Tikus (ga cuman) pipis di dalam casing…

Mezoem frustasi… komputer di pipisin tikus

Melanjutkan postingan ku yang di http://tarsio.blogspot.com/2008/03/tikus-pipis-didalam-casing.html … si Mezoem masih berkutat dengan komputernya yang mengalami krisis jati diri… wah tikus kemaren ga cuman pipis di dalam casing nih… ternyata meninggalkan segumpalan masalah yang bernama RAM goreng tepung dan PSU yang hidup segan mati pun tak mau… hingga Tarsio harus dengan rela turun tangan dan melancong ke sampangan tempat tinggal si Mezoem yang kira-kira worth 1 literan bensin dan bokong pedes melewati jalan yang penuh lubang, polisi tidur, dan tanjakan-turunan itu…

Mengapa begitu? Begini setelah tombol power di pijit… komputer booting seperti biasa… Windows XP SP2 bajakannya pun loading dengan normal… begitu masuk desktop… tunggulah beberapa saat hingga semua service dan start-up program selesai di muat… lalu pencetlah sembarang tombol di keyboard… apa yang terjadi? Pet… mati total… masih mending juga kalo restart…

Penghuni isi casing… banyak banget!

Awal mulanya Tarsio pikir dengan mati ‘pet’ nya komputer ini dikarenakan PSU buduk bawan casing yang berusia sekitar 6 tahunan si Mezoem berlabel ‘POWER ON 350Watt’ … PSU merek apa ini? Apakah karena usianya yang sudah uzur dan bau tanah? Ngga… salah besar… sebab didalam CPU terlihat dua buah harddisk, satu cdrom, satu floppy disk, vga ati radeon 9250, satu hsf , beberapa fan casing dan beberapa aksesoris lampu kelap-kelip… hah? Kesemua ini di supply oleh satu PSU dengan daya 350Watt? Baiklah mungkin masih kuat… tapi untuk precaution… kita copot semua aja yang ngga perlu… meninggalkan sebuah mainboard, processor, hsf, floppy disk, cdrom dan satu harddisk… untung ada VGA onboard…

Spek di ‘kebiri’

Setelah menggunakan make-up minimalis seperti diatas… ternyata si kompi masih aja ngambek ngga mau diajak kerjasama… tapi ada sedikit kemajuan… kalo sebelumnya… setelah masuk desktop Windows XP SP2 bajakannya Mezoem… pencet sembarang tombol di keyboard… mengakibatkan kematian yang tak berujung pada CPU… maka sekarang kematian yang tak berujung itu mampir saat Tarsio mencoba menjalankan Prime95… sebenernya Tarsio menjalankan Prime95 hanya ingin mengetes apakah PSU tetep tidak stabil ketika full load dengan menggunakan hardware minimal? Ternyata tak disangka-sangka Prime95 menunjukan gejala-gejala gila… terhenti pada itteration test yang kedua (bener ga sih tulisannya ‘itteration’? lupa soalnya)… dan memunculkan pesan bla bla bla… lupa error… pokoknya intinya kalkulasi bilangan prima yang dilakukan Prim95 tidak tepat… selang 10 detik komputer pun kembali mati pet…

Wah jangan2 memory nya kena juga nih!?


RAM murahan merek AVRO

Cabut kedua RAM… loh merek apa ini? ‘AVRO’ PC333 DDR256MB…? Belom pernah denger…

Coba pasang salah satu dulu… pencet power… tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit!!!!!!!!!!!!!! CPUnya si Mezoem njerit-njerit seolah-olah dia ogah diajak bercinta oleh RAM murahan… yap… benar saja… ternyata salah satu RAM ‘AVRO’ ini udah tewas… untuk memastikan satu RAMnya lagi masih bernafas… Tarsio mencoba memasangnya… dan emang berhasil nyala…

Rampok ATM Lippo!

Bhinneka Computer… mahal namun berkualitas…


Jadi apa langkah selanjutnya? Kita nyambangin toko komputer yang deket tempatnya si Mezoem yang terkenal mahal namun berkualitas barangnya… Bhineka komputer… tapi sebelom kesono mampir dulu LippoBank karang ayu… nyolong duit 350rebu dulu buat beli ram… jaga-jaga kalo kemahalan ambil banyak skalian…

MCPRO… sama-sama livetime warranty… cuman lebih murah…

Oke… skarang jadi bingung… mau MCPRO 256MB PC3200 seharga 200rebu… atao VISIPRO 256MB PC3200 seharga 250rebu… setelah berpikir selama 10 menit sambil curi-curi pandang ke mba’ nunung yang tambah gembul dan mbulet… ngembat juga MCPRO 256MB PC3200… bayar 200rebu… mencoba nawar tapi apa daya mas nya ngga ngasih… padahal kalo liat di tempat pak Sunarlung DDR1 256MB PC3200 cuman 150rebuan sama ongkos kirim ke semarang… namun karena si Mezoem membutuhkan komputernya ASAP jadi ngga mungkin kita nunggu 2 hari hanya demi harga murah…

Fitur laknat!

Jadi? Problem solved? Ganti RAM dan setup komputer hardware minimal? Wait… ternyata… setelah pake RAM baru pun… sama aja… masih aja tuh… pet… mati sendiri… huh! Mezoem sampe bingung dan putus asa… mengiba pada yang kuasa untuk mengembalikan kehidupan pada komputernya… termenung selama 10 menit… lalu si Mezoem pun berkata… ‘duh sumuk… idupin fan…’ dan tiba-tiba Tarsio teringat sebuah baris di BIOS yang kira-kira namanya ‘CPU Over-temperature Protection’ pada posisi ENABLE… iseng-iseng Tarsio ubah posisinya jadi DISABLE… dan coba benchmark pake Prime95… dan SUKSES!

Huh setitik nila… rusak susu sebelanga… lagian tuh CPU ga ada panas-panasnya… bisa-bisanya di kira over-heat… pegang HSF ngga panas… kipas HSF juga muter… udah diperiksa dua kali kontak antara HSF dan core processor saling bersentuhan kok… masak baru jalanin Prime95 ga ada 2 menit tiba-tiba pet mati… dasar BIOS gila… mungkin bug… perlu di upgrade BIOS…

Belom dicoba dengan full hardware setting… apakah PSUnya juga udah mau masuk ICU apa belum… sebab tiba-tiba si Mezoem di telpun ama ayank Ayu… minta di jemput dari kantor… huhuhu… ya sudah… toh Tarsio juga emang pengen bablas pulang… masih capek gara-gara kemaren jalan-jalan ma Toetik…

Pesen aja ama si Mezoem ntar dicoba sendiri… pokoknya semua hardware yang di copot… dipasang lagi… lalu tes pake Prime95… kalo ngga mati lagi… berarti penyebabnya bukan PSU mau mati… tapi RAM yang tergoreng dan feature bodoh yang ada di BIOS…

Iklan

4 thoughts on “Tikus (ga cuman) pipis di dalam casing…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s