Perguruan Tinggi Idaman

Milih perguruan tinggi itu menurut saya kayak milih warung makan. Lapar adalah suatu kebutuhan manusia yang harus di puaskan, dan untuk memuaskan kelaparan kita, maka kita bisa memilih warung makan yang banyak pilihan. Tapi jangan asal pilih warung makan. Karna untuk memilih warung makan, terutama pada jaman sekarang ini, di perlukan banyak pertimbangan.

Warung makan idaman adalah arung makan yang makanannya terkenal enak dan tentu saja terkenal selain murah harus mengenyangkan. Setiap orang mungkin punya referensi warung makan yang top dan bervariasi, ada yang bilang warun makan A itu makananya slalu up-to-date dan enak, ada yang bilang warung makan B itu harganya murah, ada yang bilang warung makan C itu bisa foto bareng artis, dst dst.

Begitu juga soal memilih perguruan tinggi. Pendidikan yang sudah menjadi kebutuhan dan kewajiban setiap orang pun harus di puaskan. Setiap orang juga punya referensi perguruan tinggi yang oke. Saya pun punya referensi sendiri, begitu juga dengan orang tua saya. Tapi referensi perguruan tinggi yang oke menurut saya dan orang tua saya belom tentu sejalan. Baiklah baiklah, saya explain aja disini aspek perguruan tinggi indaman yang secara semena-mena saya simpulkan sendiri.

Pernah denger kalimat ini ga’? “Ngapain sekolah tinggi-tinggi kalo cuman jadi sopir angkot"?” Itu kalo enda salah inget diucapin babe nya si Doel dalam sinetron Si Doel Anak Sekolahan. Dibalik kenyataan bahwa cari kerja jaman skarang itu emang susah, tetep aja saya ogah jadi sopir angkot ber-IQ professor apalagi kalo jadi direktur keuangan yang ga bisa baca laporan keuangan. Meskipun beda nasib tapi kalo masih punya perasaan, dua orang itu seharusnya bakal malu sama almamater, orang tua dan tentunya diri sendiri.

Apa yang bisa kita pertanyakan dari dua orang itu adalah si sopir angkot mungkin pinter tapi dia ga punya skill buat jadi lebih baik. Sebaliknya si direktur keuangan mungkin dia punya skill ngatur budgjet opex perusahaannya, tapi begitu disodorin laporan engga punya pengetahuan sama skali bacanya gimana, artinya apa, gimana maksutnya.

“PERGURUAN TINGGI IDAMAN ADALAH PERGURUAN YANG BISA BIKIN ORANG BODOH JADI PINTER, PINTER SOFT SKILL DAN HARD SKILL.”

Dulu waktu saya interview kerja, saya juga ditanyain kuliah dimana… dengan mantap saya bilang kuliah di UNIKA SOEGIJAPRANATA! Lalu si interview langsung nanggapin… “Ooooh… yang rektornya pak….. itu ya?”. Terus terang saya bangga sebab ternyata saya engga salah pilih kuliahan. Tempat kuliah saya begitu mentereng dan terkenal jadi nilai tambah juga buat saya waktu ngelamar kerja.

Tapi apa jadinya kalo tanggapan si interview itu dirubah jadi… “Ooooh… yang mahasiswa nya suka tawur itu ya?” Ato… “Ooooh… yang… yang… yang mana to?” Apa ga malu kamu kuliah di tempat kuliahan yang terkenal bermasalah, ato yang paling parah enda terkenal sama skali?

“PERGURUAN TINGGI IDAMAN ADALAH PERGURUAN YANG BISA BIKIN ORANG BANGGA DAN PUNYA NILAI LEBIH”

Yak cuman itu aja perguruan tinggi idaman menurut saya. Yang bisa bikin saya pinter dan bisa bikin saya bangga, sehingga masa depan saya lebih terjamin. Saya enda peduli berapa biaya kuliahan itu, toh saya juga sadar jaman sekarang itu ono rego ono rupo, tapi asal saya bisa jadi lebih baik ya saya asik aja. Tapi, emang lebih baik kalo seandainya ada kesempatan juga buat mereka yang enda mampu bisa merasakan bangku kuliahan idaman seperti saya.

Iklan

3 thoughts on “Perguruan Tinggi Idaman

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s