10 Tahun… Jogja Apa Kabarmu?

Ah… percaya ngga percaya… gw udah 10 tahun-nan engga ke Jogja… padahal ya sejak tahun 2002 gw udah tinggal di Semarang… yap… itu semua karena sebelum-sebelumnya gw ikutan ortu yang tinggalnya pindah-pindah ngikutin babe yang gawe di BNI… karena sekarang udah pensiun jadi stay di Semarang… kampung halaman tercinta.

Pengen banget jeng-jeng ke Jogja… sendirian kek, sama sapa kek ngga masalah yang penting jeng-jeng… cuman waktunya aja yang ga selalu berpihak pada ku. Kalo dulu sibuk sekolah, trus sibuk kuliah, skarang sibuk kerja! Huh!

Masih ada hubungannya dengan sibuk… setelah penat dan jenuh urusan kerjaan… nah pas kmaren sabtu tanggal abang adalah kesempatanku untuk jeng-jeng ke Jogja… tentunya menggeret-geret Tik-chan sebagai tour-guide dadakan ku… sebab setelah 10 tahun lamanya tak kesono… bila di tinggal sendirian di Bringharjo sudah bisa di pastikan dalam 5 menit gw bakal nyasar.

Berangkatlah kita naek bus P.O RAMAYANA yang sopirnya bekas peserta lomba rally paris dakar… sampe sana sekitar jam 10-an… dan langsung melancong ke Malioboro naek Trans Jogja… ini kali pertama gw dan Tik-chan naek Trans Jogja… jadi berasa naek Busway di Jakarta ataopun naek BRT nya Semarang… tarifnya cukup murah… 3rebu perak per kepala… ada trayeknya masing-masing… cuman sayangnya trayeknya ngga di tulis didepan kaca… cuman ada tulisan jalur 2A ato 2B ato sejenisnya yang membuat gw dan Tik-chan dan beberapa penumpang Trans Jogja ngga tau arah trayeknya… tapi tetep enak lo… bayar 3rebu per kepala, taro bokong di korsi udah deh muter-muter Jogja sak puasnya…

Objek wisata yang kita samperin disana adalah BENTENG VREDEBURG… terus terang gw ga tau apa-apa tentang benteng ini… tapi yang mengagumkan adalah benteng ini masih asli dan “hidup”… maksutnya “hidup” disini adalah banyak pengunjungnya… engga kayak Lawang Sewu yang udah ngga keurus dan pengunjungnya ya adalah satu-dua-tiga…

Mungkin karena letaknya di daerah keramaian, dah gitu benteng ini keliatan banget kalo di-openi dan mungkin emang orang Jogja aja yang masih megang banget yang namanya “budaya”… jadi bentengnya ini engga lekang di makan waktu *muntah* amazing!

Beberapa shot di Benteng Vredeburg…

DSC02569DSC02587DSC02604

Engga puas foto-foto sendiri dengan kamera Sony Cybershot DSC-T70 ku… kita pun nangkring ke Mirota Batik lantai 3 buat foto-foto resmi ala menir-menir dan nonik-nonik jaman kolonia penjajahan Belanda dulu… untuk foto-foto yang itu harusnya sih udah jadi… cuman belom di ambil… DAN NGGA AKAN GW PAJANG DISINI!

Makan siangnya sih sebenernya pengennya yang asli Jogja juga… cuman sayangnya ngga tau di mana tempatnya… jadi nya ya standar CFC aja… hahaha… jauh-jauh ke Jogja makannya CFC… di Semarang juga sebenernya ada dan banyak… tapi ngga pa pa daripada mati kelaparan.

Pasar Bringharjo… tempat kesukaan Mama… soalnya tempatnya luas banget dan sudah pasti banyak pilihan pakaian sama makanan, harganya murah-murah, dan yang pasti masih bisa ditawar (dengan kejam)… jadi yang nyempetin beberapa menit buat beli oleh-oleh orang rumah… emping manis is a must!

Jam sudah menunjukan jam 5 sore padahal posisi masih di Bringharjo… artinya kita udah terlambat dapet bus buat pulang ke Semarang… Alhasil pulanglah kita naek travel gelap… hahaha… Wewh… Apa yang gw rasakan selama satu hari penuh jeng-jeng represing ke Jogja? MENYESAL! Mengapa? Seandainya masih bisa sedikit lebih lama disana… 😦

Ah jogja… what a nice trip… see next trip Jogja!

Iklan

3 thoughts on “10 Tahun… Jogja Apa Kabarmu?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s