#OfficeOOF with Acer Aspire P3 is my Hidden Passion

Hai, kembali lagi sama gw… Udah lama banget ga ikutan lomba blog, kali ini mau ikutan lomba blog nya dari Acer Indonesia, temanya tentang gimana acer aspire p3 ini bisa membantu mewujudukan hidden passion mu… kalo menang bisa dapet Acer Aspir P3 lo… untuk infonya bisa click ini: http://www.facebook.com/Acer.Indonesia/app_464296780324157

Oke, moving on…

Gw bekerja di salah satu dealer dan leasing untuk penjualan salah satu merk motor terkenal dari jepang sebut saja… H *plak!*, dan posisi gw adalah IT Programmer, which mean, sudah pasti bisa ketebak bahwa keseharian gw bakal berhubungan sama yang namanya coding, server, report, dll. And to be honest, I like my job, being around computer, all the tech stuff and gadget, I like it.

Tapi,

Gw terus terang rada-rada boring juga menjalanin rutinitas Monday to Friday yang mengharuskan gw berangkat kantor, terjebak macet dan duduk manis di kantor, meres otak dan going on all day long.  Bekerja should be fun, efficient and of course get the job it self done. Lagipula di jaman kayak gini, all my job can be done by remote.

Maksud gw,

Gw sebagai programmer tetep bisa bekerja tanpa harus secara fisik ke kantor. I mean, a laptop, a WiFi connection and a coffee will suffice to get my job done. Well of course if it’s required my presence then I have to check in to the office sometimes. Semua pekerjaan gw, bisa gw kerjain dari jarak jauh, dari rumah, dari mall, dari cafe, dari toilet, ato di dalam mobil.

Dan inilah hidden passion gw selama ini, OfficeOOF.

Oke, now here’s the thing.

Senjata utama seorang IT adalah komputer, dan kalo kita tipe orang yang mobile banget, berpindah-pindah tempat, kita ngga mungkin bawa PC Desktop kan? Maka pilihan otomatis jatuh ke laptop. Tapi yang mana?

img 20110805 00021
Laptop gw

I do have a laptop, despite ukurannya yang agak besar, 14″. Menurut gw, ukuran 14″ itu agak besar dan berat, dan karna pekerjaan gw yang sering pindah tempat duduk sana-sini, kadang di room sendiri, kadang di server, kadang di ruang meeting, jadinya tiap kali I put in on my backpack and walking from my room to the meeting room, I always feel like the strap is chain me down to the floor.

Pernah ga ngalamin embarrassing and freak out moment when you in the middle of presentation at a meeting and found out the laptop that you’re using, is shutting down because the battery is drain? Gw pernah kejadian kayak gitu, tp lebih worse. Gw lagi presentasi program baru, dan pada saat demo program sedang menjalankan proses data, tiba-tiba laptop gw tanpa babibu mati.

Gw panik! Bukan karna presentasi gw yang ga ke save ato gw yang di pelototin bos gw, tapi karna itu program lagi eksekusi data dan tau-tau laptop mati yang mengakibatkan koneksi ke server putus. Rasanya sama saja kayak kalo kita lagi download, progress bar menunjukan 90%, tiba-tiba modem mati. Mampus dah gw, struktur indeks database kemungkinan bisa rusak, belum lagi gw harus hapus-hapus-in data yang udah terlanjur ke proses, dan start over the demo.

Gw juga pernah mengolah data excel sebesar 180mb, it’s a bit strange for document file with 18 mb size. And guess what? Dengan prosesor 6 tahun lalu dan RAM 1GB, laptop ini dengan susah payah berhasil membuka file tersebut setelah gw tinggal ke toilet, ambil minum dan beli cemilan. Which take sekitar 30 menitan, dan akhirnya hang saat melakukan data sort.

Dan dari kesemua hal itu, ukurannya laptop yang gede dan berat, batere nya boros, dan spec prosesor yang kurang bertenaga, gw rasa hidden passion gw ga bakal kesampean.

Sampe kemaren gw liat advertisement tentang Acer Aspire P3 Hybrid Ultrabook.

