Beralih ke Xubuntu 8.10

xubuntuoke

Selamat tahun baru semuanya… pada awal tahun baru ini akhirnya saya migrasi… bukan migrasi sih… lebih tepatnya mengganti… Ubuntu 8.04 saya dengan Xubuntu 8.10… hasil download-an sendiri pagi-pagi buta… karena saat itu http://shipit.xubuntu.org lagi engga jalan… jadi ya terpaksa download ISO nya langsung dari http://www.xubuntu.org.

Ah eniwei kenapa saya mengganti Ubuntu 8.04 saya dengan Xubuntu 8.10? Karena spek komputer saya yang udah jadul…  engga kuat kalo disuruh lari-lari sama Ubuntu pake GNOME… sedangkan window manager XFCE itu terkenal dengan irit resources serta tampilannya yang sederhana…

Awalnya sih sempet download XFCE buat mengganti GNOME nya Ubuntu dengan XFCE… maksudnya sih iseng-iseng sapa tau ukuran download nya lebih kecil daripada harus download ISO Xubuntu yang ber-mega-mega byte itu… ini perintah di terminalnya:

$ sudo apt-get install xubuntu-desktop

Pada beberapa kasus perintah diatas ada yang jalan tapi ada juga yang malah ngeluarin “Couldn’t find package”… coba pakai yang ini:

$ sudo apt-get install xfce (atau xfce4 … lupa gw)

Tapi setelah di install… configure sana-sini… tetep aja banyak yang kurang… bahkan maksud hati mau menghapus GNOME tapi malah ada beberapa aplikasi yang butuh keberadaan GNOME… huh hah… repot… akhirnya nekat aja download ISO Xubuntu…

Oh ya spek jadul nya itu cuman sebuah AMD Duron 1200MHz yang di overclock ke 1900MHz dengan 512MB RAM yang masih harus berbagi dengan VGA nVidia GF4MX440 onboard… bahkan hardisk 2 biji juga udah penuh semua… ada 120GB MAXTOR ATA 133 7200RPM yang free-space nya tinggal 600an MB itu dan 40GB Seagate ATA 100 7200RPM yang 7GB terakhirnya kena bad sector semua…

Sampai saat ini sudah cukup senang bersama Xubuntu 8.10…  hemat resources, responsif, dan tampilannya sederhana…  persis yang gw inginkan… cuman masih bermasalah dengan SAMBA server nya… folder sharing nya engga mau di akses dari Network Neighborhoodnya Windows… padahal ya udah di cek dari rule iptables sampe ke smb.conf bagian security nya yang udah diganti dari “user” menjadi “share”… tapi ya tetep aja ngga sukses…

Ah sudah lah ntar di utak-atik lagi… ada yang mau bantu saya?

Iklan

8 thoughts on “Beralih ke Xubuntu 8.10

  1. wah spek segitu mah ga jadul2 amat atuh mas, masih kuat kok, temen saya aja pake gnome dengan 256 RAM masih oke tuh. tapi saya cukup kecewa sama xubuntu. saya pikir ni memang bener2 untuk “PC tua” soalnya saya udah cape2 donlot untuk temen saya yg PCnya pentium III 800MHz dengan RAM 128MB saja, ternyata nggak kuat, ya nggak beda jauh sama GNOME kl saya liat sih, cuma nurun dikit memorynya. masih kalah sama XP masih bisa jalan di PC tadi, padahal XP nggak mengklaim sebagai “OS ringan”. masa harus pake Damn Small LInux? ckckckck….

  2. hmm…
    bagiku, ubuntu teringan yg cocok untuk pc tua tetep hoary hedgehog (5.04)
    untuk seri berikutnya,, berat semua… mending pake debian.., 😀

    *eh,, tergantung pc-nya dink,, maklum pake pc veteran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s