2

Halan-halan ke Rawaseneng Trappist

IMG_00000268-1

Hari ini halan-halan ke Rawaseneng Trappist, ketemu sama si Om yang jadi frater disana, skalian nyangking si gendut kesana, kedoknya nya sih bosen dirumah tapi sbenernya mau ngenalin sih… *uhuk!*

Trakhir ketemu si Om itu udah luamaaa banget, makanya pas ketemu sampe pangling. Kayakna udah 15 tahunan ga ketemu, karna terakhir kesana itu pas masih iyik-iyik.

Kesananya naek mobil karena kayaknya arah ke rawaseneng itu transportasi nya susah, bis ato angkot juga jarang banget, hampir ga ada malaha. Dan seperti biasa kalo mobil penuh dengan cowok masalah mesti cuman 2: kebelet pipis sama nyasar.

Sampe disana skitar jam 10an kurang, pas ada misa, ya wis skalian aja ikut misa di kapel. Kapel nya bagus lo, bagus banget, kayak yang di film harry potter tu lo, cuman ukurannya lebih kecil, ya namanya juga kapel. E tapi bagus lo! Suer! Untuk seukuran kapel, ini kapel terbagus yang pernah saya masukin!

Jangan kaget kalo sering denger suara “mooooooooo”, itu suara sapi, soalnya di sana itu pada ternak sapi dan juga sebagai produsen susu sapi murni. Dan jangan kaget juga kalo ada bau-bau sedap yang bikin laper, ya itu bau hasil produksi lainnya kayak roti, yoghurt dll.

Sempet ngabisin duit atuscibu nya papah buat borong makanan. Sayangnya pas mau diajak ngiderin kebon kopi yang katanya 100hektar-an itu ini kaki udah lempoh, jadinya ya ngga deh.

Keren juga lo, biara ini punya bisnis peternakan sapi, produsen susu, roti sampe punya kebon kopi. Ya mungkin ini salah satu tehnik yang dipakai supaya biara ini bisa survive, pas dengan moto “berdoa dan bekerja”.

Biara ini jauh banget dari hiruk-pikuk kota, tempatnya juga di daerah lembah, jadi masih adem banget kalo pagi dan adem saja kalo siang. Cocok buat retret atao buat yang emang lagi pengen menyepi aja.

Buat info tentang Trappist Rawaseneng mari langsung slik inih: http://www.ocso.org/index.php?option=com_mtree&task=viewlink&link_id=2450&Itemid=88&lang=en

1

Mall Tradisional Semarang itu Pasar Bandungan

Bandungan… akhirnya jalan-jalan lagi deh kesini setelah tragedi patah hati yang… ah sudahlah… Terakhir ke bandungan itu sama Iin, Yopi, Uki dan Unggul, bukan ke bandungannya sih, tapi ke Umbul Sidomuktinya (baca: http://satrioaja.wordpress.com/2009/09/25/umbul-sidomukti/), Itupun udah lama banget, sekitar tahun 2009.

Yah well, sekarang kan udah ganti tahun, ganti suasana dan ganti gandengan juga… *eh?  jadi ga ada salahnya juga kita jalan-jalan. Tapi… miapah coba… dompet beserta duit, sim, ktp dan stnk ketinggalan di rumah. *tepok jidat… dikasih tau orang rumah juga pas waktu udah nyampe lokasi.

Bandungan itu terkenal selain losmen nya, udara sejuknya juga pasar nya yang terkenal murah-murah harganya. Dan Si ehm-ehm semangat banget ke bandungan, ternyata cuman buat nyari lemon yang katanya buat antioksidan, which yang ujung-ujungnya ga dapet, karena yang jualan lemon itu musiman. Ahahahaha…

Image

Sedang mengamati ke-asli-an gula kacang, tidak mau ketipu sama gula kacang yang palsu ngaku asli…

Jadinya kesana muter-muter beli gorengan, klengkeng sama gula kacang dan tentunya menikmati sejuknya udara bandungan yang masih asri, ga kayak semarang yang siang bolong aja panasnya udah melebihi neraka!

Rule pertama kalo ke pasar, terutama pasar tradisional, adalah harus tega! Dalam artian, harus tega nawar meskipun rasa kasian mendera di hati melihat penampilan ibu-ibu penjualnya. Contohlah si Ehm-ehm, dengan brutal nya menawar harga kelngkeng dari 25ribu jadi 20ribu, padahal yo itu cuman kelengkeng, bukannya emas batangan atau mobil mewah.Dan untungnya lagi, bapak ga ikut, kalo ikutan bisa ditawar habis-habisan itu klengkeng sampe yang jual bisa nangis darah.

