Pondok bambu itu bernama ‘GONG BOJAWI’!

Malem minggu… adalah hari yang sangat dinanti-nantikan oleh setiap cewe (bukan cowo!)… dimana cowo nyamperin cewe nya lalu jalan-jalan bareng meluangkan waktu bersama-sama berbagi cerita, melepas rindu dan akhirnya… menghabiskan duit cowonya untuk dipaksa-paksa ngajak makan di tempat aneh!

Yah itulah yang terjadi pada tarsio! Hwehe…! Ngga la! Meskipun toetik tukang paksa bukan berarti toetik tukang palak! Meskipun tujuannya hampir sama… yaitu mendapatkan apa yang di inginkan toetik… tapi tetep aja ada bedanya… kalo tukang paksa objeknya ke semua hal… kalo tukang palak… objeknya cuman duit… ;D

Sudah-sudah ga usah di bahas tukang paksa ma tukang palaknya… yang pasti tarsio amblas 35rebu buat ma’em di sebuah tempat yang kita berdua kasih inisial ‘bambu’ karena tempat ini sangat unik antik dan ancient banget! Yap… berbentuk pondok dari bambu… bahkan mejanya pun dari bambu! Tempat ini bernama ‘PONDOK LESEHAN GONG BOJAWI’… tarsio ma toetik udah sering nglewatin tempat ini dan udah dua kali ma’em disini tapi baru kali ini tau nama tempatnya… hehehe…

Lokasinya… ga tau jalan apa… kayaknya sih Jl. Tirto Agung daerah tembalang… tapi ga tau juga deng… ya gampangnya di kasih ancer-ancer aja… kalo dari daerah tembalang… masuk aja ke jalan tirto agung… cari perumahan elit yang bernama ‘Graha Estetika’… nah si ‘bambu’ ini letaknya tepat di sebrang pintu masuk ‘Graha Estetika’ ini…

Menu andalannya adalah iwak yang dimacem-macemin… ada kakap, gurame, lele, dan laen-laen… dimacem-macemin jadi lombok ijo, saos asem manis, dan laen-laen sebagainya… untuk kale ini toetik ma tarsio mencoba gurame lombok ijo yang berujung keciwa… karena membutuhkan waktu hampir 40menit untuk pesanannya tarsio ma toetik siap di hidangkan di meja… apa karna iwaknya lagi bobok ya? padahalkan adeknya lom bobok?

Dan rasanya ternyata jauh dari yang kita bayangkan…. namanya aja ‘lombok idjo’ (bukan kolor idjo!!!!) brarti kan harusnya pedes… ini ga ada pedes-pedesnya… n lombok idjo itu kan harusnya seperti sambel terasi tapi dari lombok idjo… la ini lombok idjonya ternyata lombok panjang-panjang idjo di potong2 di taburin diatas iwak gitu doang… wah meleset jauh ni dari yang diharapkan…

Iwaknya pesennya model ons-ons-an… tadi kita pesen yang 6ons… takut kalo pesen 12ons ga habis kemakan… ;D satu onsnya juga bervariasi harganya tergantung mau digimanain tu iwak.. tapi tadi rata-rata 1ons nya untuk gurame mau di macem-macemin gimana pun harganya ga lebih dari 4rebu… ya karna ini yang paling murah… tarsio ma toetik pesen itu… wehehehe! Gile aja liat iwak kakap bisa sampe 7rebu per ons nya…! Trus pesen nasi putih sebakul 8rebu ma es jeluk maknyosssss 2 5rebu… dan menguras dompetnya tarsio sebanyak 35rebu… ;p

Tapi walaupun hidangannya sedikit mengeciwakan… suasananya cukup menyenangkan juga… suasana pondok bambu dihiasi lampu-lampu remang-remang romantis… dinginnya malam dan sentuhan musik matta…wo’o… kamu ketahuaaaaaan… pacaran lageeeeee… sedikit mengobati luka perut ini…

Foto-foto kami silahkan di klik di:http://picasaweb.google.com/g.satrio/GongBojawi

Perhatian: tarsio dan toetik tidak bertanggung jawab bila puasa anda batal gara-gara melihat foto-foto berikut!

Iklan

2 thoughts on “Pondok bambu itu bernama ‘GONG BOJAWI’!

  1. Toetik.. kalo saya jadi kamu. itu si satrio udah saya anggurin 3 minggu. kenapa 3 minggu. karena dalam 3 minggu itulah baru satrio akan berpikir. tanpa Toetik tak ada yang motoin satrio. kagak ada juga ada orang yg mau deket2 satrio. . ahhahahha..
    keep bloggin sat..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s