Menik Mati Mas Alah!

 DSC05115 (Large)

Siapa yang ngga pernah kena masalah? Coba ngacung! Awas kalo ngacung! Ta kemplung koe! Ya begitulah! Semua orang punya masalah! Tinggal gimana kita ngadepin masalah itu…

Contohlah Aul, setiap hari harus berhadapan dengan tumpukan berkas. Mungkin bibirnya mengucapkan “Saya cintah byangzet sama tumpukan berkas” tapi apa yang sebenernya dimaksut adalah “Sapa punya korek api!? Saya mau mbakar ni berkas!” Meskipun mbakar tumpukan berkas adalah salah satu ide brilian tapi cara tersebut justru menambah masalah baru, yaitu nanti teman-temannya pada ikut-ikutan bakar berkas, dan saya pun jadi tertarik untuk mbakar server kantor yang loadnya suka sampe 1000 itu.

Lain lagi kalo Na, setiap hari harus berhadapan dengan konsumen yang haus darah. Mungkin bibirnya mengucapkan “Saya cintah byangzet sama konsumen yang haus darah” tapi apa yang sebenernya dimaksut adalah “Sapa punya sapu!? Saya mau nggebuk ni konsumen!” Meskipun nggebuk konsumen pake sapu adalah salah satu ide brilian tapi cara tersebut justru menambah masalah baru, selain nanti sapu nya patah, Na harus mengganti inventaris yang rusak dan Sari untuk sementara waktu harus nyapu pake sulak.

Itu baru masalah kantor loh, belum masalah soal cinta kayak Dayah yang hobi dan bakat terpendam nya adalah patah hati sehari 10kali. Bisa dibayangkan usaha nya yang mau gantung diri pake seutas karet gelang tapi selalu gagal ituh.

See what i mean? Setiap orang tentunya bermasalah dan tentunya punya cara unik untuk mengatasi masalahnya? Begitu juga dengan saya. Postingan kere ini juga sebagai menandakan bahwa hari ini 16 februari 2010 udah setahun saya jadi EDP gadungan di perusahaan dealer motor sejuta umat inih.

Setahun ini hidup saya bukan nya bebas dari masalah. Setiap minggu selalu saja ada masalah. Flashback dikit ke awal-awal masuk dulu. Bisa di bilang mungkin saya EDP yang paling enda becus. Disuruh bikin program laporan yang targetnya 1 hari harus jadi malah molor sampe 1 minggu. Belum lagi soal batal posting yang terbengkalai sampe harus kena kunci absen. Pernah juga sampe terjadi audit dadakan gara-gara salah batal posting. Dulu pengennya pulang ontime terus. Huh sungguh-sungguh hari yang berat.

Kalo kata mas Rudi EDP, “Masalah itu untuk diselesaikan, bukannya dipikir”… terlepas dari menyelesaikan masalah juga harus dipikir ada poinnya juga mas Rudi bilang gitu sebab kalo kelamaan dipikir malah ga selesai-selesai. Beda lagi kalo pak Hermawan, “Enjoy aja”… entah mungkin rokok favoritnya L.A Lights tapi ya bener juga dibawa enjoy aja ngadepin masalah itu, sebab ga fair aja kalo anugerah kita enjoy tapi kalo masalah kita desperado.

Lalu saya pun berpikir kenapa pekerjaan yang gw banget, jujur pekerjaan ini gw banget sebab kombinasi antara hobi gw di IT dan ilmu gw sebagai akuntan kepake semua disini jadi ini job gw banget, tapi kenapa seharusnya job yang gw banget ini jadi job yang ngga gw banget? Padahal ya setiap ada masalah gw dah berusaha untuk enda mikirin itu bahkan sampe berusaha enjoy tapi tetep aja ngga bisa. Something missing.

Ternyata jawabannya ku temukan. Padahal jawabannya udah tepat di depan mata. Bahkan dah berkali-kali jawaban tu nongol. Yaitu, ya itu liat temen-temen yang muslim sering sholat. *PLAK* Mereka aja pasti sama juga bermasalahnya kayak aku tapi kok ya masih sempet sholat, 5 kali lagi sehari, la aku? Inget aja enda. Huh kamso tenan! Ya udah sejak itu ku coba luangkan waktu 5 menit aja buat doa pagi ato pun pas makan siang. Ga minta banyak cuman minta kemudahan aja menjalani hari itu.

Efeknya emang beda. Buktinya sampe detik ini saya malah enjoy pulang larut malam, sendirian, saat kantor sudah sepi. Saya enjoy juga melihat tumpukan kertas diatas meja saya. Saya enjoy juga ngedengerin mb Vina ato mb Yuyun piutang lagi mbawel di gagang telpon. Saya enjoy juga ngeliat kelakukan Indro yang hobinya ngubah-ngubah JTP faktur. Meskipun agak miris juga waktuku habis cuman buat kerja doang.

Kalimat “Bekerja dan Berdoa” ternyata emang makjleb buat aku, ada satu kalimat lagi yang mungkin makjleb juga buat ku dan mungkin buat kalian juga… “Tuhan ngga minta kita sukses, Tuhan cuman minta kita untuk berusaha”.

Jadi hari ini udah siapkah untuk berusaha dan berdoa? Apa? Belum?! Minta di kemplung kamu!?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s