bapak ibunya sendiri ngajarin yang salah? Harus diajarin yang bener dong dan yang penting lagi ngajarin yang positif dong!

Dan ini nih yang penting, yang ngajarin itu harus sabar! Sabar dalam artian perkembangan anak itu beda-beda, ada yang bisa nangkap dengan cepet ada juga yang lambat, jadi kalo pas anak salah ngucapin ya jangan di salahin dong, misalnya dengan disetrap di pojokan, ato di gebuk sapu lidi, apalagi di marahin secara verbal. Jangan woy! Kalo anak udah mulai kelihatan bosen, ya wis di sudahin aja, jangan dipaksain, toh sesuatu yang di paksa itu ngga enak! Misalnya elsa nih lagi baca buku, tau-tau dia oek-oek haus, la ya mbok di setop dulu dong, mikcu dulu dong, jangan diterusin baca buku nya, nanti bukunya bisa dimakan lo sama dia! *eh*

Udah ah, ni dah jam 12 tet, mau maksi dulu… dan sekali lagi ini postingan enda mutu… yobeeeen… ngga usah serius-serius ah bacanya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s