B-o-s-a-n…

Tidak biasanya saya beginih. Saya hari ini sungguh bosan sekalih. Entah mengapa rasanya produktifitas saya ituh hari ini nol. Pekerjaan yang saya lakukan pun rasanya cuman ituh-ituh saja. Dateng kantor ngecek skrip autorun, lalu ngangkatin tlepon yang minta mget mget data, lepas tuh? Ga ada kerjaan. Saya tak suka bila saya bengong. Mulai aja cari-cari kerjaan, mulai ngerjain-ngerjain 2561 meskipun udah berulang-ulang kali (dan mungkin sampe bosen dan akhirnya menyerah) PIC saya memperingatkan sayah kalo itu bukan kerjaan sayah. Padahal yo sayah itu barusan masuk kantor setelah cuti 3 hari.
Melihat daftar waiting list 2561 yang sebanyak ituh pun selepas jam 12 siang akhirnya males juga ngerjainnya. Akhirnya dibiarkan aja terbengkalai, toh tetep juga sayah tak salah untuk tidak melanjutkan mengerjakan 2561 ituh. Toh sedari awal emang bukan kerjaan sayah, sayah mah ngerjain 2561 emang karna ga ada kerjaan aja, alias sambil lalu. Selain ituh juga 2561 sebenernya pekerjaan yang menantang karna emang sayah itu tipikal orang yang suka dengan pekerjaan yang problem solving. Dua alasan itu sebenernya cuman alasan kamuflase aja. Alasan sebenernya sayah ngerjain 2561 itu karna saya suka ngeliat nama saya ada di urutan pertamah sebagai EDP yang paling banyak menyelesaikan branch complaint, assistance and support di 2561 ituh. Alias, saya pengen nggaya.
Pekerjaan yang membosankan laen nya adalah ngangkatin telpon buat pindah data. Bahasa kerennya ‘mget data’. Karna yang bisa mem-ftp dan meng-mput kan data dari satu server ke server yang laen ya cuman EDP, dan kebetulan yang paling sering ngerjain ituh ya bukan PIC kuh, tapi akuh. Akuh sih tak keberatan meng-mput-mput gitu, tapi ya semua orang juga tau kalo itu dilakukan berulang-ulang kali, 30 kali sehari selama 2 tahun di potong hari libur, tanggal merah, cuti dan off… siapa yang ngga bosen? Makanya, kadang-kadang saya cuek mendengarkan telepon sayah berdering ber kali-kali, sekalipun Retno mengancam melemparkuh dengan monitornya, karna biasanya dan seringnya adalah user minta ‘mget data’. Aku pun jadi seringnya ngeles ‘nanti’, ‘sabar’, ‘lagi nanggung’, ‘lagi online’… ya padahal ya sebenernya lagi twitteran.
Biasanya Vero ato Citra juga sering request laporan yang sangat-sangat njelimet bikinnya, eh hari ini tumben engga. Gitu juga dengan bagian Arsip, semenjak pindah kantor di Kaligawe ya terus terang lante 3 jadi sepi, yang request laporan pun jadi jarang, bahkan ga ada. Mau ngerjain apa dong? Ngerjain laporan harian Finance, skrip autorun nya juga toh ngga bermasalah, mau ngerjain apa lagi? Iseng-iseng bikin layar proses data, eh akhirnya ya brenti juga dan program tersebut berakhir di tong sampah. Mengapa? Ga ada yang request toh nantinya program tersebut jadi useless juga.
Indro pun dateng dengan membawa setumpuk faktur hutang yang harus segera di lunasi. Ah palingan juga ini cuman masalah tanggal jatuh tempo dan kode supplier. Kerjaan kayak gini mah udah jadi makanan tiap hari. Ngerjain dengan nutup mata pun kelar. Apakah tak ada kerjaan yang bisa membuatku lebih bersemangat, tertantang dan yang pastinya aku bisa doing better, ga cuman doing more aja?
Akhirnya malam ini setelah mandi dan guling-guling di spring bed, meluangkan waktu sedikit buat mencerna hari ini. What went wrong…? Mungkin inilah yang disebut oleh Uki, “titik jenuh”. Dan akhirnya setelah 2 tahun lebih di Nusantara, merasakan juga yang namanya kebosanan dan kejenuhan inih.

Iklan

6 thoughts on “B-o-s-a-n…

  1. Panjang dan lebar gtu aku bingung,,,cm aku tau satu hal spt tu jg sering ∂ķΰ rasain,,,bosan=jenuh dgn rutinitas yg gtu” ajah,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s