Ternyata Emang Jodoh…

Taplus & Kartuplus Jebot, tahun 1999 Pernah denger ngga kalimat “Kalo Emang Jodoh Ngga Bakal Lari Kemana”… nah gw pengen share sedikit cerita tentang kalimat itu… mungkin para tukang selingkuh bisa ambil hikmah dari cerita saya ini…

Menabung itu penting… meskipun jaman skarang rata-rata tabungan di bank itu cuman “numpang lewat” entah sekedar buat payroll lalu saldo abis di akhir bulan gara-gara buat belanja, bayar tagihan atao laennya… tapi tetep aja nabung itu penting.

Gw juga sejak kecil… sejak TK udah di ajarin nabung ma bokap… tentunya dengan modal ikan-ikanan mas plastik dan uang jajan pas-pas-an tiap hari bisa lumayan nyemplungin koinan ke celengan itu.

Waktu itu umur gw… brapa ya? Pokoknya sekitar kelas 3 SD… itu adalah saat-saat dimana gw baru pertama kali punya tabungan di bank… bank BNI… karna kebetulan bokap kerja disitu juga sampe masa pensiunnya skarang… cukup bangga sih punya buku tabungan warna ijo ada logo (saat itu) kapal laut dengan layarnya dan ada tulisan TAPLUS nya… sampe sempet di pamer-pamer-in ke tetangga dan teman sekelas pula (tentunya tanpa ketahuan orang tua)… meskipun isinya cuman 25ribu… karna waktu itu setoran awal kalo ngga salah masih 25ribu-an… tu aja yang bukain pake duit bokap *plak*…

Seiring waktu berjalan… termasuk krisis moneter membuat rata-rata bank-bank pada naikin biaya pemeliharaan rekening dan menurunkan bunga tabungan yang menurut gw ini adalah pemalakan… kan kasian yang tabungannya engga seberapa tapi kemakan terus sama biaya pemeliharaan rekening… dan akhirnya saya nekat buka rekening lagi di bank laen dengan memindahkan aset saya ngga seberapa itu… *ngga seberapa kok di bilang aset ya?*

Sampe di rumah saya mendapatkan dua hal baru… yang pertama rekening baru dan yang kedua adalah DI MARAHI HABIS-HABISAN sama bokap gara-gara saya nutup rekening BNI… segala macam argumen udah kita adu-in… mulai dari “biaya pemeliharaan rekening yang mahal”, “buku tabungan yang ini warnanya lebih keren” sampe “biarkan aku memilih”… bokap diakhir perdebatan kita cuman bilang “inget dong yang ngasih kamu makan siapa kalo bukan BNI…”

Jadi inget kalimat “Loyality only for Slave”… maksudnya… “Hanya budak yang selalu loyal”… oke emang ada poinnya kalo seorang budak itu harus loyal sama majikannya… pilihannya cuman antara punya pekerjaan dengan segala macam siksaan dari majikan atao papa pulang ngga bawa uang … saya kan nabung buat masa depan… bukannya untuk di potongin terus sama BNI… la kapan saya cepet kaya nya kalo gitu?

Peristiwa itu terjadi waktu kuliah smester 3 atau 4… dan sampe lulus udah 3 kali saya ganti rekening karena alasan yang sama… dan bokap cuman senyam-senyum aja… “mau sampe kapan kamu gonta-ganti rekening gitu?”… Huh… grrrrr!!!! Yang bikin paling jengkel adalah ternyata setelah gonta-ganti rekening sana sini… yah akhirnya balik lagi ke TAPLUS BNI… karna banyak hal… gw butuhin untuk payroll, kartu debitnya dan internet bankingnya… bokap pun makin senyam-senyum…

Touche… kembali ke selera asal… cinta pertama ternyata emang ngga ada matinya… kalo emang jodoh ngga bakal lari kemana… gw ngga bisa mbayangin seandainya waktu mbukak rekening BNI (lagi) ketemu sama mba’-mba’ yang sama waktu nutup rekening gw kemaren… hahahaha! *Untungnya Ngga!*

Moral is : “JANGAN SELINGKUH!” *baru kali ini kan ada bank yang jadi inspirasi buat jangan selingkuh?*

Note: Nyari-nyari buku TAPLUS buduk tahun 1995 ternyata udah dibuang… adanya yang tahun 1999 ya udah deh gpp… huhuhu…

Satrio Utomo
g.satrio@gmail.com

Iklan

3 thoughts on “Ternyata Emang Jodoh…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s