Orang ke tiga?

Oh bukan-bukan… ga ada orang ketiga diantara gw dan Tik-Chan. Sebenernya ini tentang acara reality show “Orang ke Tiga” yang kmaren gw dan Tik-Chan tonton. Isi acaranya sih sebenernya, ya standar lah… penyelidikan seorang cewe terhadap seorang cowo apakah dia selingkuh apa ngga… ujung-ujungnya di ketahui… cowonya ke gep sama cewenya beserta host Bayu Oktara dan segerombolan kameramen yang tiba-tiba nggruduk… ternyata lagi ngamar di hotel apa-gitu sama seorang cewe yang belakangan merupakan masih temen baiknya pacar dari cowonya.

Sungguh tragis akhir dari acara ini… si cowo dan selingkuhannya lari kelimpungan dari kamar hotel apa-gitu sampe sang selingkuhan nangis membabi-buta karena di hujani caci maki dari pacar resmi si cowo disertai dengan sorotan kamera… Di lobi hotel, tiba-tiba datenglah seorang polisi dan akhirnya memborgol dua mahluk itu lantas digiring entah kemana… acara pun ditutup dengan pesan moral yang disampaikan oleh host dan sebuah teks “Tayangan ini sudah mendapatkan persetujuan dari semua pihak yang terlibat”… yah some kind like that lah teksnya.

DSC04718 (Small)
TV, adalah pihak ketiga yang merampas Tik-chan dari pelukan ku.

Terlepas dari kontroversi yang mengatakan bahwa acara-acara reality show semacam itu, isunya adalah rekayasa belaka… entah itu benar atau tidak… namun untuk perselingkuhan adalah emang sebuah realita.

Gw melihat ada beberapa alesan kenapa cowo atau cewe melakukan selingkuh.

  1. BOSAN. Kegiatan yang sering dilakukan bersama dan pertemuan yang terlalu sering dapat mendatangkan kebosanan. Gw dan Tik-chan juga kadang-kadang merasa bosan dengan rutinitas per-pacaran kita. Malem minggu pergi ke gereja lantas makan di tembalang atau ga… jalan-jalan ya kesitu-situ terus. Kebosanan yang memuncak membuat kita kadang-kadang males untuk ketemu. Jangankan untuk bertemu, kadang untuk nelpon aja males.
    SOLUSI: Kita kadang cari suasana baru, melakukan sesuatu hal yang baru, kegiatan per-pacaran kita yang menjadi menu wajib antara-lain jalan-nonton-makan-marah kita rubah jadi jalan-nonton-makan-marah-di tempat yang berbeda.
  2. TIDAK MENDAPATKAN YANG DI MAU. Apa sih yang dimau? Ku tau yang kumau… aku mau perhatian, kasih sayang, juga nafsu. Eh beneran loh… terutama yang terakhir itu. Siapa sih yang ngga mau? Begitu kita ngga mendapatkan apa yang kita mau, lantas mutung, gelo, kecewa… begitu kita melihat prospek tersebut ada di pihak lain, maka mulailah kita tergoda untuk mendapatkannya dari pihak lain. Di tinggal pacar kerja di luar kota dan hubungan yang biasanya gandeng-gandengan sekarang hanya sebatas SMS/miscall tentu membuat gerah juga.
    SOLUSI: BERIKANLAH! Berikan yang dia mau. Mau perhatian… kasih, mau kasih sayang… kasih, nafsu? kasih juga! Ngga ada alasan  untuk tidak memberikan tiga hal tersebut bagi pasangan suami istri. Bahkan gw dan Tik-chan yang nota bene masi pacaran juga selalu saling memberi nafsu positif. Disaat Tik-chan kangen ma gw, gw menyempatkan diri untuk sekedar dipeluknya… Disaat Tik-chan marah ma gw, gw menyempatkan diri untuk sekedar digamparnya.

Mungkin ada alasan laen yang menyebabkan perselingkuhan namun menurut gw, 2 alasan diatas adalah penyebab utamanya… namun bila ada yang ingin menambahkan ya silahkan saja.

Ah eniwei… gw maupun Tik-chan belum pernah selingkuh yang bener-bener selingkuh dan emang ngga ada niatan untuk selingkuh meskipun kadang merasa bosan atau ngga mendapatkan yang di mau. Perselingkuhan ku sejauh ini cuman sebatas menelantarkan Tik-chan demi menulis blog ataupun maen gem. Begitupun Tik-chan, yang selingkuh sama toilet di kala aku berkali-kali menghubungi nya namun tak ada yang mengangkat.

Sebenernya semua itu lagi-lagi kembali ke diri sendiri, apakah emang harga-diri kita emang cuman sebatas “tukang-selingkuh” /”selingkuhan” atau bukan. Seorang tukang selingkuh pun tanpa penyebab diatas mungkin biasa aja melakukan perselingkuhan entah mungkin emang sudah menjadi hobi atau emang mata pencahariannya adalah tukang selingkuh.

Ya sudah, kalo begitu JANGAN COBA-COBA SELINGKUH… karena selingkuh berarti merusak kepercayaan pacar pada diri kita… sekaligus menurunkan pasaran diri kita sendiri… mau jadi jeruk/apel bosok selamanya?

Iklan

13 thoughts on “Orang ke tiga?

  1. selingkuh yha temanya??
    gmn bs tau pasangan qt adalah yg terbaik kalo gak ada bandingannya?
    setidaknya cm mikirin oranglain dlm itungan detik, pasti pernah lah,, tinggal sebatas apa toleransinya,,

  2. mbanding-mbandingin pernah la mba…

    tapi nek sampe maen serong… ya jangan la.

    bener mba’… tinggal sebatas apa toleransinya… apalagi kalo cewe/cowo nya posesif… waaaa… baru melirik aja mungkin dah dikira mau selingkuh… 😀

  3. SOLUSI: BERIKANLAH! Berikan yang dia mau. Mau perhatian… kasih, mau kasih sayang… kasih, nafsu? kasih juga!

    buset sat, lo kasih nafsu apaan sat? ckckckckck pergaulan anak semarang skarang udah rusak….

  4. “Begitupun Tik-chan, yang selingkuh sama toilet di kala aku berkali-kali menghubungi nya namun tak ada yang mengangkat.”

    bener juga, kalo dibandingin, mas satrio sama toilet…. ah, sudahlah…

  5. boro-boro orang ketiga… cowok aja belum punya. tapi ntar kalo aku pacaran terus cowokku selingkuh ato ada orang ketiga.. gimana ya? mungkin aku akan menghadapi dengan lebih dewasa. suruh pilih aja, pilih aku ato diaaaa? kalo pilih dia berarti dia bukan yang terbaik untukku dan aku harus merelakannya pergi. tapi kalo milih aku ya memang dia bener2 sayang ma aku, mungkin. kalo sampai milih aku dan diulangi lagi selingkuhnya, HAJJJAARRR MANNNNN

  6. wahh … TV itu sampah elektronik … ga ada gunanya liat TV kecuali tanyangan2 yang mendidik dan bermanfaat, contoh: acara memasak :mrgreen: , dan berita / news itu yang paling penting …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s