Hemat Listrik: Matikan Lampu Kalo Ga Perlu

IMG-20120117-00194

Habis baca ini: http://www.tempo.co/read/news/2010/05/26/095250726/Mahasiswa-ITB-Ciptakan-Lampu-Rumah-Super-Hemat langsung sandaran di korsi empuk ku, memandang ke atas dan ambil foto langit-langit kantor.

Ternyata, emang yah, selain komputer, server, ac dan dispenser, salah satu dan yang the most menyedot listrik itu ya tidak lain tidak bukan, adalah lampu neon yah.

Kalo kayak diruanganku aja butuh kurang lebih 30 neon buat nerangin ruangan, dan satu neon itu kira-kira 20 sampe 30 watt, dan menyala dalam sehari kira-kira 14 jam, katakanlah TDL itu sejam nya Rp.800/kWh berarti dalam sehari ngabisin:

((30 watt x 30 neon)/1000 watt) x 14 jam x Rp.800 = Rp.10.080 cuman buat nerangin ruangan ku doang.

La padahal ini satu gedung je… kalo buat operasional bisa-bisa sehari nya, perusahaan ngabisin ratusan ribu cuman buat lampu saja. Kalo bulanan? Bisa jutaan terbuang buat nerangin ruangan yang seharusnya sudah terang atau ga perlu penerangan tambahan lagi.

Sebenernya bisa disiati sih kalo buat kantoran, misalnya dengan cara berikut:

1. Buat yang ruangannya dekat dengan tembok gedung, kalo siang bisa manfaatin cahaya matahari, gordin jendelanya di buka, lampu tetap di hidupkan, tapi jangan semua, kalo bisa yang di hidupkan khusus yang letak mejanya agak ketengah ruangan.

2. Kalo malam terapkan earth-hour, yang tadinya cuman satu jam, di bikin jadi minimal 6 jam. Caranya? Kalo jam kantor yang biasanya jam stengah 6 udah kelar, lampu-lampu yang ruangannya udah kosong, langsung di matikan, kecuali yang masih pada lembur.

3. Cara terakhir, ya ganti aja lampu nya dengan lampu yang lebih hemat energi. Emang harganya mungkin lebih mahal, tapi untuk jangka panjang kedepannya, biaya listrik yang dikeluarkan bisa di tekan.

Mungkin buat yang engga peduli dengan earth-hour atau kampanye anti global warming lainnya, bisa sedikit peduli dengan finansial perusahaannya yang biaya nya melebihi plafon budget.

Bagaimana dengan gw sendiri? Sebenernya earth-hour kayak gitu, bukan hal baru buat gw. Gw sih engga terlalu kawatir, toh dirumah gw sendiri kalo diatas jam 9 malem, atau udah pada mau tidur malem, semua lampu dan alat-alat listrik, laptop, pc, dispenser, tv, bahkan kulkas dan laennya emang di matikan semua, barulah besok pagi kalo udah bangun sekitar jam 5-an subuh baru dihidupkan yang perlu-perlu saja. Dan ini udah berlangsung sejak gw masih bayi.

Sebenernya bukan karena alasan earth-hour, tapi karena ada dua alasan, yang pertama adalah penghematan biaya dan yang kedua keluarga gw suka parno aja kalo ada kayak kabel yang korslet trus tau-tau kebakaran pas gw dan keluarga gw lagi terlelap tidur.

Jadi jangan bilang kalo gw cuman bisa teori aja yah.

Postingan ini untuk ikutan lomba: http://konservasienergiindonesia.info/activities/energy-efficiency-blog-competition

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s