To love it, You must hate it…

Kalo dalam bahasa jepang artinya “Untuk mencintainya, kamu harus membenci nya…”

Black-in-news hari ini adalah gw mau sekedar berbagi pengalaman aja tentang kecintaan terhadap sesuatu/seseorang/apapun itu…

Dulu ada cewek yang bener-bener gw benci… tapi entah kenapa… mungkin karena intensitas pertemuan dan interaksi (termasuk ribut dan marah-marahan) gw pun jadi menaruh hati padanya… namun sayang engga kesampaian… dan akhirnya kita pun tetep berteman meskipun udah jarang banget ketemu… aaah sudahlah itu cerita lama… cuman sekedar intermezo aja… kali-kali ada yang punya pengalaman yang sama…

Jadi begini…

Gw dulu bener-bener berharap ketrima kerja… dimanapun perusahaannya… dan singkat cerita gw pun ketrima…

Gw udah membayangkan posisi gw sebagai lulusan Akuntansi yang megang IT… pasti wauw sekali… mengingat IT itu adalah hobi ku… jadi pasti sangat kewren sekali jabatan itu… Gw juga udah membayangkan pekerjaan-pekerjaan yang sangat sulit namun karena itu adalah hobiku maka akan terasa sangat menyenangkan sehingga sangat engga mungkin bakal ada satu pekerjaan pun yang bakal keteteran… Gw udah membayangkan setiap pagi, setiap hari, setiap brangkat kerja, gw bakal tersenyum sehingga ngga ada lagi istilah “I Hate Monday” atau “Thanks God It’s Friday”…

Intinya adalah… gw udah membayangkan kalo gw bakal bener-bener mencintai pekerjaan gw…

Tapi baru satu-setengah-bulan ini apa yang gw bayangkan… meleset dari apa yang gw rasakan…

Pekerjaan yang berat, tekanan, bos yang engga oke, absen ke-kunci, gaji di potong, ancaman kena SP, pulang malem terus… gw benci banget ma pekerjaan gw… bahkan gw sempet berpikir untuk cabut dari perusahaan itu dan cari lagi…

Tapi akhirnya gw ngerti… kalo segitu aja gw udah nyerah… sampai kapanpun… di manapun… pekerjaan apapun… nasib gw bakal sama… cuman kluar masuk perusahaan… gonta-ganti pekerjaan… looser…

Hal yang paling membuat gw mulai mencintai pekerjaan gw adalah “Cuek”…

Gw udah engga ambil pusing lagi kalo bos marah-marah, cabang ngamuk, absen kekancing, gaji sehari di potong, pekerjaan numpuk, pulang malem terus atau bahkan di PHK sekalipun… gw udah ngga peduli lagi! Gw belajar untuk fight back… gw berani ngelawan sekarang… engga cuman diem dan meratapi nasib seperti apa yang gw alami di awal-awal gw masuk kerja… karena gw punya harga diri dan gw ogah harga diri gw di injek-injek orang…

Dan sekarang… meskipun gw engga bisa bilang pekerjaan gw sangat menyenangkan… at least gw masih bisa tersenyum kalo lagi kerja (terutama sewaktu payday)… dan memang… untuk mencintai sesuatu, kadang kita pun harus membencinya…

Kalo gw punya blackinovationaward… award tu mau gw kasi’in ke mama dan papah gw…

Tanx ma-pa yang udah membuatku semangat setiap pagi…

Iklan

3 thoughts on “To love it, You must hate it…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s