Saya Suka Lele: Lele Lela Semarang

Ada yang suka makan seafood? Saya suka banget, apalagi soal ikan, karna saya suka semua jenis ikan, salah satu nya ya lele, dan kebetulan kapan waktu itu si Fery pernah rekomen soal tempat makan yang namanya “LELE LELA”, katanya itu tempatnya spesial nya makan lele dengan beraneka macam bumbu yang di macem-macemin, tapi itu katanya dia di Bandung, ga tau deh kalo di Semarang ada apa ga.

Dan ga di nyana-nyana si Amel ternyata nyembur soal Lele Lela, aku to langsung nodong info soal si lele lela ini yang buka di daerah kampung kali Semarang, ya wis to aku karo dek Tasya abis pulang kantor pas banget perut nya dangdutan langsung stater jogjig trus mluncur mau dinner disono.

Itu sori fotonya ketutupan tiang listrik jahanam, pokoknya to ancer-ancernya kalo dari Pandanaran, belok kiri pas ketemu abang ijo KFC pandanaran, ntar ketemu prapatan abang ijo kampung kali trus belok lagi ke arah kanan, nah letaknya ada di kiri jalan, jejeran sama Ayam kampung kali dan Istana wedang.

Oke, pertama kali sampe sana, menurutku penataan ruangannya sungguh tidak oke. Pertama, aku pikir tempatnya itu lebih kayak warung lesehan seperti pada umumnya warung lesehan selera mahasiswa kayak Warung Lesehan Mas Pur Tembalang ato atleast agak-agak kayak Cowek Ireng Sampangan. Ternyata tempatnya malah kayak rumah biasa yang disulap jadi tempat makan, dan dari depan itu masuknya dari samping kayak gang yang agak sempit dan baru masuk ke ruang tengah yang tempatnya agak lebar.

Ini jalan masuk dari luar ke dalam, kayak gang sempit kecil, tapi kalo sudah masuk ke ruang tengah baru agak gede ruangannya

Dan yang kedua, waktu makan juga agak ga nyaman karna bisa liat dapur yang harusnya ga keliatan dan liat waitress nya yang seliwar-seliwer… jadi ya sori, menurut ku sih, tempatnya agak kurang nyaman, meskipun dekorasi nya cukup rame dan menawan sih. Overall untuk suasana kita kasih poin jelek lah.

Lanjut, untuk makannya kita pesen Lele tentunya, aku pesen lele bumbu padang which yang rasa bumbunya malah kayak saos asem manis dan di mix sambel abc, which is so pedes sekali dan dek Tasya pesennya Fillet lele goreng tepung dengan sambal tomat yang cenderung kecut seger. Untuk minumnya kita pesen lemon tea hot, padahal di menu nya adanya ice lemon tea, dan jangan lupa pake nasi dong, soalnya nasi ternyata menu yang terpisah.

Ini lemon tea hot nya, suppose to be Ice Lemon Tea…
Fillet Lele Goreng Tepung, jadi lebih sedikit porsinya setelah di “Fillet”
Lele Saos Padang, lele nya ga segede yang di bilang Amel, tapi masih lebih gede daripada Lele Fillet Goreng Tepungnya dek Tasya…
Hot Lemon Tea, Lele Bumbu Padang, Fillet Lele Goreng Tepung… total kerusakan ga sampe 30rebu…

Lele nya di goreng renyah banget, aku aja bahkan makan sampe kepala nya, ga bersisa wis, tinggal duri-duri nya doang. Rasanya mantap, saos nya juga meskipun keliatannya nothing spesial tapi boleh lah. Sempet ngicipin lele fillet nya dek Tasya, cenderung empuk dan renyah, enak banget, paduan saos sambel tomat nya juga meskipun di luar ekspektasi, harapan kita sih yang pedes tapi malah cenderung asem tapi tetep boleh lah.

Ukuran lele nya juga menurutku kecil kalo udah di fillet, yah well namanya juga di fillet which mean diambil daging-daging nya doang, padahal menurutku, lele itu enaknya utuh, apalagi kalo digorengnya renyah, wajib dimakan sampe kepala dan buntut nya. Tampaknya Amel terlalu berlebihan dalam mengompori saya yang mengatakan lele nya gede karna lele sangkuriang, saat dia ngomong lele sangkuriang bayangan saya itu lele raksasa segede kempol, ternyata cuman segede yang di gambar diatas, tapi ya gpp sih, selama itu lele ya tetep aja masuk perut ku.

Oh iya, yang ga suka lele, disitu juga sedia menu ayam dan nasi goreng loh, jadi buat orang-orang yang merasa amis dan ga doyan fish kalo diajakin temennya ke Lele Lela bisa pilih menu lainnya. Meskipun begitu, kemaren sempet liat menu nya, variasi menu nya ga banyak-banyak banget, sori lupa di foto menu nya, soalnya waktu nyodorin menu kita kesusu mesen dan ga sempet foto, soalnya di tungguin pelayannya, ga kayak biasanya, di tinggal dulu dan kalo udah siap pesen baru manggil pelayannya.

Spesialnya lagi, buat yang berulang tahun bisa makan gratis lo disitu, begitu juga dengan yang namanya Lela, tentunya dengan nunjukin KTP lo ya. Eh yang makan gratis itu yang namanya “LELA” lo ya… bukan “LELE”.

Total kerusakan untuk Hot Lemon Tea, Lele bumbu Padang, dan Filllet Lele Goreng Tepung ya masih masuk dompet lah… ga lebih dari 30rebuan… untuk rasanya juga oke, i like it, mungkin karena aku suka sama ikan sih jadinya untuk rasanya aku kasih peniliaian oke, toh buktinya lele nya ta makan smua sampe kepalanya, yang tersisa cuman duri nya doang…. aku emang suka sama lele apalagi kalo yang di goreng renyah, kriuk dan kemripik… Cuman sayangnya menurutku di Lele Lela ini terlepas dari tata ruang nya yang kurang sip, ukuran lele nya ga segede yang di claim sama amel yang katanya lele sangkuriang… Ga kecewa dinner disini, boleh lah untuk sensasi makan pecel lele.

Iklan

One thought on “Saya Suka Lele: Lele Lela Semarang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s