Balada Anak SMA dan Kartu Kredit…

Sebenernya ini cerita udah agak lama sih… tapi ya sudahlah sapa tau tetep jadi Black-In-News…

Jadi begini…

Kapan minggu yang lalu gw ke pergi ke sebuah supermarket yang udah punya nama untuk membelikan Tik-chan something special gitu… oke singkat cerita… something special sudah ditangan tinggal di bayar… maka menujulah saya ke kasir depan…

Gw pun memilih kasir nomor 7 (atau 8? gw lupa) karena kebetulan antrian nya yang paling sedikit… cuman sekawanan anak-anak cewek SMA 4 biji yang menggerombol yang juga kebetulan beli something special juga – mungkin buat cowok-cowoknya…

Something special ke-4 anak cewek SMA ini pun selesai di input kasir ke komputer… tapi selang 5 menit ke-4 anak ini engga juga minggat… yang ada malah kayaknya ke-4 anak cewek SMA ini dengan kasir saling ribut… entah apa yang di ributkan yang pasti kalo hanya untuk menyelesaikan acara bayar-bayar-an something special engga lebih dari 2 menit… apalagi something special 4 anak cewek SMA ini sama jenisnya dan dihitung sebagai 1 pembelian…

10 menit pun berlalu antrean tambah panjang… banyak ibuk-ibuk (dan anak SMA) yang ngantri di belakang saya akhirnya pada pindah kasir… tapi gw sendiri ogah pindah kasir… mengingat gw urutan ke-2… eman-eman kalo gw harus ngantri ditempat laen lagi… dan perdebatan antara 4 anak SMA dan si kasir engga juga kelar dan tampaknya supervisor nya pun jadi ikut-ikutan nimbrung…

Setelah lama menunggu gerombolan anak SMA itu pun minggat dan tibalah giliran ku untuk menyelesaikan acara bayar-bayaran simpel yang cukup menyita waktu ini…

Karena penasaran… gw pun mencoba untuk bertanya pada mba’-mba’ kasir perihal masalahnya dengan sekawanan anak SMA tersebut…

“Itu lo mas… masak beli coklat, total pembelian cuman 32ribu mbayarnya pake kartu kredit…?” gitu kata kasirnya…

“Oooooooh…” gw cuman bisa komentar gitu doang…

Tampaknya segerombolan anak SMA tadi ada yang baru punya kartu kreditan baru… entah lungsuran dari emak-bapaknya atau bagemana trus peresmiannya beli something special buat cowoknya… padahal yo setau gw pembelian dengan kartu kredit di merchant-merchant tertentu itu ada minimum payment nya… alias pembelian minimum… biasanya sih 50rebu atau 100rebu… masak beli coklat 30rebuan mau ngutang??? hahahaha… gw juga mau dong beli Djarum Black sebatang bayarnya pake credit card…

Saya pun menyodorkan barang belanjaan saya untuk di inputkan ke komputer

“Mba’ saya juga padahal mbayar pake credit card lo?” kata ku

Mba’-mba’ kasir tiba-tiba pingsan… hahahaha!

Moral is: “Peresmian credit card baru cukup aja saya aja… dijamin langsung SAH ngga pake antre 10menit!”

Iklan

5 thoughts on “Balada Anak SMA dan Kartu Kredit…

  1. Kayaknya lagi pengin ngrayen kartu kredit, tapi bukanya berhasil malah ke tolak. Abis beli cuma 30 rb bayar pake kartu kredit… :mrgreen:

  2. Lg belajar ajah tu,,,
    klo dh ntar kan ya

    beli baju tinggal gesek..
    beli celana tinggal gesek..
    beli hape tinggal gesek..
    beli ferrari tinggal gesek..

    enaknya.. *pingin*
    (tp gk pingin tagihannya ntar, hahahah….)

  3. Pake kartu kredit setiap pengeluaran jadi tercatat sehingga lebih tertib administrasi, asal juga tertib bayar biar gak terjebak bunga. Biar gak malu-malu-in minimal belanja 50rb, mungkin blom pengalaman aje tuh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s