Cuman sayang banget di link ini http://www.acerid.com/?p=4102 ngga di ulas lebih lanjut mengenai spesifikasi device ini, lebih ke hanya review biasa aja. Spesifikasinya di bahas juga sih sebenernya, tapi bukan dalam format spesifik seperti pada sheet specification produk-produk laptop pada umumnya,

Menurut gw, sekilas Acer Aspire P3 ini seperti tablet yang di kasihkan keyboard. Which is a strange combination actually. Tablet yang pengoperasiannya menggunakan layar sentuh, kenapa harus di kasih keyboard?

Terlihat di video tersebut keliatan jelas Vernon yang hanya sebagai asisten si DJ, bagaimana dia meng-organize semua job-nya dengan Acer Aspire P3nya, dan juga ternyata diam-diam punya Hidden Passion untuk jadi DJ. Vernon juga akhirnya dapet kesempatan juga untuk nge-DJ menggunakan Acer Aspire P3-nya.

Dan setelah gw nonton ini: http://www.youtube.com/watch?v=7zK-E9th8uQ tampaknya Acer emang mau merubah image tablet yang biasanya hanya untuk Fun dan Multimedia juga bisa di posisikan sebagai Professional gadget.

Oke coba gw review sedikit. Gw sebenernya ga gitu sreg sama komputer tablet yang di sulap jadi gadget untuk kerja, tapi setelah baca lebih lanjut review singkat di http://www.acerid.com/?p=4102 jadi agak-agak confident juga buat ngincer gadget yang satu ini.

Ada beberapa hal sih yang bikin gw tertarik dan bisa membantu gw banget untuk at least merasakan OfficeOOF, hidden passion gw.

Ukuran dan beratnya, cuman 11 inci dan beratnya yang ngga sampe 1,5 kg menurut gw ini luar biasa.

One thing about mobile computing is, kita tentu aja ngga mau bawa laptop yang segede papan tulis dan seberat batu bata kan? Untuk ukuran tablet pada umumnya adalah sekitar 7-8 inci yang terlalu kecil banget buat mata gw ngeliat layar, gw udah pake kacamata dan gw ga mau minus mata gw nambah hanya gara-gara layarnya kekecilan. Dan gw juga ga mau pundak gw pegel-pegel gara-gara bawa laptop yang gede dan berat.

Tapi, gw sempet kawatir juga dengan device yang mediocore kayak gini apa speknya cukup mumpuni untuk dikatakan sebagai “Ultrabook” pengganti laptop? jangan-jangan karna ukurannya kecil, kemampuannya juga di pangkas sana-sini? Ga lucu kan kalo gw harus membuat peserta meeting, especially the boss to wait for 10 minutes just because gw lagi buka file presentasi gw.

Ternyata gw salah, device ini pake processor Intel Y series yang menggunakan daya rendah, Maximum TDP yang di pake cuman 13 Watt, sangat-sangat rendah. Untuk storage nya juga menggunakan SSD 120GB, meskipun buat gw 120GB itu terlalu kecil tapi gw rasa masih cukup lah, selain itu SSD juga hemat energi dan kecepatan read/write nya yang tinggi di bandingkan dengan harddisk biasa.

Untuk memory RAM nya, hanya di sertakan 2GB itu pun harus share dengan VGA, sayang sekali. Harusnya acer can do it better, 4GB RAM should come in handy. Gw juga kurang tau berapa slot memory yang disediakan di device ini, tapi gw harap minimal 2 slot. Karna buat gw, idealnya sebuah laptop untuk seorang professional, di bandrol dengan 4 GB RAM.

Dan karena tadi gw sempet nyinggung soal energi, gw juga baca kalo Acer meng-klaim kalo device ini bisa hidup dengan tenaga baterai sampe 4 jam. Which is menurut gw sih yah biasa-biasa saja. Kalo bisa sampe 8 jam itu baru luar biasa.

Oke, gw rasa untuk ukuran dan berat ok banget, diliat dari spek dan daya tahan baterai juga sip banget dan mendukung untuk jadi the next gadget ku. Anyway, gw belom tau harganya brapa. Tapi kalo masuk budget gw, gw merasa confident juga untuk take home device ini buat primary weapon kerjaan gw.

Iklan

2 thoughts on “#OfficeOOF with Acer Aspire P3 is my Hidden Passion

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s