Sumber Polusi Masal: Kemacetan di Lampu Lalulintas

Photo-0011

Teman semua, hari ini saya pulang malem lagi. Dan lagi-lagi kalo pulangnya agak maleman dikit aja, pas di pertigaan deket-deket daerah ADA Sukun, mesti lah kejebak macet. Tapi kali ini macetnya, bener-bener macet parah gara-gara bis si tukang ngetem itu emang bener-bener bikin ulah.

Suara deru mesin itu bikin orang stres, asep kendaraan yang bikin gw beberapa kali buang ludah, lampu merah yang timer nya lama banget cuman makin nyulut orang-orang maenan gas, orang-orang yang ngga sabaran ketika lampu berubah dari merah jadi ijo udah maen klakson-klakson, belom lagi yang pengendara kendaraan bermotor yang di belakang langsung maen potong marka jalan aja, cuman nambah emosi aja.

Iya gw tau, semua orang juga capek, semua orang juga laper, semua orang juga mah pengen buruan sampe rumah, tapi ya mbok sabar sedikit, jangan langsung maen sikut gitu lantas merugikan orang lain. Untung aja saya itu seorang IT yang sabar dan baik hati, kalo engga mah udah saya tabrakin itu orang.

Ah sudah sudah, kok jadi malah ikutan esmosi?

Setelah gw pikir-pikir, mungkin salah satu sumber polusi terbesar itu adalah yang berasal dari kemacetan di lampu merah ya? Coba deh di pikir-pikir, dari kendaraan yang kejebak macet itu, berapa kadar asap dan gas racun yang dikeluarkan dari knalpot? Itu aja udah mencemarkan udara, belom lagi bunyi-bunyian klakson dan makian orang-orang yang ngga sabaran? Tambah lagi polusi suara.

Seandainya mau disiasati, bisa aja kayak gini:

1. Matikan mesin kendaraan bermotor saat di lampu lalu lintas. Coba deh dibayangin kalo dari 30 kendaraan aja yang matiin mesin nya sekitar 60%nya, berarti sekitar 18 kendaraan, kan udah lumayan mengurangin asap kendaraan. Suara deru mesin juga agak berkurang, daripada ndengerin suara mesin mendingan nyetel radio. Dan yang pasti kan lumayan irit bensin, karna ngga terbuang percuma.

2. Sabar. Maksutnya adalah di tujukan ke orang-orang yang suka maenan klakson gara-gara ngga sabaran. Iya gw tau kalo situ buru-buru, tapi siapa sih yang ngga buru-buru? Semuanya juga buru-buru. Kalo situ engga sabaran, ya udah itu antrean kemacetan di depan, situ tabrakin aja smua. La wong udah jelas-jelas depan mu itu ngga gerak kok ya masih di klakson-klaksonin?

3. Naek transportasi masal. Nah kalo yang ini justru lebih oke, daripada ngeliatan segerombolan motor berkumpul di lampu lalu lintas, mendingan ngeliatin 1 atau 2 bus yang penuh penumpang yang brenti di lampu lalu lintas. Cuman sayangnya, transportasi masal kayak bus ato angkot gitu kok ya malah rawan kriminalitas je.

4. Bike to Work. Nah ini yang lagi ngetrend, ke kantor naek sepeda. Kalo semua orang naek sepeda ke kantor, di jamin bakal bebas polusi suara dan udara. Tapi kalo gw sendiri kayaknya engga mungkin, karena jarak antara kantor dan rumah aja kalo naek motor ngebut dan tanpa macet bisa ditempuh dalam waktu stengah jam, kalo naek sepeda? Belom lagi kontur medan nya yang naek turun, kalo ngantor sih enak, jalannya turun, pulangnya yang gw bisa mampus, gara-gara jalannya nanjak.

Ah semuanya kembali lagi ke kesadaran masing-masing kok. Seandainya mau pun, dari 4 poin siasat diatas pun salah satu pasti bisa jalan. Kalo gw selama ini yang jalan itu poin nomer 1 dan dampaknya lumayan lo buat gw pribadi, ngirit bensin otomatis ngirit duit juga. Dan poin yang nomer 2, slama ini gw juga jarang nglaksonin kendaraan-kendaraan di depan gw kalo ngga kepepet banget, tapi kok ya gw tetep aja jadi sasaran klaksonan kendaraan di belakang gw yah?

Iklan

One thought on “Sumber Polusi Masal: Kemacetan di Lampu Lalulintas

  1. nah gw juga setuju ama ane gan,pilih poin 1 tetapi dengan catatan apabila traffic light nya menunjukkan angka “99” dan tidak berubah agak lama wkwkwkwkwk….salam gan 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s