Mall Tradisional Semarang itu Pasar Bandungan

Bandungan… akhirnya jalan-jalan lagi deh kesini setelah tragedi patah hati yang… ah sudahlah… Terakhir ke bandungan itu sama Iin, Yopi, Uki dan Unggul, bukan ke bandungannya sih, tapi ke Umbul Sidomuktinya (baca: https://satrioaja.wordpress.com/2009/09/25/umbul-sidomukti/), Itupun udah lama banget, sekitar tahun 2009.

Yah well, sekarang kan udah ganti tahun, ganti suasana dan ganti gandengan juga… *eh?  jadi ga ada salahnya juga kita jalan-jalan. Tapi… miapah coba… dompet beserta duit, sim, ktp dan stnk ketinggalan di rumah. *tepok jidat… dikasih tau orang rumah juga pas waktu udah nyampe lokasi.

Bandungan itu terkenal selain losmen nya, udara sejuknya juga pasar nya yang terkenal murah-murah harganya. Dan Si ehm-ehm semangat banget ke bandungan, ternyata cuman buat nyari lemon yang katanya buat antioksidan, which yang ujung-ujungnya ga dapet, karena yang jualan lemon itu musiman. Ahahahaha…

Image
Sedang mengamati ke-asli-an gula kacang, tidak mau ketipu sama gula kacang yang palsu ngaku asli…

Jadinya kesana muter-muter beli gorengan, klengkeng sama gula kacang dan tentunya menikmati sejuknya udara bandungan yang masih asri, ga kayak semarang yang siang bolong aja panasnya udah melebihi neraka!

Rule pertama kalo ke pasar, terutama pasar tradisional, adalah harus tega! Dalam artian, harus tega nawar meskipun rasa kasian mendera di hati melihat penampilan ibu-ibu penjualnya. Contohlah si Ehm-ehm, dengan brutal nya menawar harga kelngkeng dari 25ribu jadi 20ribu, padahal yo itu cuman kelengkeng, bukannya emas batangan atau mobil mewah.Dan untungnya lagi, bapak ga ikut, kalo ikutan bisa ditawar habis-habisan itu klengkeng sampe yang jual bisa nangis darah.

Image
Harga gorengan satunya udah 500 perak, masak yo masih tega mau di tawar satunya jadi 200? *tepokjidat

Rule kedua kalo ke pasar, ngga usah make-up yang super cantik dan molek, toh ini cuman pasar, ngga ada orang yang peduli kalo situ tampil seksi dan cantik. Yah well cantik dan seksi emang bukan kejahatan, tapi kalo di pasar? Kayaknya engga pada tempatnya deh. Soalnya, beberapa kali papasan sama ibu-ibu yang dandanannya kayak orang mau kondangan.

Image
Pasar serame itu enda peduli skalipun kamu dandan cantik, orang-orang hanya peduli pada barang yang mau di beli dan harganya…

Rule ke tiga, kalo ke pasar mendingan naek kendaraan yang mudah di parkir, soalnya, disini lautan manusia itu lebih banyak daripada jalanan dan lahan parkir. Sangat disarankan mendingan naik motor, sepeda, naik andong, becak atau jalan kaki saja daripada kamu dianggap biang kemacetan yang ujung-ujungnya hanya menyusahkan orang banyak.

Image
Naik andong lebih enak dan praktis daripada naik mobil yang menuh-menuhin jalan dan biang kemacetan…

You know, ada untungnya juga lo kalo belanja di pasar daripada ke mall, salah satu nya, dan menurut kita  yang paling penting adalah harganya yang murah dan masih bisa ditawar, dan kalo kamu tega, bisa dapet harga yang lebih murah lagi.

Letaknya emang jauh dari kota, tapi menurut kita, itu salah satu enaknya, bisa sekalian jalan-jalan apalagi deket jimbaran yang terkenal dengan ikan bakar nya dan wisata Umbul Sidomukti dan bisa menikmati udara sejuk bandungan. Keluar-masuk lorong-lorong pasar itu emang pengalaman yang sesuatu banget, beraneka macam bau campur aduk jadi satu, tapi asik dan seru loh.

Kebayang ga ya kalo ada yang foto prewed di pasar bandungan? Bisa jadi pengalaman unik tuh…

Sebenernya pengen ke jimbaran juga, tapi berhubung aku ga bawa dompet, jadinya ya next time saja.

Sekian reportase dari kita…

Iklan

One thought on “Mall Tradisional Semarang itu Pasar Bandungan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s