Komunikasi Hemat: SMS dan Miskol!

Ini postingan buat ikutan lomba blog Star One… Ah bingung gw kalo disuruh posting pake tema… ambil handphone… telpon Tik-chan

*Tuuuuuuut*
Tik-chan: “Halooow”
bangSAT: “Tik!”
Tik-chan: “Ya hun?”
bangSAT: “Lagi apa?!”
Tik-chan: “Lagi nyuci?”
bangSAT: “Ada perlu nih!”
Tik-chan: “Apa?”
bangSAT: “Ntar aja deh…!”
Tik-chan: “Oke hun”
*Cekrek*

Ternyata lagi nyuci baju… *stengah jam kemudian*

*Tuuuuuuuuut*
Tik-chan: “Ya say?”
bangSAT: “Udah kelar lom?”
Tik-chan: “Udah”
bangSAT: “Aku tanya, kamu jawab ya?”
Tik-chan: “ADEK BERSEDIA… eh maksut adek iya… tanya lah”
bangSAT: “Apa yang terlintas dipikiranmu kalo denger kata ‘KOMUNIKASI HEMAT’?”
Tik-chan: “SMS sama miskol..”
bangSAT: “Cuman gitu?”
Tik-chan: “NGORBIT?”
bangSAT: “Ada lagi?”
Tik-chan: “Hmm… ga ada?”
bangSAT: “Oke…”

Jadi? Apa persepsi orang tentang komunikasi hemat jaman sekarang? Pokoknya tarif harus murah… ngga peduli provider yang ngaku-ngaku kualitas sinyalnya baik… yang penting mah murah…

Apalagi untuk anak-anak a-be-geh, anak gaul, anak mall, anak kos ataupun mahasiswa yang kehidupan sosialnya lagi berkembang-berkembangnya… temennya banyak… atau pacarnya banyak… yang setiap saat setiap waktu bisa sms-sms-an sampe puluhan-ratusan kali… atau telpon berjam-jam… yang pasti engga cuman 3 menit… padahal ya hanya sekedar say hello, iseng, nge-gombal ataupun plirting… tarif yang murah untuk SMS dan telepon… apalagi gratis… sangat menarik perhatian para kelompok ini…

Tarif adalah hal yang paling sensitip untuk di bicarakan… karena murah atao mahal itu relatip… ada yang bilang tarip parkir di mal-mal semarang itu mahal… tapi menurutku murah kalo dibandingin dengan tarip parkir perjam di jakarta sono… kalo aku bilang ikut seminar bayar 50ribu itu mahal… tapi menurut sopyan ngga semuanya di nilai dengan duit..

Berbicara tentang tarif… dulu Indonesia sempet dicap sebagai negara dengan tarif telekomunikasi termahal se-asia… kalo ngga salah itu tahun 2004… namun dengan pemain baru pada nongol smua… terjadilah perang tarif… ujung-ujungnya sekarang Indonesia menjadi negara dengan tarif telekomunikasi termurah se-asia… (referensi liat di http://www.antara.co.id/arc/2008/12/4/tarif-telekomunikasi-indonesia-termurah-di-asia/)

Gw ucapin makasih banyak deh buat pemain-pemain baru ini… akhirnya ada penyesuaian tarif juga jadi yang lebih baik… Pemain baru yang pengen meraup pelanggan baru secara instan tentunya bakal jor-joran pasang tarif promo yang menggugah hati… sementara pemain lama yang engga rela membagi monopoli pasarnya mulai gerah juga dan akhirnya nyemplung  dalam kubangan perang tarif…

Efek negatif dari perang tarif ini adalah kualitas layanan yang malah ikut turun… satu-dua provider yang nawarin tarif murah sampe beraneka ragam gratisan kadang-kadang malah kewalahan sendiri dalam menghadapi permintaan sambungan telekomunikasi baik suara, gambar, dan tulisan… sampe-sampe konsumen pun bete karena susah nyambung… sering drop call… sms tidak terkirim… dan lain-lain… Itulah yang paling sering di-komplein-nin sama para kaum pekerja yang perlu jaminan berkomunikasi… yah “Ono rego ono rupo”… mau bagus kok murah?

La padahal menurutku komunikasi hemat itu ngga harus tarifnya yang murah… yang penting tarif terjangkau dan bisa nyambung… dengan begitu kita ngga hanya hemat uang buat ongkos nelpon aja… tapi hemat esmosi dan pikiran kita dari hambatan berkomunikasi karena kualitasnya sinyal yang jelek.

Lalu kapan komunikasi hemat ini bakal terwujud? Loh… Bukannya skarang udah?

Iklan

2 thoughts on “Komunikasi Hemat: SMS dan Miskol!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s