Image

Harga gorengan satunya udah 500 perak, masak yo masih tega mau di tawar satunya jadi 200? *tepokjidat

Rule kedua kalo ke pasar, ngga usah make-up yang super cantik dan molek, toh ini cuman pasar, ngga ada orang yang peduli kalo situ tampil seksi dan cantik. Yah well cantik dan seksi emang bukan kejahatan, tapi kalo di pasar? Kayaknya engga pada tempatnya deh. Soalnya, beberapa kali papasan sama ibu-ibu yang dandanannya kayak orang mau kondangan.

Image

Pasar serame itu enda peduli skalipun kamu dandan cantik, orang-orang hanya peduli pada barang yang mau di beli dan harganya…

Rule ke tiga, kalo ke pasar mendingan naek kendaraan yang mudah di parkir, soalnya, disini lautan manusia itu lebih banyak daripada jalanan dan lahan parkir. Sangat disarankan mendingan naik motor, sepeda, naik andong, becak atau jalan kaki saja daripada kamu dianggap biang kemacetan yang ujung-ujungnya hanya menyusahkan orang banyak.

Image

Naik andong lebih enak dan praktis daripada naik mobil yang menuh-menuhin jalan dan biang kemacetan…

You know, ada untungnya juga lo kalo belanja di pasar daripada ke mall, salah satu nya, dan menurut kita  yang paling penting adalah harganya yang murah dan masih bisa ditawar, dan kalo kamu tega, bisa dapet harga yang lebih murah lagi.

Letaknya emang jauh dari kota, tapi menurut kita, itu salah satu enaknya, bisa sekalian jalan-jalan apalagi deket jimbaran yang terkenal dengan ikan bakar nya dan wisata Umbul Sidomukti dan bisa menikmati udara sejuk bandungan. Keluar-masuk lorong-lorong pasar itu emang pengalaman yang sesuatu banget, beraneka macam bau campur aduk jadi satu, tapi asik dan seru loh.

Kebayang ga ya kalo ada yang foto prewed di pasar bandungan? Bisa jadi pengalaman unik tuh…

Sebenernya pengen ke jimbaran juga, tapi berhubung aku ga bawa dompet, jadinya ya next time saja.

Sekian reportase dari kita…

3

10 Tahun… Jogja Apa Kabarmu?

Ah… percaya ngga percaya… gw udah 10 tahun-nan engga ke Jogja… padahal ya sejak tahun 2002 gw udah tinggal di Semarang… yap… itu semua karena sebelum-sebelumnya gw ikutan ortu yang tinggalnya pindah-pindah ngikutin babe yang gawe di BNI… karena sekarang udah pensiun jadi stay di Semarang… kampung halaman tercinta.

Pengen banget jeng-jeng ke Jogja… sendirian kek, sama sapa kek ngga masalah yang penting jeng-jeng… cuman waktunya aja yang ga selalu berpihak pada ku. Kalo dulu sibuk sekolah, trus sibuk kuliah, skarang sibuk kerja! Huh!

Masih ada hubungannya dengan sibuk… setelah penat dan jenuh urusan kerjaan… nah pas kmaren sabtu tanggal abang adalah kesempatanku untuk jeng-jeng ke Jogja… tentunya menggeret-geret Tik-chan sebagai tour-guide dadakan ku… sebab setelah 10 tahun lamanya tak kesono… bila di tinggal sendirian di Bringharjo sudah bisa di pastikan dalam 5 menit gw bakal nyasar.

Berangkatlah kita naek bus P.O RAMAYANA yang sopirnya bekas peserta lomba rally paris dakar… sampe sana sekitar jam 10-an… dan langsung melancong ke Malioboro naek Trans Jogja… ini kali pertama gw dan Tik-chan naek Trans Jogja… jadi berasa naek Busway di Jakarta ataopun naek BRT nya Semarang… tarifnya cukup murah… 3rebu perak per kepala… ada trayeknya masing-masing… cuman sayangnya trayeknya ngga di tulis didepan kaca… cuman ada tulisan jalur 2A ato 2B ato sejenisnya yang membuat gw dan Tik-chan dan beberapa penumpang Trans Jogja ngga tau arah trayeknya… tapi tetep enak lo… bayar 3rebu per kepala, taro bokong di korsi udah deh muter-muter Jogja sak puasnya…

Objek wisata yang kita samperin disana adalah BENTENG VREDEBURG… terus terang gw ga tau apa-apa tentang benteng ini… tapi yang mengagumkan adalah benteng ini masih asli dan “hidup”… maksutnya “hidup” disini adalah banyak pengunjungnya… engga kayak Lawang Sewu yang udah ngga keurus dan pengunjungnya ya adalah satu-dua-tiga…

Mungkin karena letaknya di daerah keramaian, dah gitu benteng ini keliatan banget kalo di-openi dan mungkin emang orang Jogja aja yang masih megang banget yang namanya “budaya”… jadi bentengnya ini engga lekang di makan waktu *muntah* amazing!

