SIMpananPensiunOlehbNI (SIMPONI)

IMG_20140430_054740

Kapan waktu itu, si Istri yang lagi masak tau-tau aja nyembur, “Pah, besok junior mau di ikutin asuransi apa? Kesehatan apa pendidikan ya?”.

Saya yang lagi asik nyruput black coffee plus fried mendoan dari warung bu Wakijo, langsung keselek. Ini si junior status nya masih in-progress 2 bulanan di perutnya si mamah, kok ini mamahnya udah riwil perihal jaminan finansial buat si junior. Jatahnya saya ngaso malah jadi harus mengerutkan dahi, ngatur strategi keuangan keluarga supaya tetep bisa survive sampe 30 tahun kedepan.

Ngomongin soal dana pensiun gini ini tipikal ketakutan awalnya tu sama, yaitu kalo besok bakal tua, nganggur dan ga punya uang. Tapi kalo saya, justru yang saya takutin itu kalo besok saya masuk peti duluan dan harus ninggalin anak-istri saya sendirian, tua, nganggur, tanpa warisan dan ga bisa bayar sekolahan anak-anak.

Sebut saja Ayu, (red: bukan nama sebenernya). Dia itu salah satu staff  accounting di kantor saya. Cewe penyuka pisang ambon  ini dengan supernya nyembur: “Nabung aja mas, buka rekening di Bank, cari tabungan yang bunganya diatas rata-rata mas, yang potongan admin nya tiap bulan nggak gede-gede banget, sama kalo bisa punya fasilitas e-Banking biar gampang ngecek saldo ato bayar tagihan! Kayak BNI Taplus tu lo mas!”

“Ada aplikasinya buat BB lo mas!” Sumpah, si Ayu ini gayanya lagi sungguh bak marketing bank.

Nabung itu usaha paling gampang. Tapi kalo pensiun ngandalin tabungan, saya sih agak pesimis juga. Soalnya bunga tabungan tu berapa sih? Kan ga gede-gede banget. Belom lagi biaya administrasi bulanannya. Kalo tabungannya pas-pas-an, yang ada juga di potongin biaya adminstrasi terus ampe abis.

Tabungan jaman sekarang aksesori pelengkapnya juga banyak, mulai dari kartu kridit, kartu debit, sms banking, e-banking, dll. Esensi dari nabung yang harusnya untuk ngumpulin duit, jadi ter-kontaminasi dengan keinginan konsumtif. Apalagi di dukung dengan segala kemudahan pembayaran dan spanduk promo kartu debet yang sering di lihat nyonya di supermarket. Beuh, ini kartu debit bakalan di gesek terus sampe patah. *dikeplak istri*

Beda lagi kalo nanya-nya ke si Ike, (red: ini masih nama samaran dan ga usah di google). Staff yang selalu gagal ikut audisi dangdut itu malah lebih ekstrim lagi. Dia enda percaya sama yang namanya pensiun. Dia lebih suka meng-investasikan duit sawerannya ke sebuah mobil tangki air.

Jaman segini itu gaji kantoran naiknya dikit tapi kebutuhan tambah banyak. Gimana mau nabung kalo yang masuk lebih dikit daripada yang keluar. Ngga mungkin banget kan kalo kita nunggu ujan duit? Ya ngga ada cara lain selain di-investasikan.

Peye nek ngirit aja? Ngirit itu non-sense dan cliché. Itu tuh salah satu cara menyiksa diri demi duit cepek-nopek. Lagian, daripada ngurangin pengeluaran, mending nambah pemasukan. Investasi itu the new way of saving money.

Pokoknya, prinsipnya Ike adalah, selama audisi dangdut masih gagal, masih ada tangki air!

“Mas, mending duitnya tu dipake usaha sampingan mas. Gaji ku sama duit sampingan ku, lebih gede duit sampingan ku loh! Makanya besuk kalo aku dah ngga kerja, aku masih bisa makan steak sama minum milkshake!”

