Postingan tentang Star One…

Ah berbagi aja bagaimana ceritanya gw pakai starone…

DSC03237 (Small)

Handphone CDMA pertamaku adalah Kyocera KZ-F520 yang udah mati… awal mulanya beli handphone ini karena Tik-chan udah duluan beli handphone CDMA Nokia 2116 dan aku dipaksanya untuk beli handphone CDMA juga… akhirnya kita ikut-ikutan juga punya 2 handphone kayak anak gaul dan anak orang kaya lainnya.

Tujuan sebenernya kita pake CDMA adalah pengen ngerasain apa yang namanya komunikasi hemat… karna kalo kita mengandalkan GSM… pulsa 10ribu bakal habis dalam waktu kurang dari seminggu… sementara waktu itu… CDMA adalah salah satu alternatip pilihan komunikasi hemat selain pinjem hape teman dan miskol-miskolan saja.

Provider selular yang kita pakai saat itu adalah provider tanah air yang katanya teleponnya paling irit… apalagi kalo cuman nelpon tiga menitan dan ga usah nunggu sampe sejam kalo mau irit… ya karena emang sampai saat itu… provider tersebut lah yang paling irit dan sinyalnya yang paling kenceng dari pada provider laen.

Ketika Star One (Jagoan) masuk, awalnya kita ngga nggubris itu iklan segede gaban yang di pasang di pinggir gang masuk tembalang… “Nelpon se-jam cuman 9 perak” gitu promo nya… mengapa? Ya kita realistis aja deh… ono rego ono rupo… mau bagus kok murah… emang bisa ngasih layanan pertamax dengan harga premium?

Yah kita cuek aja selama beberapa saat…

Sampai suatu ketika ada beberapa temen yang memberikan testimonial kalo Star One ini BTS nya gandeng dengan INDOSAT… jadi dimanapun sinyal Matrix, Mentari atau IM3 ada… pasti sinyal Star One juga ada… terlepas testimonial itu benar apa nda… saya nda tau… yang pasti saya jadi penasaran setelah mendengar testimonial tersebut.

Dan akhirnya saya pun mencoba nekat beli starter pack (perdana) nya dua… satu buat ku, satu buat Tik-chan… starter pack spesial angka tahun lahir diakhir nomer dengan diawali nomer cantik… padahal waktu itu… promo nelpon sejam cuman 9 perak itu udah abis…

Dan benar aja… sinyal selalu full.. telpon pun jarang drop call… bahkan yang paling kerasa adalah batere handphone yang lebih irit karena ngga harus bekerja keras nyari sinyal… meskipun pada awal penggunaanya sempet sulit interkoneksi dengan telepon rumah ataupun beberapa provider GSM lain… tapi se-iring waktu berlalu… interkoneksi ini udah ngga masalah lagi.

Sejak saat itu… kita berdua resmi beralih ke Star One dan sampai saat ini gw dan Tik-chan kurang lebih udah 2 tahun lebih menjadi pelanggan Star One… puas sekali dengan kualitas nya… suara jernih… jarang drop call… apalagi tarifnya yang terjangkau… dulu sempet naik tarif per-menitnya… tapi dengan adanya “NGORBIT”… membuat kenaikan tarif itu ngga kerasa berat…

Good job buat Star One… ini yang baru kita sebut komunikasi hemat!

Iklan

7 thoughts on “Postingan tentang Star One…

  1. @batman
    punya ku di isikan skalian dong… πŸ˜€

    @pak pram
    untuk internet pake starone pernah sih… cuman pake hape bukan pake modem cdma…

    @ndeso
    murah starone la… sebulan bayar 25rebu… bebas telpon2nan sesama starone se-indonesia sampe muntah2…

  2. Ehm.
    Artian “murah” tu ternyata kecenderungannya masih juga “sesama operator” ya… 😐
    Ah, lagi-lagi… inget ini khan dunia nyata, hehe *saya lagi di dunia maya soalnya* πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s