Beberapa shot di Benteng Vredeburg…

DSC02569DSC02587DSC02604

Engga puas foto-foto sendiri dengan kamera Sony Cybershot DSC-T70 ku… kita pun nangkring ke Mirota Batik lantai 3 buat foto-foto resmi ala menir-menir dan nonik-nonik jaman kolonia penjajahan Belanda dulu… untuk foto-foto yang itu harusnya sih udah jadi… cuman belom di ambil… DAN NGGA AKAN GW PAJANG DISINI!

Makan siangnya sih sebenernya pengennya yang asli Jogja juga… cuman sayangnya ngga tau di mana tempatnya… jadi nya ya standar CFC aja… hahaha… jauh-jauh ke Jogja makannya CFC… di Semarang juga sebenernya ada dan banyak… tapi ngga pa pa daripada mati kelaparan.

Pasar Bringharjo… tempat kesukaan Mama… soalnya tempatnya luas banget dan sudah pasti banyak pilihan pakaian sama makanan, harganya murah-murah, dan yang pasti masih bisa ditawar (dengan kejam)… jadi yang nyempetin beberapa menit buat beli oleh-oleh orang rumah… emping manis is a must!

Jam sudah menunjukan jam 5 sore padahal posisi masih di Bringharjo… artinya kita udah terlambat dapet bus buat pulang ke Semarang… Alhasil pulanglah kita naek travel gelap… hahaha… Wewh… Apa yang gw rasakan selama satu hari penuh jeng-jeng represing ke Jogja? MENYESAL! Mengapa? Seandainya masih bisa sedikit lebih lama disana… :(

Ah jogja… what a nice trip… see next trip Jogja!

3

Jeng jeng ke Pantai Maroon…

Ngajakin si Maman dan si Niken… engga bisa… si mas Adri juga nda bisa… ah ya sudah lah… berbekal peta dari mas Adri… maka berangkatlah kita berdua ke pantai maroon… ini juga sebagai salah satu… inget… cuman salah satu… kompensasi atas di tinggalnya diriku oleh toetik selama 45 hari…

Ah sudah ga usah di bahas kendalnya…

Eniwei… perjalanan kita ke maroon sebenernya penuh tantangan… disebabkan jalan menuju maron yang sangat-sangat engga bersahabat sama skali…

Jalan tanah keras, yang sering di lalui alat-alat angkut berat seperti crane, truk dan kawan-kawannya… engga kebayang kalo pas ujan… jalan ini bakal menjadi kubangan lumpur… dah gitu engga ada lampu penerangan… mana kanan kiri sisi jalan adalah sawah… dan yang perlu di inget adalah… jalan menuju maroon engga dekat… tapi jauh… dan… tidak ada tambal ban, ataupun yang jualan bensin eceran… jadi… bener-bener siapkan kendaraan kalian kalo engga mau nyurung sejauh kurang lebih 3-5 kilometer…

Kalo engga tau jalan masuknya lewat mana… mendingan paling enak lewat bandara ahmad yani… lurus trus masuk… lalu melewati parkiran motor dan tinggal ikut jalan… begitu ketemu palang rel kereta api… ambillah jalan rusak berbatu-batu dan tanah keras di arah kanan… tidak mungkin meleset… sebab jalan ini satu-satunya jalan ke arah maron…

Pantainya sih… kata orang rame… padahal ya ngga rame-rame banget… dah gitu setidaknya lebih bersih daripada pantai marina… jajanan juga tersedia disekitarnya… ada sate, mi ayam, bakso, nasi goreng dan makanan serta minuman laennya…

Disana selaen menjumpai alat crane yang terparkir persis di depan gerbang masuk maroon… juga ada penjaga tiket… abisnya 4rebu…. itu udah termasuk parkir dan karcis masuk… Dijumpai juga disana selaen anak-anak kecil, orang jebur-jeburan, orang pacaran, kawan-kawannya tarsio dan tentu saja kita berdua…

Yah potensi dari pantai maroon ini sebenernya sangat banyak… mengingat pantai ini masih tergolong baru… peminatnya juga banyak… sarana makanan dan minuman juga ada… pantainya juga masih lebih bersih daripada marina… bisa jadi objek wisata baru nih… semoga besok-besok jalan masuknya udah jadi bagus lah…

DSC01406 DSC01405

1

TINGGALKAN AKU!

DSC04346 - Copy

Udah sana… yang mau brangkat KKN… tuh bis dah pada jalan… masih sempet-sempetnya juga minta di foto… sama si Itenk Maritenk Mbleketenk bau Septiktenk lagi…

Remember six think… baik baik disana… jangan kbanyakan makan… carol dan tara merindukanmu… terutama vio dan tio… dan ga boleh cinlok!

Sabar ya… disana kan cuman 45 hari… maz tau kok kalo kamu setiap saat merindukanku… kan ada TM dan YMTiny… hahaha..