Semalam aku me-MAKI Tuhan…

Ah sudah lama sekali rasanya aku ngga posting untuk kategori “Curhat”… dan tampaknya ini saat yang tepat untuk membayar hutang itu…

Semalam aku me-MAKI Tuhan… aku ulangi lagi… SEMALAM AKU ME-MAKI TUHAN…

Sebenernya ini masalah sepele… soal gawean… soal kerjaan… soal status pekerjaan ku yang masih nganggur…

Menulis surat lamaran… rasanya seperti udah ribuan kali ku lakukan…

Dipanggil tes kerja… rasanya juga seperti udah ribuan kali ku lakukan…

Tapi tetep aja tak satupun yang nyantol…

Aku tau… cari kerja di jaman sekarang itu susah… beda dengan jaman dulu… dimana kerjaan yang nyari orang… begitu kata Bapak… seorang pensiunan pegawai Bank BNI ’46 dengan pangkat dan gaji akhir yang cukup disegani… bahkan gaji pensiunan nya pun tetep bikin keder…

Ibu bahkan menekankan pentingnya campur-tangan dari Tuhan… aku tau… banyak berdoa… banyak berharap… membuat seolah-olah mendapatkan pekerjaan itu hanyalah soal keberuntungan.

Dan ternyata mendapatkan pekerjaan memang soal keberuntungan…

Adalah seorang teman… lulus bareng… wisuda bareng… brevet pajak juga bareng… belom ngambil sertifikat juga bareng… meskipun IPK nya lebih jeglek daripada aku… bahkan dengan jelas-jelas merendahkan… aku mau bilang kalau dia itu NGGA ADA APA-APANYA kalo dibandingkan dengan ku… tapi dia lebih dulu mendapatkan pekerjaan…

Mengapa? Keberuntungan kah?

Nganggur adalah beban… selain beban perekonomian juga beban mental… MALU!

Ketika seseorang bertanya… “eh kerja dimana?”…
Orang tersebut lantas menjawab… “Sales kartu kredit”…
Tanggapan dari orang laen adalah… “Yah… cuman sales ya?”…
Kemudian orang itu pun bertanya pada ku… “Bagaimana dengan kamu sat?”…
“Nganggur…” jawabku…
“…” hening… tidak ada tanggapan…

Dan kalo boleh jujur… aku bukanlah katolik yang taat… ke-greja… ya aku ke-greja… ber-doa… ya aku juga ber-doa… tapi engga pernah namanya yang khusyuk dan segala macam sebutan yang mengarah pada penyerahan diri secara total pada Tuhan.

Seminggu ini bisa di bilang aku bener-bener BT… kerjaannya setiap lima menit cuman ngeliatan handphone kali-kali aja ada sms dari perusahaan yang kemaren aku lamar… karena terakhir sudah interview dan tinggal menunggu kabar…

Besok adalah tepat seminggu… bukannya makin tegang… malah makin putus asa…

“Disaat-saat seperti ini aku butuh seseorang” kataku pada Tik-chan di telepon….
“Aku selalu ada untukmu mas…”
“Disaat-saat seperti ini aku butuh seseorang YANG MEMBERIKAN AKU PEKERJAAN!”
“…”

Tik-chan, mama Tik-chan, dan Ibu sendiri sampe bilang berkali-kali… bahkan aku sampe bosen mendengarkannya… “Berdoa dan berharap… Tuhan itu ngga diem… Gusti Allah mboten sare… lagi dipilihin sama Tuhan kerjaan yang cocok buat kamu… yang nganggur sampe 2-3 tahun itu juga banyak… ngga cuman kamu…”

Well… I got to say… two things… “Nganggur bukanlah prestasi dan rasa-rasanya aku telah banyak berusaha namun tampaknya Tuhan bekerja terlalu lambat…”

Dan malam tadi aku pun me-MAKI-Nya….

Iklan

4 thoughts on “Semalam aku me-MAKI Tuhan…

  1. yg penting tetep berusaha dan berdoa pak..
    nk gk dpt kerjaan yo bikin kerjaan wae nek iso hehehe…
    Sekses dech yaa..!!! tetap Semangat

    knp Tuhan menciptakan waktu?
    agar semuanya tidak terjadi secara bersamaan thoo.. ono jatah’e dewe2 boss
    *sok dewasa*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s