Mencoba bertahan…

Sejak bulan lalu sampai detik ini adalah minggu-minggu yang berat… entah apa maunya Tuhan sampe-sampe menjatuhkan beban begitu beratnya…. cobaan yang begitu beratnya…

Mulai dari hubungan ku dengan ayank yang akhir-akhir ini kurang harmonis… ego nya kluar lagi… sensi nya kluar lagi… kasar nya kluar lagi… ngga pengertiannya kluar lagi… marahan lagi… hal yang sudah-sudah kluar lagi… masalah baru lagi… bahkan sehari kita bisa marahan 2-3 kali kayak minum obat…

Sampe dengan pak de yang kena struk… skarang di ICU… udah 3 minggu ini… temannya disana cuman selang dan ventilator… dulu selama beberapa hari, terutama minggu-minggu awal, sempat di tungguin sampe nginep di penginapan yang disediakan sama rumah sakitnya… tapi setelah yang namanya tagihan rumah sakit, biaya perawatan, obat-obatan, dan teman-temannya yang datang bertubi-tubi… akhirnya bobol juga tabungan se rumah… puluhan juta udah keluar… dan kalo boleh jujur… keadaan ekonomi keluarga skarang bener-bener parah… pokoknya parah sekali… dan bener-bener saat-saat yang merasakaan susahnya engga punya uang.

Aku sendiri sampai detik ini belum pernah sama skali masuk keruangan ICU itu… bukannya aku tak berperasaan atau bagaimana… tapi aku trauma. Trauma, parno, takut, dan segala macem. Pak de, sebelum di bawa kerumah sakit… jam 5 pagi di tempat tidur terserang stuk… sementara orang rumah sibuk nyari bantuan… telpon ambulans dan segala macem (yang akhirnya dateng jam stengah 8 pagi!)… aku hanya nungguin pak de yang terbaring dan kejang-kejang karena serangan struk sambil menyeka air liur, muntah, dan darah yang keluar dari mulutnya sambil tetap berdoa dan menangis…

Sempat aku mencoba lari ke dokter yang ada deket rumah… sebenernya dokter itu adalah langgananku… karena selain udah kenal… juga sedikit banyak udah tau sakitku yang paling sering dan sekitar apa aja… tapi begitu ku pencet bel rumahnya… di sambut istrinya… dan ketika aku memohon minta bantuan nya… si istri cuman bilang “Maaf kalo pagi-pagi gini pak dokter kesusu ke tempat prakteknya”… aku pun berlalu pergi dan pintu pun ditutup…

Bahkan sampai hari ini aku masih ngga berani masuk ke kamar tidur dimana pak de terserang struk…

Hmm… skarang papah yang setiap hari… bolak balik rumah dan rumah sakit naik bus damri AC di siang hari yang panasnya minta ampun… jadi ikut-ikutan sakit… pusing… kasian pah.

Udah ga tau mau gimana lagi… mama bilang… “Tuhan punya rencana, manusia emang awalnya ngga ngerti apa-apa, ngeluh, menolak dan segala macem… entah akhirnya… suatu saat nanti baru ngerti…” mungkin maksudnya mama…”Semua akan indah pada waktunya”… “roda kan berputar terus… mungkin saat ini pas posisi di bawah… tinggal nunggu naek keatasnya aja” begitu kata ayank… “setiap hari punya rezekinya masing-masing” begitu kata mamah ayank…

Tapi kapan?

Kadang-kadang rasanya aku benci banget sama Tuhan… kadang-kadang aku juga butuh Tuhan… tapi stidaknya… sampai saat ini… kita sekeluarga… masih sehat walaupun stress dan banyak pikiran… masih bisa makan meskipun hampir tak ada lagi uang tersisa di tabungan… masih bisa tersenyum meskipun berat banget beban ini…

Iklan

2 thoughts on “Mencoba bertahan…

  1. sabar mas….aku juga begituh…malah bapak ibuku dua2nya ngga ada malahan,cuman yang sabar aja mas….jadi qt tetep bisa tersenyum memandang hari esok..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s