Bergaya bersama Dell Inspiron M102Z

Saya pengen punya laptop baru! Maka saya beli Dell Inspiron M102Z… end of story! *di keplak

Hehehe… pada awalnya. Laptop Toshiba M30 dengan tenaga Pentium M 1.6Ghz dan RAM 1GB itu sudah tidak mampu buat menangani pekerjaan mulia saya sebagai EDP. Sebelumnya sempet di pinjemin laptop kantor dengan processor bertenaga ganda… Dual Core… dan RAM 512MB yang diberi nama Acer *tiba-tiba amnesia lupa serinya, pokoknya yang modelnya kayak di gambar dibawah ini deh:

Tapi tetep aja si Acer ini di permalukan sama Tohsiba M30 ku yang cuman pake Pentium M 1.6GHz bobrok tapi masih bisa menghandle file xlsx yang gede nya hampir 50MB itu di LibreOffice Fedora. Malu dong sama yang tua bangka, masih muda dan enerjik tapi loyo kalo diajak macul sawah.

Saya ga mungkin terus-terusan pake Acer-nya kantor, karena laptopnya lemah, tak bertenaga dan menderita asam urat akut. Tak mungkin juga setiap hari harus menggendong Toshiba M30, karena terlalu besar dan berat… 15.4″ dan 2,4 kilogram karena gagal diet. Saya bakal mempermalukan diri saya sebagai EDP kalo saya berani-dan-nekat menaruh harapan pekerjaan saya pada sebuah netbook bertenaga Intel kacang Atom. Dan yang pasti saya bakal diputusin sama dek Tasya kalo duit tabungan buat kawin saya pake buat beli Sony Vaio bertenaga Intel i7 ato big Mac.

Maka mulailah saya mengaudisi beberapa wanita merek laptop yang bakal menjadi pendamping hidup dalam pekerjaan ku. Si laptop harus ber-otot kawat dan bertulang baja, sakti mandraguna, apalagi untuk pekerjaan hardcore-nya EDP. Kemolekan tubuhnya juga harus mempesona, warnanya elegan, bisa membuat EDP terpikat walaupun baru sekali tengok bahkan teman kerja EDP juga harus ikut terpesona dan iri kalo EDP naro laptop baru ini di meja nya. Dan yang pasti tidak matre apalagi jual mahal. Singkat cerita saya butuh laptop baru yang bertenaga namun tetep memperhatikan estetika serta keindahan dan afordable, padahal intinya itu pengen punya laptop kenceng, body menarik dan murah!

Oh Tuhan, bantulah hamba mu yang hina ini untuk mendapatkan ilham.

Ilham pertama adalah mau beli ASUS A43SJ yang katanya laptop tipis nya Asus, secara penampilan saya pun langsung tertarik, body tipis pastilah diet nya sukses dan saya ga perlu mengalami nyeri pundak kalo harus memanggul laptop inih, tapi saya kurang suka sama merk Asus dan merk-merk taiwan lainnya, apalagi adek saya udah pake Asus, ogah kalo ntar di kira ngembar-ngembarin.

Ilham kedua adalah Lenovo IdeaPad Z370, secara penampilan emang menarik apalagi ada yang warna biru, emang engga setipis ASUS A435SJ tapi setidaknya ukurannya cuman 13.3″, pasti kecil imut-imut. Secara processor pun sudah pakai Intel i3 dan RAM 2GB, yang jelas ini adalah bukan laptop kacangan, apalagi kacang Atom. Lenovo juga terkenal sebagai salah satu divisi nya IBM, dimana IBM sendiri dari jaman babe gua punya PC pertama, IBM udah terkenal dengan ke-awetan produknya. Saya pun jadi pengen membuktikan apakah produk laptop ini juga seawet PC babe gue dengan menendangnya. Tapi saya mengurungkan niatnya begitu melihat price tag nya yang 6 jutaan.

Tapi EDP akhirnya tidak perlu mencari ilham lagi setelah terpesona dengan kemolekan si Dell Inspiron M102Z ini. Ukurannya cuman 11.6″ sungguh kecil dan imyut. Warnanya pun bermacam-macam. Harganya pun cuman 3 jutaan. Dan yang penting processor nya pake AMD, karena saya dari dulu penggemar AMD maka saya ga perlu pertimbangan macem-macem, langsung bungkus!

Sedikit komentar tentang produk ini, Processor nya pake AMD E-350 dengan kecepatan 1.6GHz, yang pasti sudah dual-core. Meskipun engga secepat Intel i3, tapi yang pasti bisa meng-skak-mat processor Intel kacang Atom. RAM nya 2GB, saya belum ngecek ini slot memory nya cuman 1 atau 2, seandainya 2 saya pun tentunya bahagia sekali karena bisa menambah kesempatan untuk upgrade RAM sampe 4GB lebih. Layar nya 11,6″ dengan resolusi 1366×768 yang ditenagai VGA nya pake ATI-Radeon yang ngembat RAM utama sebesar 350MB-an, katanya bisa muter film HD tanpa goyang patah-patah, tapi saya ga gitu suka nonton di laptop jadi buat saya ga ada manfaatnya juga sih. Harddisk nya cuman 320GB buat saya mah udah cukup, toh masih punya hardisk external 2TB. Port USB ada 3, ada colokan Ehternet, dan baterenya katanya sih bisa 6 jam tapi kemaren EDP nyoba cuman bisa sampe 4,5jam dengan kondisi full browsing facebook, youtube, dll, email, MP3 sebentar-sebentar, edit data xlsx yang gedenya sekitar 50-60MB, apalagi ya? kayaknya rata-rata 60% buat kerja.

Awal unboxing dan start-up ni laptop agak kaget juga sebab sudah terinstall Ubuntu 10.04 LTS dengan software macem-macem dari Dell sendiri. Tanpa pikir panjang langsung saya hapus semua trus saya install Linux Mint. Pertama sih mau pake Fedora 15, tapi saya lagi kecewa sama Fedora 15, jadi saya males pake product nya Red Hat ituh.

Yak itu aja dulu deh update blog sayah. Eh ini bukan posting blog review loh, ini cuman mau pamer aja. Sedikit foto-foto:

Iklan

7 thoughts on “Bergaya bersama Dell Inspiron M102Z

  1. Keren laptop barunya bang, laptopku dua, satu juga jadul, meski jadul sangat tangguh kok, setidaknya cukup buat edit edit poto sikit, xixixixi…. dan juga netbok prosesor kacang atom, klo ada ekstra money buat upgrade dslrnya aja bang… 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s