PKL: Digusur Marah, Ngga Digusur Masalah…

pklGw yakin di setiap kota… di setiap pusat keramaian apalagi di pusat perbelanjaan dan oleh-oleh pasti ada yang namanya PKL… Pedagang Kaki Lima…

Ada yang menjajakan makanan, minuman, oleh-oleh, sendal jepit, kaos, daleman, rokok (terutama Djarum Black)… yah banyaknya sih makanan dan minuman…

Namun apa yang ga lepas dari menjajakan produknya… PKL ini ternyata juga menjajakan begitu banyak masalah… Pedagang Kaki Lima ini ibaratnya buah simalakama… kalo yang makan bapak, ibu nya mati… kalo yang makan ibuk, bapaknya mati… padahal bapak sama ibu sama-sama kelaparan… susah untuk di pilih…

Begitu juga dengan PKL… di satu sisi para PKL itu nyari duit buat dirinya sendiri, lumayan untuk mengurangi tingkat pengangguran dan kemiskinan juga lumayan juga jadi alternatif pilihan buat calon pegawai seperti gw kalo mau nyari makanan enak dan murah… di sisi lain, PKL juga penuh dengan masalah… misalnya biang kemacetan, mendirikan lapaknya sampe makan badan jalan-belom lagi konsumennya yang parkir se-enak udelnya… biang kotor, sampah hasil produksinya kadang-kadang digeletakan begitu saja… dan biang merusak pemandangan, kumuh, dan kotor…

La gimana tindakan pemkot? Ya udah pasti mulai dari peringatan lalu disusul dengan gusur-gusuran secara alus (baca: relokasi) tapi seringnya gusur-gusuran alus ini malah di tanggapi para PKL dengan clurit, lemparan be-ha dan siraman aer cabe kepada satpol PP… kalo udah gini ya mau-ngga-mau jalan terakhirnya gusur-gusuran secara paksa…

Black-In-News-nya dulu juga sempet ada wacana kalo jalan pahlawan di Semarang harus di sterilkan dari PKL-PKL oleh pak Bibit Waluyo… katanya itu jalan protokol dan harus bersih dari PKL… ya tapi tetep aja tuh kalo malem masih ada beberapa PKL (terutama didepan TELKOM dan Citibank) yang mangkal… apakah pak Bibit Waluyo serius menggusur PKL atao cuman gertak sambel doang? Atao malah cuman sekedar wacana aja?

Jadi siapa yang benar-siapa yang salah kalau udah kayak gini?

Di satu sisi ada poinnya juga pemkot me-relokasi mereka… supaya jalan-jalan bersih dari PKL… ngga kotor apalagi macet… ini juga sebagai salah satu bentuk perwujudan aspirasi sebagian masyarakat… dan bila di relokasi ke satu tempat… bisa jadi tempat tersebut bakal terkenal dengan sebutan “PUSATNYA JAJANAN PKL”…

Tapi disisi laen ada poinnya juga PKL ogah digusur… kadang-kadang mereka juga udah mbayar “uang keamanan” sama centeng setempat… pelanggan mereka juga udah biasa mampir kesitu, dan bila di relokasi yang tempatnya juauh dari situ bisa aja para pelanggannya ogah mampir karna jauh… apalagi para PKL bila di kelompokan jadi satu di satu tempat… bakal terjadi persaingan bisnis yang engga sehat, apalagi kalo PKLnya menjajakan barang yang mayoritas sejenis…

Jadi gimana menurut mu? Gusur atao dibiarkan saja? Atao…?

Iklan

7 thoughts on “PKL: Digusur Marah, Ngga Digusur Masalah…

  1. Seharusnya Indonesia bisa meniru Thailand, PKL tidak merasa tergusur, tapi pemerintah harus membuat semacam kelompok2 kecil sehinggak tempat PKL terlihat rapi dan bersih

  2. gusur ato dibiarkan aja ?………….
    ya coba dibayangkan saja misalnya kita biarkan saja……. seluruh trotoar dibangun PKL.
    seluruh kota dibangun pkl. trus usaha yg resmi di belakang nya PKL tertutup semua ama pkl … omzet menurun akhirnya bangkrut dan tutup… pengangguran meningkat… orang mau buka usaha baru ato investasi males karena :………. pasti ketutupan PKL kan…
    ya akhirnya kotanya jadi kota PKL dengan tingkat pengangguran dan kriminal sangat tinggi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s