“Mas, aku arep ambil kredit wirausaha di BNI lo mas!? Aku arep beli mini-bus lo mas, soalnya trayek yang dari sini ke situ masih jarang angkotnya! Mayan ni mas bisa buat nambah-nambah duit lo? Pasti untung wis! Udah ta itung-itung loh!”

Cewe yang meng-idolakan Jusuf Kalla ini terus memprospek saya.

Masuk akal sih, cuman investasi itu resikonya besar, modalnya juga besar, dan yang pasti butuh waktu, perhatian dan usaha ekstra. Plis deh! Salah pengelolaan aja bisa bikin menderita 3 turunan. Saya maunya kalo udah tua ya nyatai-nyantai aja dong! Ngga mau pusing mikirin bisnis. Mikirin dosa aja udah bikin sedih, kok malah masih harus mikirin bisnis.

Yah apapun pendapatnya, saya tetep setuju dengan mereka ber-dua. Dana pensiun itu harus di pikirin sejak muda, selagi masih produktif, dan mumpung masih punya dana yang bisa disisihkan. Toh mumpung masih dapet gaji kantor, pas juga jualannya istri lagi laris-larisnya dan pas istri ga minta berlian-mobil mewah-dan swimming pool

Milih-milih produk simpanan pensiun juga harus jeli. Saya sih maunya dana pensiun itu ga cuman sekedar nabung buat hari tua, tapi juga harus menguntungkan dong. Kalo cuman buat di endapin gitu aja, la apa bedanya dengan celengan semar bapak saya?

Karena saya concern banget masalah safety nya keuangan keluarga, dan ya terus terang saya juga tertarik dengan hasil cuap-cuapnya si Ike soal investasi, maka saya ngga pake lama langsung aja saya bukak google terus searching-searching produk dana pensiun yang pengembangannya juga lewat investasi, akhirnya nemu yang pas banget buat saya, yaitu *jreng jreng* BNI SIMPONI!

La kenapa harus BNI? Kok ngga yang lain? Soalnya BNI itu bank terbesar ke-4 di Indonesia, cabangnya dimana-mana, ATM nya juga dimana-mana, alat gesek kartu debet nya juga di setiap mall juga ada, e-bankingnya juga aman, pengelolaannya profesional banget, unit bisnis perusahaan anaknya juga berkembang banget dan saya sebagai konsumen belom pernah di kecewain, BNI itu udah kayak bank keluarga deh, soalnya satu keluarga pake BNI semua.

Trus kenapa harus BNI Simponi? Kan banyak produk lain yang nawarin DPLK juga? BNI Simponi dibandingkan produk lain itu yang paling fleksibel.

Meskipun duit mu terbatas, tapi asal konsisten aja, minimal nyetor 50ribuan, duitmu bakal di investasikan dengan optimal sama BNI loh! Tinggal milih aja mau paket investasi yang kayak apa? Deposito? Obligasi? Saham? Jangan kawatir ntar di bantu arahin sama mbak-mbak CSnya kok.

Pengelolaan nya juga transparan karna bukunya bisa di print-out di jaringannya BNI secara on-line. Duit aman, bebas resiko, dan yang pasti kita ngga usah pusing mikirin investasinya, pokoknya tau-tau aja untung deh.

Udah gitu, kalo udah masuk usia pensiun, bisa berpeluang ndapetin pensiun bulanan seumur hidup, trus bisa di terusin ke ahli waris juga.

Nah ini nih, karna saya itu konsumennya BNI, bayar iurannya juga gampang banget, bisa autodebet dari TAPLUS saya. Buat yang ngga punya TAPLUS juga bisa setoran tunai, ato transfer dari bank lain juga bisa kok.

BNI Simponi ini sesuai dengan apa yang saya mau. Pengen berasa dapet gaji meskipun udah ngga kerja? Mau kan? Ayo makanya langsung aja cek info nya disini ya:
http://bit.ly/BNI_Simponi

Postingan ini untuk lomba blog nya BNI: http://www.bni.co.id/id-id/bnipromo/bnipromo8.aspx

Iklan

4 thoughts on “SIMpananPensiunOlehbNI (SIMPONI)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s