Ngga semuanya harus dinilai dengan duit!

Udah dua kali gw di lempar sandal labrak kayak judul diatas…

Pertama pas ndengerin curhatnya seorang wanita yang kurang lebih isinya kayak gini:

Dia: “Aku ga mau pulang kerumah!”
Gw: “La kenapa?”
Dia: “Aku gerah dirumah!”
Gw: “La kenapa?”
Dia: “Aku ga bebas dirumah!”
Gw: “La kenapa?”
Dia: “Harus momong anak lah, belom lagi ini-itu, aku jadi ga bisa fokus sama kerjaan ku!”
Gw: “Ya ampun, kamu tuh udah enak… tinggal di rumah bulik… makan-tidur-mandi gratis… free-loader… ya minimal mbantu-mbantu kek… kok malah ngeluh?”
Dia: “Eh cuman kamu satu-satunya yang bilang, numpang nginep di rumah keluarga itu enak… yang laennya bilang ‘ga bebas’, ‘sungkan’, dll”
Gw: “Ya udah minggat, nge-kos sana”
Dia: “Kalo boleh udah dari dulu aku nge-kos!”
Gw: “Ya udah kamu betah-betahin aja disana… kan udah enak… hidup gratis!”
Dia: “NGGA SEMUANYA HARUS DINILAI DENGAN DUIT!”
Gw: “…”

Yang kedua di milis loenpia… yang kurang lebih seperti ini:

Jadi begini Bangsat. Mbok ya o sekali-kali jangan liat besarnya duit buat ndaftar dll. Tapi pertimbangkanlah manfaatnya. Kalau emang bermanfaat, bayar kuliah jutaan rupiah yo mbok lakoni tho? Atau kasus lowo yang jauh2 dari semarang merantau ke Tanjung Priok, rawan Banjir, dan jarang mudik karena dia liat ada manfaat yang lebih besar disana. atau Lowo yang lebih rela menggadaikan HP buat nebus ongkos aborsi suti.

Sekali-kali berpikiranlah yang terbuka. Kalau dengan duit 50b itu bisa dapat ilmu yang bermanfaat kan lebih baik daripada mbayar 5rb tapi ndak ada manfaat e. Sapa tau setelah ikut pelatihan itu kamu bisa terbuka pikiran ne buat nulis buku tentang tempat romantis di Semarang yang bikin geger.

Kasihan banget kalau sumber inspirasi jadi terhambat gara-gara duit 50rb.

INGAT BANGSAT, NDAK SEMUANYA HARUS DINILAI DENGAN DUIT

Apakah ini tandanya saya matre? ato kere? ato… hmm… ah yang pasti lumayan juga kata-kata itu… NDA SEMUANYA HARUS DINILAI DENGAN DUIT… ya saya emang ngga menilai semuanya dengan duit… cuman entah kenapa… kata-kata itu meluncur begitu saja… maksudnya yang apa-apa menilai dengan duit… hehehe…

Iklan

8 thoughts on “Ngga semuanya harus dinilai dengan duit!

  1. nek pikirane sitik-sitik larang …wah iku kok larang … di depan umum juga ! malah mengesankan pelit … mending diem dan ga usah ngomong aja dulu ….

    u r what u think !!!

  2. @sofy
    50rebu mu… LARANG KUI!

    @yud
    mboh ya… wis kebiasaan meh regone murah/larang… meskipun mampu tukune… mesti kata2 “wah larange” metu secara spontan… ketoke nek lewat pasar ngono kudu sangu bantal nggo nyumpel mulut sendiri…

    @mba wewewae
    gpp ga ganteng mba’… tp stidaknya punya pacar… ga kayk… ah sudahlah…

    @eskopret
    mugo2 ketrima di indomaret kmaren baru tes… bismilah…

  3. klo curhatan cew di atas, menurutku km bener Sat…
    tp masalah di milis tuh…emang lebih baik km diem aja 😀

    murah atau mahal tergantung darimana kita menilainya dan siapa yang menilai..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s